Puisi-Puisi Faizal Syahreza

http://www.balipost.co.id/
Kelopak Kemboja

tertawan angin,
nyeri itu terbang ke hilir
menyembunyikan duka.

putih kelopak kemboja, ia diburu duri
yang dulu lari dan kini menjadi alir mati.

bersama perih menancap pada kabut
perlahan turun dari bukit-bukit.

memucat bersama doa
di suatu subuh, maut perlahan
memekak dari warna kelopak.

sebelum gugur menandai mayat, rapat
terkubur tanah, berserak dengan langit.

cahaya memanah arah dari barisan pohon.

sampai kesunyian tertinggal di wajah batu
melorot dari genggaman ngilu.

Tersekap Kemboja

kelopak kemboja,
keranda putih
yang merepih
perih langit.

di atas makam
sayup-sayup dosa
menyusup nyeri
terkandung duri.

saat kau
tertabur atas kubur.

tak ada senja
selain akhir usia
yang tersekap
di dingin tanggal
batu nisan.

hujan menyekat
tanah dan batu.

kabut runtuh
ke dalam warna
pucatmu.

walaupun kau tabah
maut telah baur
tumbuh berdekap
dalam bukat
rambutmu.