Perempuan dan Sastra

Dessy Wahyuni
riaupos.co

PEMBAHASAN mengenai perempuan sebagai makhluk sosial tidak kunjung surut. Berbagai hal tentang perempuan itu dapat dikupas. Pembicaraan mengenai perempuan sangat menarik, baik bagi kaum laki-laki maupun bagi kaum perempuan. Daya tarik perempuan banyak menghiasi berbagai ruang dalam kehidupan, baik dalam ruang hukum, sosial, politik, ekonomi, seni, budaya, maupun sastra.

Dalam ruang sastra, kehidupan perempuan seringkali menjadi kisah yang menarik untuk disajikan. Selain itu, ruang kreativitas perempuan dalam menulis karya sastra bukan pula merupakan hal baru. Luka, airmata, doa, keringat, mimpi, lelah, ataupun sesalan memang melumuri diri perempuan, tetapi memberi basis mentalitas untuk olahan kisah. Makna diri sebagai perempuan tidak akan meruntuhkan etos sastra. Kehadiran diri sebagai pengisah hidup justru membuat pengabdian sastra mirip takdir. Hidup perempuan pun bertaburan kisah dan bergelimang makna.

Perlu disadari bahwa posisi perempuan sejak dulu seakan termarginalkan di bawah dominasi laki-laki. Untuk mengakhiri dominasi laki-laki terhadap perempuan yang terjadi dalam masyarakat ini, aktivis perempuan memberontak yang pada akhirnya memunculkan gerakan feminisme, yaitu gerakan menolak segala seuatu yang dimarginalisasikan, disubordinasikan, dan dikendalikan oleh kebudayaan dominan (Ratna, 2004).

Feminisme menggabungkan doktrin persamaan hak yang menjadi gerakan terorganisasi untuk mencapai hak asasi perempuan dengan sebuah ideologi transformasi sosial yang bertujuan untuk menciptakan dunia bagi perempuan. Ideologi dalam feminisme ini membebaskan perempuan dengan keyakinan bahwa perempuan mengalami ketidakadilan karena jenis kelaminnya (Humm dalam Wiyatmi [2012]).

Sastra, yang notabene merupakan wujud kebudayaan, turut pula terimbas karena pemikiran dan/atau gerakan pembebasan perempuan ini. Berbagai karya sastra yang berkisah mengenai perempuan bermunculan.

Nasib kaum perempuan Indonesia di tengah dominasi budaya patriarki dapat ditelusuri sejak roman Siti Nurbaya (1920) karya Marah Rusli yang terbit pada masa pra-Pujangga Baru. Menjadi representasi dari keadaan zamannya, dalam novel itu perempuan digambarkan dalam posisi yang lemah dan menjadi “korban” kepentingan orang tua, adat, dan nafsu lelaki. Untuk melunasi hutang ayahnya, Siti Nurbaya harus menikah dengan Datuk Maringgih, lelaki tua yang sudah “bau tanah”.

Meskipun ditulis oleh pengarang lelaki, yang tidak secara jelas membela kaum perempuan, novel tersebut sebenarnya dapat dimaknai sebagai suatu “kesaksian zaman” tentang nasib kaum perempuan. Karena itu, dalam jangka panjang kesaksian itu dapat mengundang empati terhadap nasib kaum perempuan yang pada akhirnya akan mengundang pembelaan. Kenyataannya, pada pascakolonialisme, Siti Nurbaya cukup memberi inspirasi untuk mendorong kebangkitan kaum perempuan agar tidak bernasib seperti Siti Nurbaya.

Tidak hanya itu, penulis perempuan pun bermunculan. Sariamin Ismail contohnya. Sastrawan perempuan kelahiran 31 Juli 1909 di Kotapanjang, Pasaman, Sumatera Barat ini, dalam menulis, menggunakan beberapa nama pena (samaran), yakni Selasih, Selaguri, Srigunting atau Dikejut, Gelinggang, Setawar, Pulut-pulut, Sritanjung, Ibu Sejati, Bundokandung, Mandeh Rubiah, Kakakmu, Sikejut, Misrani, dan Kak Sarinah. Menurutnya, hal itu ia lakukan agar orang mengira bahwa penulis wanita pada saat itu jumlahnya banyak (bukan hanya dirinya), di samping untuk keamanan dirinya dari mata-mata Belanda yang mengawasi. Puisinya yang berjudul “Seruan”, misalnya, menggunakan nama Selaguri (dimuat dalam Suara Kaum Ibu Sumatera [SKIS], Oktober 1930). Puisinya yang lain, “Ratap Tangis”, menggunakan nama Gelinggang (dimuat di SKIS, Mei 1931). Sementara itu, roman pertamanya, Kalau Tak Untung (Balai Pustaka, 1933), menggunakan nama Selasih. Sebagai guru, sastrawan, dan organisatoris, Sariamin gigih memperjuangkan hak-hak perempuan untuk membangkitkan semangat masyarakat.

Perempuan semakin sering dijadikan tokoh sentral dalam karya sastra, berbagai karya sastra yang lahir menunjukkan hal itu. Pramoedya Ananta Toer dalam beberapa romannya, seperi Gadis Pantai maupun Larasati, mengangkat sosok perempuan tangguh dan pemberontak.

Berbeda dengan gambaran perempuan dalam Saman dan Larung karya Ayu Utami yang digambarkan secara frontal. Intinya, pesan yang disampaikan melalui karya sastra itu adalah bahwa perempuan juga memiliki hak atas dirinya. Siapapun tidak berhak memaksa perempuan melakukan apa yang tidak disukainya.

Akan tetapi, kemunculan penulis perempuan ini mencuri perhatian dan menjadi pembicaraan banyak orang pada tahun 2000-an. Pembicaraan ini kerap bernada negatif. Menurut Yetti A.Ka., perayaan (tubuh) diri oleh sejumlah penulis perempuan muda dan cantik dalam karya-karya mereka dianggap liar dan mengangkangi norma-norma agama, sehingga muncul berbagai istilah yang melecehkan, misalnya “Sastra Wangi”, “Sastra Mazhab Selangkangan (SMS)”, dan sebagainya.

Budaya posmodern di tahun 90-an telah memperlihatkan kemunculan ikon perempuan baru: tangguh, seksi, acuh tak acuh, tidak melihat dirinya sendiri sebagai korban, dan menginginkan kekuasaan. Pada dasarnya, posfeminisme ini berusaha mendekonstruksi budaya perempuan dalam kehidupan sosial. Posfeminisme merupakan reaksi melawan perjuangan feminisme tradisional yang membela persamaan perempuan. Dengan kata lain, posfeminisme ini merupakan reposisi feminisme menghadapi realitas patriarki yang berurat akar sehingga terjadi pemarginalan terhadap perempuan (Ann Brooks, 1997).

Yetti berusaha meluruskan hal ini. Ia hadir dengan cerpen-cerpennya yang tidak terjebak dalam kehidupan kosmopolitan dan berpesta merayakan tubuh serta seksualitas perempuan. Dalam empat belas cerpennya yang terkumpul dalam Satu Hari Bukan di Hari Minggu (Gress Publishing, Yogyakarta tahun 2011), misalnya, ia memunculkan sebuah arus perlawanan terhadap kehadiran para penulis perempuan yang seringkali berupaya mendobrak budaya patriarki dalam kehidupan kosmopolitan tersebut.

Perubahan zaman yang terjadi telah menggeser pula (ranah) perempuan dalam khazanah sastra. Sastra, kini, tidak hanya digulati oleh kaum laki-laki dengan ideologi patriarkinya, tetapi perempuan juga dapat mengekspresikan perlawanannya terhadap ketidakadilan gender dengan leluasa. Dengan kemampuannya, perempuan dapat memanfaatkan sastra untuk menunjukkan kedigdayaan dan harga dirinya sebagai perempuan yang cerlang.***

Dessy Wahyuni, peneliti pada Balai Bahasa Provinsi Riau.
http://riaupos.co/139465-berita-perempuan-dan-sastra.html#.WMFW_2-GPIU

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*