Sastra NTT yang Berpijak di Bumi

Yohanes Sehandi *
Pos Kupang, 13 Des 2011

Artikel opini ini lahir setelah membaca sejumlah artikel opini sastra dari sejumlah penulis/pengarang NTT yang dimuat Pos Kupang (PK) beberapa tahun terakhir ini.

Sejumlah opini sastra itu, antara lain: Sastra NTT dan Politik Publikasi (Bara Pattyradja); Sastra NTT Tak Pernah Mati (Yoseph Lagadoni Herin); Sastrawan NTT di Manakah Kau? (Marsel Robot); Sastra NTT dan Upaya Membongkar Kuburan Pesimisme (Jimmy Meko Hayong); dan Membangkitkan Sastra NTT (Gusty Fahik).

Para penulis opini di atas mengakui bahwa “betul ada” sastra NTT dan sastrawan NTT. Hanya saja, pengertian dan kriteria sastra dan sastrawan NTT belum dirumuskan secara memadai. Diakui pula, kehidupan sastra NTT ini bagaikan kerakap tumbuh di batu karang, hidup enggan mati tak mau.

Saya terinspirasi untuk coba merumuskan pengertian dan kriteria sastra NTT dan sastrawan NTT. Berdasarkan buku-buku referensi yang ada serta mengacu pada pengertian sastra dan sastrawan di sejumlah provinsi di Indonesia, misalnya pengertian sastra dan sastrawan Yogyakarta, sastra dan sastrawan Bali, sastra dan sastrawan Aceh, sastra dan sastrawan Riau, sastra dan sastrawan Sulawesi Selatan, dan lain-lain, maka saya memberanikan diri untuk merumuskan pengertian sastra NTT dan sastrawan NTT.

Sastra NTT dirumuskan secara sederhana. Sastra NTT adalah “sastra tentang NTT atau sastra yang dihasilkan oleh orang NTT.” Ada dua patokan dasar di sini: pertama, sastra tentang NTT; dan kedua, sastra yang dihasilkan orang NTT.

Berdasarkan patokan pertama, maka novel yang berjudul Loge (2007) dan Nama Saya Tawwe Kabota (2008) karya Mezra E. Pellondou adalah “sastra NTT” karena kedua novel tersebut bercerita tentang NTT, yakni masyarakat Sumba. Kumpulan cerpen Nostalgia Nusa Tenggara (1975) dan Jerat (1976) serta novel Cumbuan Sabana (1979) karya Gerson Poyk adalah “sastra NTT” karena karya-karya itu bertema dan berlatar NTT, berbicara tentang masyarakat NTT. Novel Cinta Terakhir (2011) karya V. Jeskial Boekan adalah “sastra NTT” karena mengangkat masalah pengungsi Timtim di NTT.

Berdasarkan patokan kedua, maka semua jenis karya sastra yang dihasilkan orang NTT adalah “sastra NTT.” Orang NTT di sini adalah semua penulis (pengarang) karya sastra, baik yang lahir dan tinggal di NTT, lahir di NTT tinggal di luar NTT, maupun yang lahir dan tinggal di luar NTT tetapi keturunan (darah) orang NTT.

Berdasarkan patokan kedua pula, maka kumpulan puisi John Dami Mukese, seperti Doa-Doa Semesta (1983) dan Kupanggil Namamu Madonna (2005) adalah “sastra NTT,” karena penyairnya orang NTT. Novel Petra (2006) karya Yoss Gerard Lema adalah “sastra NTT,” karena pengarangnya kelahiran NTT. Karya Bara Pattyradja yang berjudul Bermula dari Rahim Cinta (2005) dan Protes Cinta Republik Iblis (2006) adalah “sastraNTT,” karena penyairnya orang NTT. Dan masih banyak contoh yang lain lagi.

Selanjutnya, siapa sastrawan NTT? Sastrawan NTT adalah “pengarang karya sastra kelahiran NTT atau keturunan NTT.” Pengertian ini meliputi pengarang yang lahir dan tinggal di NTT, lahir di NTT tinggal di luar NTT, atau keturunan (darah) orang NTT.

Berdasarkan pengertian di atas, maka “sastra NTT” adalah sastra tentang NTT, sastra yang berpijak pada bumi NTT. Sastra NTT adalah bagian dari sastra Indonesia, sebagai warga sastra Indonesia. Sedangkan sastrawan NTT adalah pengarang karya sastra Indonesia kelahiran NTT atau keturunan NTT. Dengan demikian, sastrawan NTT adalah juga sastrawan Indonesia. Sejumlah sastrawan Indonesia kelahiran NTT, di samping disebut sebagai sastrawan Indonesia, juga disebut sebagai sastrawan NTT, seperti Gerson Poyk, Dami N. Toda, Frans Mido, A.G. Hadzarmawit Netti, Umbu Landu Paranggi, Julius Sijaranamual, Ignas Kleden, John Dami Mukese, Maria Matildis Banda, Mezra E. Pellondou, dan lain-lain.

Dalam buku Masyarakat dan Sastra Indonesia (1982, hlm. 49-52) dan Pengantar Novel Indonesia (1983, hlm. 199-223), Jakob Sumardjo menggunakan terminologi “sastra warna daerah” atau “sastra warna lokal” untuk menyebut semua karya sastra Indonesia yang bercorak kedaerahan, sebagaimana halnya dengan sastra NTT dan sastra-sastra corak kedaerahan lain di Indonesia. Menurut Jakob Sumardjo, semuanya adalah sastra Indonesia dan sastrawan Indonesia. Dengan demikian, sastra NTT adalah juga sastra Indonesia, dan sastrawan NTT adalah juga sastrawan Indonesia.
***

*) Pemerhati Bahasa dan Sastra Indonesia dari Universitas Flores, Ende
Dijumput dari: http://yohanessehandi.blogspot.com/2011/12/sastra-ntt-yang-berpijak-di-bumi.html