BUTON, PUISI DAN SEKANTONG LUKA

Sarabunis Mubarok

Selain aspal, tak banyak orang tahu tentang Buton -salah satu daerah di Sulawesi Tenggara. Buton masa lalu tercatat dalam Negara Kertagama karya Mpu Prapanca pada tahun 1365 M. Dalam naskah kuno itu, negeri Buton disebut dengan nama Butuni, yang merupakan sebuah desa tempat tinggal para resi yang dilengkapi taman, lingga dan saluran air. Rajanya bergelar Yang Mulia Mahaguru. Buton yang pernah berjaya sejak abad 15, di masa Buton menjadi wilayah kesultanan yang berlangsung ± 600 tahun, hingga akhirnya menyatakan bergabung dengan Negara Kesatuan Republik Indonesia pada tahun 1959. Continue reading “BUTON, PUISI DAN SEKANTONG LUKA”

PUISI DAN TUSIRAN PERISTIWA

Sarabunis Mubarok
Radar Tasikmalaya, 22 Mei 2011.

Setelah membaca antologi puisi ‘Manusia Utama’ karya Y. Thendra BP, saya mungkin tidak begitu kagum dengan bentuk-bentuk puisi yang ada di dalamnya. Secara teknik dan bentuk penulisan, puisi-puisi dalam antologi ini adalah sesuatu yang sangat umum ditulis oleh penyair-penyair mapan di Indonesia. Continue reading “PUISI DAN TUSIRAN PERISTIWA”