Menelaah Pola Interaksi dalam Sastra Melayu Tionghoa

Pembauran dan Pembentukan Budaya Indonesia
Dedi Pramono*

Home Page

Etnis Tionghoa di Indonesia telah dimaklumi sebagai golongan yang memiliki tingkat ekonomis yang lebih baik. Kita bahkan memahami kelompok ini dalam kesehariannya lebih berorientasi pada segi bisnis.

Walaupun ada beberapa orang etnis Tionghoa berkecimpung dalam bidang non-ekonomis, pada akhirnya bermuara pada persoalan ekonomis pula. Hal ini dapat dipahami, berbeda dengan kita yang dapat hidup karena mengandalkan alam dan kerabat, etnis tionghoa tertuntut harus dapat hidup layak secara mandiri.

Berdasarkan pemikiran tersebut, kita berasumsi interaksi sosial yang terjadi pada etnik tionghoa cenderung pada interaksi bisnis Jika pada kehidupan keseharian asumsi ini mungkin benar, lalu bagaimana dengan interaksi masyarakat Tionghoa dengan masyarakat sekitarnya dalam dunia imajinatif pada sastra?

Penelaahan interaksi sosial pada masyarakat Tionghoa dalam karya sastra perlu dilakukan untuk menambah pengetahuan kita, khususnya tentang gambaran motif interaksi sosial antaretnik di zaman kolonial melalui karya sastra Melayu Tionghoa. Di samping itu, juga penting dalam rangka pengembangan kebudayaan, terutama budaya pembauran dari beragam etnik dalam membentuk budaya Indonesia masa depan.

Dalam telaah ini subjek karya sastra (novel) Melayu Tionghoa berjudul Lo Fen Koei karya Gouw Peng Liang yang diterbitkan pertama kali pada tahun 1903 dan Bunga Roos dari Cikembang karya Kwee Tek Hoay yang diterbitkan pertama kali oleh Drukkerij Hoa Siang In Hok Batavia pada tahun 1927.. Novel-novel ini ditetapkan sebagai subjek telaah di antara novel-novel Melayu Tionghoa yang lain karena mempertimbangkan representasi para tokoh dari beragam etnik yang ada di Hindia Belanda (kini Indonesia). Maka, kita harapkan dapat merepresentasikan interaksi sosial antar tokoh secara lebih komprehensif.

Motif interaksi novel
Motif interaksi sosial tokoh dalam novel (sebagai pengejawantahan dunia dalam imajinasi) akan sama dengan motif interaksi sosial pada hubungan kemanusiaan keseharian.

Kita mengira, pada umumnya, interaksi sosial, termasuk yang dikisahkan dalam sastra, dilakukan orang lebih diorientasikan pada pemuasan kebutuhan psikologis. Pemikiran ini mengacu pada kenyataan bahwa setiap laku manusia dalam interaksi sosial lebih ditekankan pada kebutuhan batiniah, seperti rasa aman, tenteram, bahagia, dan sebagainya.

Pemikian yang masih merupakan asumsi tersebut, kiranya belumlah lengkap, sebab psikologi bukan merupakan satu-satunya pusat perhatian bagi manusia dalam berinteraksi secara sosial dengan manusia lainnya.

Tampaknya hubungan manusia dalam kehidupan bersifat naturalis (alamiah). Dorongan interaksi secara naturalis ini setidaknya mencakup motif psikologis, motif ekonomis, motif biologiss, motif status sosial, dan motif agamis.

Motif psikologis adalah interaksi sosial antara tokoh cerita dengan tokoh lainnya yang dihubungkan dengan upaya pemenuhan kebutuhan psikologis dari masing-masing tokoh. Pemuasan kebutuhan psikologis ini misalnya rasa cinta, benci, cemburu, rindu, dendam, belas kasihan, balas budi, persahabatan, dan beragam faktor psikologis lainnya.

Motif ekonomis ditekankan pada upaya pemenuhan kebutuhan material dari masing-masing tokoh. Pemenuhan kebutuhan material ini misalnya berupa makanan, minuman, uang, tanah, rumah, kendaraan, hadiah berupa benda, dan beragam wujud harta benda lainnya.

Adapun motif biologis berlandaskan pada upaya-upaya pemenuhan kebutuhan biologis dari masing-masing tokoh. Pemenuhan kebutuhan biologis di sini secara khusus kebutuhan syahwati (seksualitas). Adapun kebutuhan biologis (dalam pemahaman umum) seperti makan-minum dan kebutuhan kesehatan dikelompokkan pada motif ekonomis.

Motif status sosial terjadi karena adanya kebutuhan memiliki status sosial tertentu. Pemilikan status sosial misalnya pemilikan jabatan, pangkat, dan predikat sosial (seperti predikat kedermawanan, kepandaian, kebijaksanaan, kesaktian, dan lainnya).

Motif agamis berdasarkan kebutuhan pemuasan batin yang berupa kesalehan, sebagai makhluk yang diciptakan Tuhan. Pemuasan dalam ujud kesalehan tersebut dapat berupa interaksi dalam peribadatan, perayaan keagamaan, dan kegiatan keagamaan lainnya.
Pada karya sastra Melayu Tionghoa, mengacu pada subjek telaah di atas motif interaksi meliputi motif psikologis, ekonomis, dan biologis.

