Bangkit dari Bencana Bersama Kebudayaan

Triyanto Triwikromo
suaramerdeka.com

Bencana -sepanjang 2006- agaknya menjadi hantu yang menebarkan rasa takut kepada siapa pun di negeri ini. Pada 27 Mei, misalnya, gempa berkekuatan 5,9 skala Richter telah membuat berbagai tempat di Jawa Tengah dan Yogyakarta luluh lantak.

Rumah-rumah dan gedung-gedung perkantoran roboh. Penduduk kalang kabut. Sebagian meninggal. Sebagian bertahan meneruskan kehidupan dalam kesedihan.

Air mata belum mengering, pada 28 Mei, lumpur panas disertai gas beracun menyembur di dekat sumur gas milik PT Lapindo Brantas Inc di Desa Renokenongo, Porong, Sidoarjo. Lumpur menggenangi permukiman penduduk, sawah, ladang, kawasan industri, dan jalan tol. Diduga hal ini terjadi karena Lapindo abai memasang selubung bor (casing) yang harusnya dipasang pada kedalaman 8.500 kaki atau sekitar 2.590 meter, di bawah permukaan tanah. Casing ini berfungsi untuk mengantisipasi potensi kemenghilangan sirkulasi lumpur dan tendangan balik yang memuntahkan lumpur ke atas.

Bukan hanya itu. Pada 20 November angin ribut menghajar Desa Kauman Kecamatan Kemusu, Boyolali. Ada yang terluka, 14 rumah dan sekolah roboh, serta 327 rumah rusak ringan. Malah pada hari sama di Kecamatan Sumberlawang, Sragen, 4 rumah roboh. Sebelumnya, mulai Januari, angin ribut juga menumbangkan berbagai sendi kehidupan di Jawa Tengah.

Tentu di luar itu kerusuhan di Poso sejak 9 Januari saat bom meledak di depan pintu gerbang Gereja Kristen Sulawesi Tengah (GKST) Sion Poso hingga 29 September ketika ratusan orang menyerang Markas Polsek Pamona Timur, serta 16 Oktober saat pejabat Ketua Majelis Sinode Gereja Kristen Sulawesi Tengah (GKST) Pendeta Irianto Kongkoli tewas, terus saja melukai rasa keamanan dan ketenteraman warga.

Bencana Lain

Itu hanya sedikit contoh dari bencana-bencana yang bersifat fisik. Menurut pendapat Sutanto, budayawan dari Mendut, Magelang, bencana lain yang kita alami lebih dahsyat lagi.

Ada bencana moral -semisal kasus Yahya Zaini dan Maria Eva, Aa Gym, Lidya Pratiwi, atau Alda- yang belum terpecahkan penyelesaiannya. Ada bencana sosial, politik, ekonomi, dan kebudayaan yang racunnya telah menebar sebagai virus. Ada juga penghinaan terhadap perempuan dan keperempuanan yang tak kunjung henti.

”Yang tampil ke permukaan hanya sekelumit. Yang tersembunyi dan menimbulkan persoalan lebih dahsyat justru belum kita pahami daya ledaknya,” jelas komposer yang bakal tampil sebagai pembicara dalam Asia Pasific Festival and Conference Februari mendatang itu.

Hal senada juga diungkapkan oleh Butet Kartaredjasa. Menurut pendapat komedian asal Yogyakarta itu, serangan gaya hidup konsumtif dan kapitalisme global yang melanda kehidupan masyarakat janganlah sekali-kali tidak dianggap sebagai bencana. ”Bencana semacam itu -yang kini antara lain mewujud dalam pendirian berbagai mal di Yogyakarta- akan mengubah gaya hidup masyarakat. Bahkan kian banyak televisi yang menebarkan tayangan yang mendangkalkan kemanusiaan, saya kira merupakan bencana yang sulit dihentikan juga,” kata dia.

Karena itu, Sutanto mengingatkan, hendaknya ada cara baru memandang bencana. ”Ketiadaan kata untuk menerjemahkan tsunami, misalnya, itu membuktikan betapa kita tidak dididik untuk memahami dan mengatasi bencana secara benar,” jelas seniman nyentrik yang bakal mempresentasikan makalah bertajuk ”The Wild Dream of Mountain Community Art” di Selandia Baru itu.

Bencana, dengan demikian, bukanlah sesuatu yang tidak bisa dipisahkan dari kebudayaan. Bencana tak pernah bisa otonom dari kebudayaan. Begitu juga sebaliknya. Butet menandaskan, ”Bencana tidak bisa menafikan kebudayaan atau kesenian. Ia justru melahirkan ekspresi komunal baru, mengubah orientasi berkebudayaan, sehingga orang tidak melulu berpaku peye atau payu. Bencana justru membuat seniman mengelaborasi musibah menjadi kebudayaan.”

