DILEMA TOKOH DAMAR WULAN DALAM SANDHYAKALA NING MAJAPAHIT

Zuriati
http://zuriati.wordpress.com/

Sandhyakala ning Majapahit (selanjutnya disebut SNM) merupakan sebuah drama yang ditulis berdasarkan cerita karya sejarah (tentang Kerajaan Majapahit) oleh Sanoesi Pane. Hal itu diungkapkan dengan jelas pada bagian awal, yaitu bagian ‘Kata Bermula’ dalam naskah tersebut. Di situ diungkapkan bahwa cerita tersebut ditulis berdasarkan berita dalam Serat Kanda, Damar Wulan, Pararaton, dan Nagarakrtagama. Naskah ini pertama kali dimuat dalam majalah Timboel tahun VII, nomor 1/4, 3/4 dan 5/6, tahun 1932. Continue reading “DILEMA TOKOH DAMAR WULAN DALAM SANDHYAKALA NING MAJAPAHIT”

Dekonstruksi Derrida dan Pengaruhnya pada Kajian Budaya (I)

Zuriati
http://harianhaluan.com/

Dekonstruksi cenderung dilihat sebagai sesuatu yang anti­teori dan antimetode. Karena kecenderungan yang antiteori dan antimetode itu, ia mendapat tanggapan yang serius dari berbagai kalangan (ilmuwan), terutama kaum positivis dan kaum moder­nis. Mereka keberatan dengan dekonstruksi, karena ia cenderung relativis atau bahkan nihilistik terhadap diskursus, sehingga ia dikatakan sebagai intellectual gimmick, yang berarti ‘tipu musli­hat intelektual’, yang tidak berisi apa-apa selain permainan kata-kata. Continue reading “Dekonstruksi Derrida dan Pengaruhnya pada Kajian Budaya (I)”

Dekonstruksi Derrida dan Pengaruhnya pada Kajian Budaya (II)

Zuriati
http://harianhaluan.com/

Differance merupakan struktur dasar dari setiap teks. Derrida menolak mende­fini­sikan differance, karena ia bukanlah konsep atau apa pun yang merujuk pada isi (pe­tanda) yang merupakan subs­titusi dari kehadiran. Ia hanya­lah strategi permainan yang tidak terencana dengan tujuan mengusik stabilitas teks dan mencairkan pengertian tunggal yang terbentuk melalui oposisi atau hierarki yang dibangun oleh teks. Continue reading “Dekonstruksi Derrida dan Pengaruhnya pada Kajian Budaya (II)”

Kaitan Antara Teks dan Relasi Kuasa

Zuriati *
http://www.harianhaluan.com/

Saya mengawali tulisan ini dengan sebuah pemaknaan terhadap sebuah teks yang berjudul “Saudagar Penguasa”. Teks itu ditulis oleh Fachry Ali dan dimuat di Gatra, No. 44 Tahun XIII (13-19 September 2007). Kutipan itu berbunyi: “Sebenarnya tidak ada yang istimewa tentang ‘kritik’ Akbar Tanjung atas kinerja Partai Golkar pasca-kepemimpi­nannya. Dengan mengutip seorang ahli politik [cetak tebal dari penulis] dari Universitas Tasmania, Australia, dalam disertasinya, Akbar menyatakan bahwa Golkar dewasa ini telah didominasi kaum saudagar.” Continue reading “Kaitan Antara Teks dan Relasi Kuasa”