Pola interaksi
Pola interaksi adalah pola hubungan yang ditetapkan berdasarkan etnik tokoh. Pada pola interaksi ditemukan beberapa pola interaksi sosial antartokoh yang dikelompokkan dalam 6 (enam) kategori. Kategori tersebut seperti interaksi tokoh Tionghoa dengan tokoh Tionghoa; tokoh Tionghoa dengan tokoh pribumi; tokoh Tionghoa dengan tokoh keturunan campuran Tionghoa-pribumi; tokoh Tionghoa dengan tokoh belanda; tokoh Tionghoa dengan tokoh Arab keturunan; dan tokoh non-Tionghoa dengan tokoh non-Tionghoa.

Berdasarkan hasil analisis tampak bahwa dalam Lo Fen Koei karya Gouw Peng Liang telah tampil beragam interaksi sosial dari berbagai jenis etnik bangsa, seperti Tionghoa, pribumi, Belanda, dan etnik lainnya (Arab-keturunan). Dari berbagai motif yang hadir dalam interaksi sosial tersebut yang paling dominan adalah motif ekonomis.

Motif ekonomis yang mendominasi novel Lo Fen Koei dalam interaksi sosial antara tokoh berpusat pada Lo Fen Koei sebagai tokoh utama pengisahan. Lo Fen Koei sebagai pachter opium yang menguasai sejumlah tanah perkebunan selalu mengandalkan harta bendanya dalam interaksi dengan beragam tokoh demi memuaskan keinginannya, terutama keinginan pemuasan biologis (seksualitas). Dengan demikian, motif ekonomis yang mendominasi novel Lo Fen Koei dalam interaksi sosial antartokoh, berakar pada motif psikologis-biologis (berakar sejak tokoh Lo Fen Koei menginginkan Tan San Nio dan Poij Oeij Nio sebagai istri-istri mudanya).

Lo Fen Koei merupakan pengejawantahan manusia-manusia kaya yang mengandalkan kekayaannya untuk mengatur manusia-manusia lain dalam rangka memenuhi semua kemauannya. Manusia seperti Lo Fen Koei ini menafsirkan bahwa seluruh kehidupan, termasuk di dalamnya ?mengatur? manusia, hanya dapat dilakukan dengan harta benda. Manusia seperti ini tidak memercayai motif interaksi sosial lebih ditentukan oleh motif-motif yang bersifat psikologis dan agamis.

Berbeda dari hasil analisis novel Bunga Roos dari Cikembang karya Kwee Tek Hoay. Pola interaksi tampil dari beberapa jenis etnik bangsa, seperti Tionghoa, pribumi, dan keturunan keturunan campuran Tionghoa-pribumi. Dari berbagai motif yang hadir dalam interaksi sosial tersebut yang paling dominan adalah motif psikologis.

Motif psikologis yang mendominasi novel Bunga Roos dari Cikembang dalam interasi sosial antara tokoh berpusat pada Oh Ay Tjeng, ayah dari Roosminah, sebagai tokoh utama pengisahan. Oh Ay Tjeng sebagai seorang administratur perkebunan yang jujur, romantis dan berbudi selalu menggunakan hati nuraninya dalam interkasi sosial dengan siapa pun.

Dengan demikian, jika motif ekonomis yang mendominasi novel Lo Fen Koei dalam interaksi sosial antartokoh, berakar pada motif psikologis-biologis, maka Bunga Roos dari Cikembang bermotif psikologis yang berakar rasa kasih sayang dan penghargaan kepada semua orang tanpa memperhitungkan derajat dan jenis etnik.

Berbeda dengan tokoh Lo Fen Koei pada novel Lo Fen Koei, Oh Ay Tjeng pada Bunga Roos dari Cikembang tidak pernah mengandalkan harta bendanya dalam interaksi dengan beragam tokoh demi memuaskan keinginannya, terutama keinginan pemuasan biologis (seksualitas). Ia lebih mementingkan kekayaan batiniah dan ketenteraman jiwa dengan sikap dermawan dan segenap sikap baiknya. Jika Lo Fen Koei tidak mempercayai motif interaksi sosial lebih ditentukan bukan oleh motif-motif ekonomis, Oh Ay Tjeng masih mempercayai bahwa interaksi sosial antar manusia tidak sekedar bermotif ekonomis tetapi juga bermotif psikologi bahkan agamis.

Barangkali contoh interaksi sosial tokoh Oh Ay Tjeng dalam Bunga Roos dari Cikembang patut dikembangkan untuk masa kini. Dengan demikian, kebermaknaan dan kebermanfaatan karya sastra Melayu Tionghoa dalam pembangunan budaya pada konteks kebangsaan Indonesia secara menyeluruh, makin terwujud.

*) Drs. Dedi Pramono, M.Hum, dosen Ilmu Sosial dan Budaya Dasar dan Sosiologi Sastra, Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Jogja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*