Puber Kedua

Riz Koto http://www.suarakarya-online.com/ “Permisi, Om…” Kalimat itu menjadi pemukul puncak deguban jantungku yang sejak tadi, sejak dia kulihat di ujung…

0