Kisah Pelancong Prancis di Indonesia

Judul Buku:Orang Indonesia & Orang Prancis Abad XVI sampai dengan Abad XX
Judul Asli: Les Fran?ais et I’Indon?sie du XVIe au Xxe si?cle
Penulis: Bernard Dorl?ans
Penerjemah: Parakitri T. Simbolon dan Tim
Penerbit: Kepustakaan Populer Gramedia (KPG), Jakarta
Cetakan: I, Oktober 2006
Tebal: xlii + 644 Halaman
Peresensi: Tasyriq Hifzhillah
http://www.ruangbaca.com/

Claude G. Bowers (1878-1958), sejarawan dan diplomat Amerika, pernah berkata, “Sejarah adalah obor yang dimaksudkan untuk menerangi masa lampau, untuk mencegah kita mengulangi kekeliruan yang pernah kita buat.” Bowers betul ketika mengatakan itu karena sejarah mengajarkan kita agar mempelajari kemajuan ataupun kemunduran dari berbagai peristiwa.

Dalam konteks sejarah Nusantara, kedatangan orang Eropa mengandung unsur positif dalam hal penulisan sejarah, karena ada di antara petualang Barat itu yang meninggalkan kisah tertulis mengenai pelayarannya ke Nusantara. Yang terkenal di antaranya Suma Oriental yang ditulis pelancong asal Portugis, Tome Pires, pada 1512-1515 di Malaka. Namun, pendekatan ini diejek oleh Van Leur sebagai sejarah yang dilihat dari “dek kapal dan jendela loji”. Pendekatan neerlando-sentris meskipun dapat dipertanggungjawabkan dengan metode yang kritis dan rasional, praktis menempatkan pribumi dalam kedudukan marginal atau sebagai latar belakang dari pentas sejarah tempat kaum kolonialis beraksi.

Pendekatan yang dilakukan Bernard Dorl?ans melalui buku berjudul asli Les Fran?ais et I’Indon?sie du XVIe au Xxe si?cle ini sangat berbeda. Dorl?ans adalah sejarawan dari Universitas Sorbonne, Prancis, yang sejak 1986 tinggal di Indonesia dan menikah dengan seorang putri Jawa. Sebagian kisah dalam buku ini merupakan hasil telaah ilmiah sumber-sumber primer yang juga pernah terbit di majalah Archipel Prancis.

Membaca buku setebal 644 halaman, terbagi dalam 50 bab, yang berisi catatan perjalanan orang-orang Prancis selama empat abad di Indonesia ini, kita seperti berkaca pada cermin sejarah diri, bagaimana sebenarnya kita dahulu. Sebanyak 298 gambar dan foto yang menyertai catatan-catatan perjalanan dalam buku ini tidak saja menarik, tapi juga membuat peristiwanya makin terasa hidup. Buku ini juga memaparkan kesaksian yang dituturkan orang-orang Indonesia yang pernah tinggal di Prancis.

Perlu digarisbawahi, meskipun para pencerita yang disusun Dorl?ans dalam buku ini adalah orang-orang Prancis yang bertindak di luar perlindungan atau tanpa disponsori penguasa di negerinya, namun kesan marginal terhadap pribumi tetap saja muncul. Ini berbeda dengan orang-orang Portugis, Spanyol, Inggris, dan Belanda yang kemudian tidak saja menguasai perdagangan, tapi juga menjadi penjajah di wilayah Hindia Barat dan Hindia Timur.

Ini bisa kita lihat dari catatan pelayaran Verrazane dan Pierre Caunay dari Honfleur ke Sumatera (1526-1529) yang menyiratkan bahwa betapa buruknya imaji orang “Barat” terhadap orang “Timur”. Dalam catatannya, orang Prancis itu menulis, “Sikap orang Melayu berubah-ubah, penjilat, pengolok-olok, dan merupakan pedagang yang lebih menyebalkan daripada orang-orang Skotlandia” (hlm. 9).

Meski terurai juga dalam catatan itu bahwa orang Melayu memperlihatkan sikap bersahabat selama kunjungan tersebut, orang-orang Prancis sama sekali tidak berhasil berniaga dengan mereka karena, menurut orang-orang Prancis, orang Melayu sama sekali tak mau berkompromi. Akhirnya, dengan rasa kesal mereka bertolak ke Indrapura, dan harus kehilangan Permentier bersaudara dan Jean serta Raoul, juga setengah jumlah awak kapal lain, sebelum akhirnya tiba di Pulau Sainte-Helene.

