Ketika Malaikat Menggugat Kemapanan Berpikir Manusia…

Meicky Shoreamanis Panggabean*
http://oase.kompas.com/
Cecilia dan Malaikat Ariel: Kisah Indah Dialog Surga dan Bumi
Penulis: Jostein Gaarder.
Penerbit: Mizan Pustaka Utama
ISBN: 9789794335390
Tebal:216 halaman

?Kebanyakan orang dewasa sering kali menjadi amat terbiasa dengan dunia sehingga mereka menganggap seluruh alam semesta ini biasa-biasa saja. Kalau kau merenungkannya, hal itu cukup lucu karena mereka hanya ada di dunia ini untuk kunjungan singkat saja? (hal. 44).

Jostein Gaarder memang kerap menggugat kecenderungan orang dewasa yang menyerap banyak hal tanpa banyak tanya dan karenanya gagal untuk menghirup kehidupan hingga ke sarinya. Dalam novel Dunia Sohie, gugatan ia lancarkan melalui Sophie. Dalam buku ini Cecilia, gadis yang sedang sakit dan hanya bisa berbaring seharian, serta malaikat penghiburnya yang bernama Ariel, menjadi penyambung lidah Gaarder untuk menggugat kemapanan berpikir manusia.

Dengan jenial, Gaarder mengulas berbagai gagasan unik dalam dialog kritis namun ringan yang sangat thought-provoking. Pilihan kata yang sederhana dan gaya penulisan yang santai berbanding terbalik dengan pemikiran-pemikiran besar dan mendasar yang tersimpan rapi di dalamnya.

Malaikat Ariel hadir sebagai sosok jahil, botak tanpa sayap yang gemar ngobrol dengan malaikat-malaikat lain di surga tentang manusia berikut keanehannya. Ia pernah iseng pergi ke bulan untuk memata-matai Neil Armstrong. Ariel membuat Cecilia berpikir ulang mengenai berbagai hal yang dengan nyaman telah menghuni pikirannya selama belasan tahun.?Saat manusia mendarat di bulan, itu menjadi lelucon di kalangan malaikat. Banyak sekali dari kami yang hadir di bulan saat itu namun mereka begitu bangga karena menganggap merekalah yang pertama kali mengunjungi bulan?, ujar Ariel (hal.160)

Ketika Cecilia bercerita bahwa gurunya berpendapat masa kanak-kanak adalah tahapan menuju kedewasaan, Ariel menyergah dengan cepat,?Justru masa dewasalah yang merupakan tahapan menuju lahirnya anak-anak baru?. (hal.38). Saat Cecilia mengatakan bahwa Adam dan Hawa adalah orang dewasa, Ariel pun dengan serta-merta mengoreksi kalimat tersebut. ?Mereka tumbuh dewasa?, sanggahnya. ?Ketika Tuhan menciptakan Adam dan Hawa, mereka adalah anak-anak kecil yang dipenuhi rasa ingin tahu?Tak ada gunanya membikin taman luas kalau tidak ada anak-anak yang bermain di dalamnya? (hal.39).

Selama membaca buku ini, kita akan terpesona dengan kedalaman berpikir dan ketinggian imajinasi Gaarder. Ariel yang begitu kebingungan dengan berbagai aspek kehidupan manusia banyak mengajukan pertanyaan yang membutuhkan kecerdasan tersendiri sebelum menjawabnya. ?Malaikat hanya bisa merasakan kata-kata?, ujar Ariel.?Apa rasanya enak?? Tanyanya (hal.70). ?Rada aneh juga, sih?, hanya itu yang bisa keluar dari mulut Cecil. Ketika Cecil melontarkan keheranannya akan ketidakmampuan malaikat untuk merasakan sesuatu, dengan cerdik Ariel menyahut,?Tapi pikiranmu tidak bisa merasakan apa yang dipikirkannya, tidak seperti kau bisa merasakan bola salju di tanganmu? (hal.85).

Adapun kehadiran Ariel di kamar Cecil yang tak bisa diindrai manusia dianalogikan sebagai kehadiran tubuh kita di pantai dalam sebuah mimpi.?Apakah kau akan mengatakan bahwa dalam mimpimu, kau berada-dalam makna tertentu-di pantai itu?? (hal.123), begitulah Ariel bertanya yang diiyakan tanpa ragu oleh Cecilia. Dialog tentang mimpi akhirnya ditutup Ariel dengan uraian mendalam sekaligus menarik.
? ..Saat manusia bermimpi, kalian menjadi aktor sekaligus penonton?Idealnya, kau seharusnya punya kemampuan menghentikan sebuah mimpi jika kau tak menyukainya. Seharusnya ada pintu darurat di dalam bioskop tapi karena bioskop itu adalah jiwamu sendiri-yang memutuskan film apa yang diputar-itu menjadi mustahil karena kau tak bisa lari dari jiwamu sendiri? (hal 140).

Dialog bernas seperti di atas memang amat mungkin ditemukan dalam cerita yang mengambil malaikat sebagai salah satu karakter. Sebagai mahkluk yang berlainan dunia dengan manusia, malaikat memang berpotensi dijadikan sumber kutipan cerdas atas dasar asumsi bahwa cara ia menalar dan merasa pastilah amat berbeda dengan manusia. Film ?Touched by an Angel? yang diputar DAAI TV adalah salah satu produk sarat nilai yang menggunakan malaikat sebagai pemeran utama. Arswendo Atmowiloto juga pernah menjadikan malaikat sebagai tokoh sentral dalam novelnya yang berjudul ?Kau Memanggilku Malaikat?.

Membaca buku ini akan (semakin) memampukan kita untuk melihat banyak hal biasa dengan cara pandang yang sungguh tidak biasa karena,?Sebagian malaikat percaya bahwa setiap mata yang memandang ciptaan Tuhan adalah mata Tuhan sendiri? (hal.100). Kalimat cerdas bertebaran di berbagai halaman, berebutan untuk memberikan kita pemikiran baru tentang kehidupan.

Alam semesta dan kehidupan di dalamnya telah lama dimaknai sebagai sekumpulan teka-teki akbar. Dan dengan bantuan Ariel serta Cecil, nampaknya Gaarder berhasil memecahkan lebih banyak teka-teki daripada yang dilakukan manusia jika berusaha seorang diri.

*) Guru Pelita Harapan Lippo-Cikarang, Penulis ?Keberanian Bernama Munir:Mengenal Sisi-sisi Personal Munir? (Mizan, 2008).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *