BAHASA DAN SASTRA INDONESIA DI MATA DUNIA

M. Dhani Suheri
lewatruh.blogspot.co.id

Indonesia merupakan negara kepulauan di Asia, tepatnya di Asia Tenggara. Tentunya, Indonesia adalah negara tercinta bagi kita semua. Selain merupakan negara kepulauan, Indonesia adalah negara dengan keberagaman suku terbesar di dunia dan dilengkapi dengan penggunaan bahasa yang tiap suku memiliki ciri khas masing-masing. Ada suku Dayak, Jawa, Toraja, Batak, Bugis, Aceh, Betawi, Manado, dan lain-lain hidup dan tumbuh bersama menjalin sebuah persaudaraan walau terbentang jarak antar pulau yang saling memisahkan, namun mereka tetap Indonesia. Suatu kebanggaan bagi kita sebagai bangsa Indonesia. Tak lepas dari keberagaman bahasa tersebut, tentu hanya bahasa Indonesia sajalah sebagai bahasa pemersatu kita semua. Ya, Itulah bahasa kebanggaan kita, bahasa Indonesia.

Bahasa dan sastra adalah satu kesatuan yang tidak akan terlepas tetap saling mengisi. Karakter sebuah bangsa bisa ditentukan melalui bahasa dan sastra sebagai media seninya. Namun, Kondisi masyarakat dan bangsa Indonesia saat ini, dengan berbagai masalah nasional yang timbul akibat melemahnya karakter bangsa, telah mendorong pemerintah untuk mengambil inisiatif pada tahun 2010 untuk mengarustamakan pembangunan karakter bangsa. Pembangunan tersebut harus senantiasa diiringi dengan penguatan rasa kebangsaan. Dengan semangat kebangsaan yang kuat, cerminan karakter Indonesia akan muncul dalam segala aktivitas yang ditujukan bagi peningkatan kualitas bangsa. Jalur pendidikan mengambil peran penting dalam upaya pencapaian tujuan ini. Sebagai alat ekspresi diri pribadi, alat ekspresi diri makhluk sosial, alat ekspresi diri warga negara, dan alat ekspresi diri profesional, bahasa menjadi kebutuhan dasar dalam dunia pendidikan. Bahasa memiliki peran penting dalam pembentukan karakter seseorang. Jika perspektif peran bahasa dipadukan dalam proses pendidikan guru, bahasa berperan sebagai alat pengembangan kompetensi pendidik. Melalui pembelajaran bahasa yang integratif dengan didasari pemahaman historis filosofis tentang Indonesia yang berlandaskan kearifan lokal, semangat nasional, dan wawasan global, semangat kebangsaan dapat tumbuh untuk memperkuat karakter Indonesia.

Pengaruh globalisali berusaha menawarkan liberalisasi dibidang; agama, budaya, ekonomi, konstitusi, kesehatan, pendidikan bahkan bahasa jika hal ini dibiarkan dapat menggerus jati diri bangsa Indonesia dan dapat melunturkan sikap nasionalisme anak bangsa. Hanya bangsa kreatif yang akan mampu bertahan, dalam arti menemukan jati dirinya. Jati diri bangsa kita adalah Pancasila, yang meliputi beberapa hal yaitu; kepedulian, pengertian, serta nilai-nilai berdasarkan nilai-nilai inti dari Pancasila. Oleh karena itu, optimalisasi bahasa dan sastra di Indonesia harus terus diupayakan semaksimal mungkin, untuk dapat mengembangkan seluruh aspek pendidikan sepert; kognitif, afektif, dan psikomotorik dan adanya perilaku moral yang dapat dimengerti oleh peserta didik. Pendekatan komprehensip dengan menerapkan semua aspek pendidikan pengembangan karakter bangsa.

Berbicara tentang bahasa, adalah salah satu kata yang terdengar tidak asing di telinga kita. Terlebih lagi kita sering menggunakannya sebagai salah satu-satunya alat ekpresi diri dan komunikasi. Dan tentu saja, dalam kehidupan sehari-hari, kita tidak akan pernah luput dari yang namanya bahasa. Ia selalu dibutuhkan oleh manusia dalam pembentukan masyarakat. Tanpa bahasa, masyarakat tidak akan terwujud. Karena ia merupakan sistem lambang bunyi ujaran yang digunakan untuk berkomunikasi oleh masyarakat pemakainya. Bahasa yang baik berkembang berdasarkan suatu sistem, yaitu seperangkat aturan yang dipatuhi oleh pemakainya. Dan bahasa juga merupakan bagian kebudayaan yang sangat penting, bahkan bisa dikatakan sebagai pondasi dasar dari kebudayaan. Ia akan membuka berbagai pintu dan jendela dunia, sehingga akan tampak beragam corak dan budi pekerti suatu bangsa.

Bahasa terdiri atas kata-kata atau kumpulan kata. Masing-masing mempunyai makna, yaitu, hubungan abstrak antara kata sebagai lambang dengan objek atau konsep yang diwakili Kumpulan kata atau kosakata itu oleh ahli bahasa disusun secara alfabetis, atau menurut urutan abjad,disertai penjelasan artinya dan kemudian dibukukan menjadi sebuah kamus atau leksikon. Pada waktu kita berbicara atau menulis, kata-kata yang kita ucapkan atau kita tulis tidak tersusun begitusaja, melainkan mengikuti aturan yang ada. Untuk mengungkapkan gagasan, pikiran atau perasaan, kita harus memilih kata-kata yang tepat dan menyusun kata-kata itu sesuai dengan aturan bahasa. Seperangkat aturan yang mendasari pemakaian bahasa, atau yang kita gunakan sebagai pedoman berbahasa inilah yang disebut tata bahasa.

Sementara sastra yang berasal dari bahasa Sansekerta (Shastra) merupakan kata serapan yang berarti “teks yang mengandung intruksi” atau “pedoman”, dari kata dasar ‘Sas’ yang berarti “intruksi” atau “ajaran” dan ‘Tra’ yang berarti “alat” atau “sarana”. Dalam bahasa indonesia, kata ini bisa digunakan untuk merujk kepada “keusastraan” atau sebuah jenis tulisan yang memiliki arti atau keindahan tertentu. Selain itu, dalam dunia kesusastraan, sastra terbagai menjadi dua. Yaitu tulisan dan lisan. Tulisan bisa dikatakan sebagai karya yang lahir dari tangan-tangan penulis dan menciptakan warna tersendiri untuk menambah khasanah sastra, sementara lisan merupakan wadah atau alat untuk mengungkapkan isi dari sastra yang telah diciptakan tadi.

Menurut Mursal Esten (1978:9), Sastra atau Kesusastraan adalah pengungkapan dari fakta artistik dan imajinatif sebagai manifestasi kehidupan manusia, (dan masyarakat) melalui bahasa sebagai medium dan memiliki efek yang positif terhadap kehidupan manusia (kemanusiaan). Sementara Plato mengungkapkan bahwa sastra sebagai karya tulisan yang halus merupakan karya yang mencatat bentuk bahasa dengan berbagai cara, yaitu dipadatkan, didalamkan, dibelitkan, dipanjangtipiskan, dan diterbalikkan serta dijadikan ganjil. Dari kedua teori dari para ahli tadi dapat kita rasakan bahwa sastra sejatinya tidak terikat atura. Ia mengalir bagaikan air yang deras di sungai. Mengungkapkan kata-kata yang indah dengan imajinasi yang kreatif, sehingga menghasilkan mahakarya yang bisa dinikmati oleh banyak orang.

Bahasa dan sastra merupakan ilmu dan seni. Dikatakan sebagai ilmu, karena bisa dipelajari. Selanjutnya, disebut sebagai seni, karena dapat digunakan dengan memperhatikan berbagai faktor keindahan yang dapat mewarnai bentuk bahasa yang digunakan. Selain sebagai ilmu dan seni, bahasa dan sastra merupakan alat utama, media pengungkap rasa, ide, pikiran, dan gagasan. Karenanya, keduanya merupakan cermin jiwa penggunanya. Sebagai media pengungkap rasa, pikiran, dan gagasan, bahasa berperan penting di dalam mengolah jiwa. Sekalipun ruhani seseorang sedang gundah gulana, tetapi jika kegundahan itu dilahirkan dengan kesejukan berbahasa, maka yang keluar, yang muncul di permukaan adalah karakter kedamaian. Sebaliknya pula, meski jiwa seseorang dalam keadaan tenang, tetapi apabila diekspresikan mengundang konflik, maka yang lahir di permukaan pun adalah kekacauan. Dengan demikian, betapa besar bahasa dan sastra itu berpengaruh terhadap pembentukan karakter seseorang. Membentuk karakter adalah membentuk jati diri.

Menilik histori pada zaman penjajahan dahulu, kita pasti menyadari bahwa banyak yang sudah diambil oleh para penjajah kita. Salah satunya adalah kekayaan ilmu tentang bahasa dan sastra Indonesia. Bahkan diketahui bahwa bahasa indonesia merupakan salah satu bahasa yang paling banyak digunakan. Percaya atau tidak Bahasa Indonesia sudah digunakan di 45 negara di dunia. Dan akibat hal tersebut bahasa Indonesia menempati peringkat ke 10 dalam hal bahasa yang paling banyak di pelajari di berbagai negara yang ada di dunia ini. (viva.co.id). Bahasa indonesia pun menjadi bahasa populer di beberapa negara, seperti Australia, Jepang, Vietnam, dan bahkan Bahasa Indonesia diyakini sangat berpeluang menjadi bahasa resmi ASEAN (republika.co.id)

Berbeda dengan negara kita sendiri, “tuan rumah” dari Bahasa Indonesia. Kita tahu bahwa bangsa Indonesia terbentuk dari beraneka ragam suku, budaya, agama, dan bahasa. Bangsa Indonesia merupakan cermin kemajemukan yang ditunjang dengan berbagai simbol pemersatu bangsa. Salah satu pemersatu itu adalah bahasa Indonesia. Namun, masalah yang dihadapi bangsa ini adalah kondisi kebahasaan di Indonesia yang cukup memprihatinkan, terutama penggunaan bahasa Indonesia. Penggunaan bahasa Indonesia di tempat umum, seperti nama bangunan, nama kompleks perumahan, nama pusat perbelanjaan, serta nama hotel dan restoran, sudah mulai marak menggunakan bahasa asing, terutama bahasa Inggris. Nama tempat yang seharusnya menggunakan nama berbahasa Indonesia, tetapi menggunakan kata asing itu menunjukkan mulai lunturnya jati diri keindonesiaan. Kondisi seperti itu harus kita sikapi dengan arif agar kita tidak menjadi asing di negeri sendiri

Nah, untuk memcahkan masalah ini, semua elemen harus bersatu padu, agar bahasa kita sendiri sebagai bahasa pemersatu bangsa tidak hilang ditelan masa. Salah satunya adalah dengan Penanaman cinta bahasa kepada anak bangsa haruslah dari sejak dini, hingga perguruan tinggi secara optimal melalui; materi pembelajaran yang berkaitan dengan keterampilan siswa dalam berbahasa dengan memanfaatkan berbagai media belajar, metode, pendekatan, strategi pembelajaran, maupun evaluasi pembelajaran. Pendidikan bahasa dan sastra Indonesia berperan sangat penting didalam menjaga keutuhan dan rasa persatuan Indonesia, karena bahasa Indonesia telah ditetapkan sebagai perekat kebersamaan dan sebagai salah satu simbol jati diri bangsa. Hal itu sejalan dengan semboyan “Bahasa Menunjukkan Bangsa”.

Upaya optimalisasi pembelajaran oleh guru bahasa dan sastra Indonesia dengan menyeserasikan antara metode pembelajaran yang diterapkan dengan kemampuan yang dimiliki oleh tenaga pendidik dengan pengajaran aktif, inovatif, kreatif, effektif, gembira dan menyenangkan serta pemilihan materi pembelajaran yang digali dari nilai luhur bangsa akan membentuk jati diri siswa yang kelak mampu menghadapi kehidupan dimasa depan yang bermartabat dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).
***

http://lewatruh.blogspot.co.id/2015/06/bahasa-dan-sastra-indonesia-di-mata.html#_

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*