Catatan perjalanan selanjutnya juga menggambarkan budaya Indonesia dahulu. Kerajaan Aceh, misalnya, diceritakan mempunyai tindak hukum yang unik, seperti memotong tangan bagi para pencuri. Cerita lain yang terbilang asyik adalah catatan mengenai orang Makassar. Temperamen kasar dan cenderung brutal juga diperlihatkan. Ini tertera pada catatan Claude de Forbin (1686) mengenai kunjungannya di Batavia yang turut menumpas persekongkolan orang-orang Makassar melawan raja Siam. Dalam catatannya Forbin menerangkan mengenai kecamuk perang dengan orang Makassar di Siam. Kisah orang Makassar lain yang menarik mungkin mengenai kisah pengembaraan dua pangeran Makassar di Prancis, pada masa kekuasaan Louis XIV dan Louis XV, yaitu Daeng Ruru dan Daeng Tulolo.

Kemudian pulau-pulau di bagian Jawa menjadi titik tolak berikutnya. Tercatat pula perjalanan ke Timor yang unik, mulai dari perjalanan Francois Peron dan Charles Lesueur pada catatan perjalanan berjudul “Berburu Buaya di Timor” (1803-1804). Dan Louis-Isidore Duperrey meneruskan eksplorasi ke Papua antara 1822-1825. Catatan perjalanan Duperrey ini menjadi rekor tersendiri, karena inilah pertama kalinya pelayaran ilmiah yang dilakukan Prancis beserta semua awak kapalnya dapat kembali ke Prancis dalam keadaan selamat.

Kisah pelukis Basuki Abdullah dan Raden Saleh juga tercatat dalam buku ini. Raden Saleh tercatat pernah disambut oleh Raja Prancis, Louis-Phillippe d?Orleans di Paris. Raden Saleh sempat tinggal di Prancis selama beberapa tahun, dan memberikan satu lukisan berjudul “Berburu Kijang di Pulau Jawa” kepada sang raja.

Pada bagian “Gamelan Jawa dan Pengaruhnya pada Musik Claude Debussy”, dikisahkan bahwa Claude Debussy, pemusik klasik tenar Prancis kala itu, justru merasa rendah diri, usai mendengar lantunan gending Jawa. Dalam catatannya Debussy menulis, “Jika Anda mendengar alunan gending Jawa dengan telinga Eropa yang normal, Anda harus mengakui bahwa musik kita tak lebih daripada sekadar bunyi-bunyi dasar sirkus keliling” (hlm. 521).

Secara umum, selain kisah tentang Herman Willem Daendels, dalam buku ini tercatat juga deskripsi mengenai Batavia “Tempoe Doeloe”, catatan kenangan tentang Bali, dan perjalanan imajiner sastrawan Prancis, Honor? de Balzac, dari Paris ke Jawa pada 1832. Bahkan kisah perjalanan Arthur Rimbaud, sastrawan ternama Prancis, yang pernah datang ke pulau Jawa sebagai anggota tentara Belanda pada 1876 juga dihadirkan. Dan buku ini ditutup dengan artikel “Kesaksian Akhir Prancis pada Akhir Penjajahan selama Empat Abad” yang melukiskan hilangnya surga Kafka di bumi Nusantara.

Menurut penilaian Adrian B. Lappian, dalam pengantar buku ini, jasa Dorl?ans terutama ialah ia berhasil mengumpulkan segala jenis bahan yang dijadikannya sumber untuk menulis cerita sejarah dalam berbagai bentuk laporan perjalanan petualangan, laporan ekspedisi ilmiah, kesaksian pengunjung wisata, dan pelayaran penuh risiko dari Prancis ke wilayah Hindia Timur yang kini adalah wilayah Indonesia, dan semua itu disajikan dalam suatu uraian kronologis yang rapi dan apik, mulai 1526 hingga 1961. Tak mengherankan bila kisah-kisah tersebut terasa sangat segar, bahkan tidak jarang amat kocak.

Namun, perlu juga dicatat peringatan Adrian B. Lappian agar kita tidak lantas beranggapan bahwa kita sudah memperoleh gambaran yang lengkap mengenai berbagai situasi yang dikemukakan dalam kisah-kisah yang ditulis orang-orang Prancis di bumi Nusantara itu. Tentu saja masih banyak hal yang lolos dari perhatian mereka: “Bahkan ada pula yang mungkin keliru karena ketidaktahuan mengenai keadaan dan kebiasaan tempat yang dikunjungi. Belum lagi unsur-unsur prasangka dan persepsi etnosentris yang cenderung masuk dalam teks catatan perjalanan tersebut” (hlm. xviii).

Lepas dari itu, catatan perjalanan yang terkumpul dalam buku ini memberi gambaran lain daripada yang kita kenal dalam historiografi Indonesia sebelumnya sehingga bisa melengkapi gambaran kita mengenai masa lampau Indonesia. Tak berlebihan jika kehadiran buku ini dalam bahasa Indonesia menjadi amat penting sebagai upaya mengingatkan masyarakat dewasa ini bahwa masa lalu merupakan cermin untuk melihat wajah kita yang sesungguhnya. Ini akan bermanfaat untuk meniti masa depan yang lebih baik.

*) Peminat sejarah, bergiat di Lembaga Studi Pembebasan (LSP), Yogyakarta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *