Puisi-Puisi Indrian Koto

http://sastrakarta.multiply.com/
Lelaki Sia

betapa malang dirimu
yang tak punya kepandaian apapun
selain mengutuk musim
yang berlarian di sepanjang jalan

berapa harus kau bayar
hidup yang sia-sia
dengan hanya menceracaukan
kutuk dan serapah
;bapak yang begitu kurang ajar
bersepakat dengan ibumu menciptakan
sebuah takdir yang tak kau kehendaki

lalu apa lagi
jika bunga-bunga pada pakaianmu
terus tumbuh
seekor ular kecil sembunyi di sana
dan sedikit nakal menggelitiki
kelaminmu
;hidup adalah warisan
yang terus diturunkan

selalu saja tubuhmu kosong
setiap kali ada yang menziarahi
kelayapan di mana saja kau ini hari
kau gantungkan impian pada sepotong malam

kau terlihat begitu kasihan dan kesepian
yang tak memiliki kepandaian apa-apa
selain mengutuk waktu
yang terus berlarian
di sepanjang tubuhmu yang kosong.

2006

Perempuan Laut

aku ingin tamasya ke tubuhmu yang pantai
melayari teluk dan riang ombak di palungmu
yang landai
menyelami dasar dan seluruhmu
sampai matahari menungguku pulang

tubuhmu, butiran pasir yang tertinggal
di lengan para penziarah yang kembali
ke balik kelam
meruat dan menanam di balik dapur

haruskan kujilati asin rambutmu, bacin tubuhmu
tiap kali kau terpekik ? serupa camar,
jika mendulang mendung dan hujan
pada muara tubuhmu yang melulu lumpur

beri aku peta, sekadar petunjuk akan arah
akan kujelang tubuhmu
sebagai satu-satunya penziarah
yang membawa gunung ke asam-garam
lautmu

yogyakarta, juni 2006

Sebuah Ramadhan

malam itu bulan berlari kekasih
dilompatinya pohon bambu
lalu sembunyi di balik asam
aduh, betapa hidup terasa muram

sebelum malam padam
tak lagi genap puasaku
jika mengingatmu
membatalkan niatku

malam itu langit tak cukup
menampung rinduku kekasih

sebentar lagi imsyak aku tak tahu lagi
apakah aku bisa mempuasakan
segala keluh segala rindu

piyungan, oktober 2006

Amak dan Suatu Lebaran

malam ini mak, kucium keringatmu
yang beraroma api tungku
bolumu, hangus sebelah, lihatlah
di luar malam semakin matang
tanganmu masih cekatan dan mata begitu awas
menjaga lebaran tidak tersesat

lebaran tak lewat di kampung kita
katamu dulu tiap kali kutanya baju baru
mungkin tahun depan
saat kemarau sedikit bersepakat

dan tanganmu masih saja menata-nata
bolu, kue sangko
kompormu terlalu besar, mak
minyakmu terlalu panas
kue sapik dan loyangmu bisa terbakar

apa kataku,
dapur kita terbakar
api kelewat cepat melalap riwayat
hingga yang bersisa isakmu di susut dapur
bapak keburu membungkus kain
sebelum api sempat padam

dan lebaran ini, kau masih membisu
sedang usia berpacu dengan musim
dan aku melayari pulau
demi mencari tiang penyangga
agar dapur kita kembali kukuh
dan bolumu kembali matang

lalu, aku tak lagi mampu mengingat jalan
rantau menelantarkanku dalam
kerlip kunang-kunang
barangkali ? seperti dulu ? mak,
lebaran ini aku tak pulang
dan kau kian belukar dipagut
penantian dan kepulangan

2006

Catatan: amak, ibu.

Stasiun

kita adalah stasiun
di mana keberangkatan
dan kepulangan
begitu saja mengatur
jadual lewat
sakit dan ngilu
diri

sepertimu,
aku ingin melepas pintu
agar tubuh ini
menjadi tempat keluar-masuk
yang paling aman
siapa saja yang terbiasa
dengan luka

poetika, 250706.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *