Riwayat yang Dituturkan oleh Hembusan Angin

Muhammad Harya Ramdhoni
http://www.lampungpost.com/

NAMAKU Sekeghumong. Dapunta Beliau Sekeghumong. Begitulah pujangga dan rakyat jelata menyebut namaku dengan takzim. Angin kering musim kemarau di Perbukitan Bedudu ini akan menceritakan kepadamu segala hal tentang diriku. Angin kering musim kemarau yang berkesiut di perbukitan ini, di mana jasadku kini ditanam, akan meriwayatkan kepadamu tentang segala kisah suka dan duka yang kualami sepanjang hidupku. Continue reading “Riwayat yang Dituturkan oleh Hembusan Angin”

Ikhaui

Muhammad Harya Ramdhoni
http://www.seputar-indonesia.com/

Sekawanan anjing membaung. Suaranya menerobos pekatnya malam. Baungnya menantang langit pekat kelam. Tiada bintang sebuah pun di atas sana. Rembulan jua seolah enggan pancarkan sinarnya. Digantikan semarak cahaya ribuan lampu damar menerangi suasana.

Malam ini malam keramat. Malam di mana para dewa menuntut haknya selaku pelindung negeri pegunungan Sekala Bghaii. Malam ini malam ketujuh di bulan Waisak. Malam di mana pemujaan terhadap para dewa penguasa kahyangan dan arwah leluhur penghuni puncak gunung Pesagiiii dikumandangkan dengan khidmat di seluruh Tanah Bumi Sekala Bgha. Continue reading “Ikhaui”