Tindakan Konkret

Lalu tindakan-tindakan kebudayan apa saja yang dilakukan para budayawan ketika menghadapi bencana yang dahsyat? Ada tindakan-tindakan yang masih menggunakan jalan kesenian sebagai cara untuk mengatasi bencana. Dalang Slamet Gundono, misalnya, bersama penyair Sosiawan Leak dan penari Mugiyono mengadakan pementasan di Jakarta. Hasil pementasan itu -juga beras dan tenda- mereka sumbangkan kepada korban gempa. ”Itu hanya berjalan tiga sampai empat minggu. Setelah itu, kami kembali ke jalan seni masing-masing.”

Gundono, misalnya, kemudian membuat wayang air, yakni wayang yang mengeksplorasi segala yang berkaitan dengan air. ”Ini semacam seni yang bersandar pada pergaulan manusia dengan lingkungan. Dalam situasi bencana semacam ini -saat orang kesulitan mendapatkan air sehat- seniman harus tak lagi asyik-masyuk hanya dengan estetika,” kata dalang yang mendukung kesuksesan film Opera Jawa karya sutradara Garin Nugroho itu.

Bukan hanya itu. Tindakan-tindakan estetis Gundana ternyata juga disertai dengan berbagai upaya konkret untuk menyelamatkan lingkungan dan wong cilik. ”Saya sedang berusaha mengajak siapa pun untuk membangun sumur resapan untuk wong cilik. Ini sebuah situasi yang tak bisa ditawar-tawar lagi. Pada 2007 seniman atau budayawan harus lebih peduli pada publik. Estetika sebaiknya menghidupkan kehidupan. Jangan jauh-jauh dari derita masyarakat.”

Tindakan sama juga dilakukan oleh Butet, pemusik Djaduk, perupa Agus Suwage, atau Teater Garasi. Mereka -dengan cara masing-masing- selain memberikan bantuan kepada para korban gempa, juga kian menghidupkan kesenian dan kebudayaan sebagai cara pandang mengatasi bencana fisik maupun psikis yang tak henti-henti mendera bangsa ini. ”Hasil pentas-pentas amal yang telah saya lakukan bersama teman-teman telah digunakan untuk membangun semangat berkesenian yang lumpuh akibat segala fasilitas dihancurkan oleh gempa. Pak Dalang Timbul bisa mendapatkan gong perunggu kembali, seniman lain bisa mendapat fasilitas yang lain. Penyelamatan semacam ini juga tak kalah penting daripada penyelamatam fisik terhadap orang-orang yang dihantam bencana,” kata Butet.

Melangkah Lagi

Kini satu demi satu bencana dapat dilalui. Kehidupan harus terus berjalan. Bekal apa yang harus dijinjing untuk menghadapi warna kehidupan 2007 yang belum bisa ditebak gelap terangnya? ”Kita agaknya harus mengadakan ruwatan budaya yang melibatkan wong cilik. Ruwatan itu sebaiknya bisa digunakan bangsa ini sebagai penghiburan, penyadaran diri, dan pengeling-eling. Ruwatan itu harus meyakinkan kita betapa kebangkitan dari keterpurukan tak bisa ditawar-tawar lagi,” ajak novelis dari Banyumas, Ahmad Tohari.

Langkah lain ditawarkan oleh kiai-sastrawan nyentrik dari Rembang, KH Ahmad Mustofa Bisri. Kata dia, ”Kita sebaiknya melakukan tobat nasional. Semua melakukan introspeksi, mencari kesalahan-kesalahan sendiri, lalu berusaha memperbaiki dan berjanji tidak mengulangi. Kesalahan-kesalahan bersama diperbaiki bersama. Ini semua harus dilakukan dengan mendekat dan memohon kepada Sang Penguasa Tunggal.”

Selain itu, tandas Bisri, jangan lagi menggunakan politik (pada zaman Orde Lama) dan ekonomi (pada zaman Orde Baru) sebagai panglima untuk mengatasi berbagai persoalan yang mendera bangsa. ”Mengapa tidak mencoba budaya sebagai panglima?”

Ya, dengan bersandar pada ”kepemimpinan” kebudayaan, bangsa ini akan bisa segera bebas dari keterpurukan. Hanya, Sutanto, mengingatkan, ”Jika kita tetap tak mau belajar apa-apa dari bencana, apa pun tindakan kita hanya akan menjadi kekacauan baru. Sayang, saya melihat kita memang tidak belajar apa-apa dari bencana.”

Tidak adakah jalan keluar? ”Selamatkan kebudayaan berpikir. Jangan mau dijejali hal-hal yang mendangkalkan pikiran dan menghilangkan tindakan-tindakan besar kemanusiaan. Itu solusinya,” kata Sutanto menutup perbincangan.
***

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *