KITONG SAYANG TANAH PAPUA, TRA TERBILANG BAHASA DAN SASTRANYA :

MENGUSAHAKAN PEMAJUAN BAHASA DAN SASTRA TANAH PAPUA
Djoko Saryono *

di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung (Pepatah Melayu)
di mana bumi Papua sa pijak, di situ langit Papua sa junjung

Apuni inyamukut werek halok yugunat tosu
Berbuatlah sesuatu yang terbaik terhadap sesama
(Pepatah Lembah Baliem, Wamena)
Berbuatlah sesuatu yang terbaik terhadap bahasa dan sastra Tanah Papua Continue reading “KITONG SAYANG TANAH PAPUA, TRA TERBILANG BAHASA DAN SASTRANYA :”

Persatuan Indonesia

Sanusi Pane

Dalam karangan “Menuju Masyarakat dan Kebudayaan Baru dalam Pujangga Baru”, yang dikutip juga dalam Suara Umum ini, Tuan Sutan Takdir Alisjahbana membagi sejarah kita dalam dua bagian, zaman pra-Indonesia, sampai akhir abad ke-19, dan zaman Indonesia, yakni setelah masa itu. Zaman Indonesia tidak dapat dianggap kelanjutan atau terusan zaman pra-Indonesia.

Continue reading “Persatuan Indonesia”

Menuju Masyarakat dan Kebudayaan Baru

Indonesia – Prae-Indonesia *)
Sutan Takdir Alisjahbana

Berbicara tentang masyarakat dan kebudayaan baru, yang dimaksud tentu adalah masyarakat dan kebudayaan Indonesia Raya, yakni masyarakat dan kebudayaan yang tergambar dalam hati semua penduduk kepulauan ini, terutama yang mengharapkan tempat yang layak bagi negeri dan bangsanya, berdampingan dengan bangsa lain di muka bumi ini. Untuk membicarakan masyarakat dan kebudayaan Indonesia Raya, pertama sekali kita harus memahami arti Indonesia sejelas-jelasnya, terlepas dari segala bungkusan dan tambahan yang mengaburkannya. Continue reading “Menuju Masyarakat dan Kebudayaan Baru”

Memahami Keberatan Nurel dalam bukunya MMKI

“Kun Fayakun” ; Kata, Makna, beserta Rujukannya
Mahmud Jauhari Ali *


Saya sedang membongkar buku ini. Melepaskan sampul depan, punggung buku, dan sampul belakangnya. Lalu memisah-misahkan lembar demi lembar kertas yang memuat pendahuluan, isi, serta penutupnya. Mungkin seperti itulah gambaran dalam otak saudara sekalian, jika saya katakan lagi membongkar sebuah buku; buku apa saja. Padahal tidaklah demikian adanya. Ini sama halnya dengan kalimat pendek yang berseliweran setiap kali menjelang hari raya, semisal saat pertengahan bulan Juni lalu; “Kami sekeluarga mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 Hijriah!” Dalam gambaran di kepala saya, orang-orang itu bersuara lantang mengujarkan kalimat tersebut. Tetapi tidaklah demikian, bukan? Continue reading “Memahami Keberatan Nurel dalam bukunya MMKI”