Komunitas Sastra di Indonesia: Tumbuh Bak Cendawan, Sirna Laksana Asap

Iwan Gunadi
http://riaupos.com/

Sejumlah kecil komunitas sastra membatasi anggotanya dengan ?persyaratan? yang lebih khusus, sehingga hanya orang tertentu yang dapat menjadi anggotanya. Ada yang membatasinya dengan semangat gender, seperti Forum Sastra Wanita Merah Hitam Kuning (Tamening) di Padang (Sumatra Barat) dan Komunitas Sastra Dewi Sartika di Bandung, Jawa Barat. Ada pula yang hanya menerima buruh sebagai anggotanya, seperti Roda-Roda Budaya dan Budaya Buruh Tangerang, Banten. Ada pula komunitas yang anggotanya berlatar ?profesi? yang sama, yakni pengamen jalanan, seperti Kompi. Institut Pramoedya di Bandung, Jawa Barat, dihuni para pembaca setia karya-karya sastra Pramoedya Ananta Toer. Ada pula komunitas sastra yang para anggotanya adalah penggandrung novel serial Harry Potter besutan JK Rowling. Tapi, karena minat mereka juga tak hanya satu, sebagian dari mereka, tetap menjadi anggota, pengurus, atau bahkan pendiri komunitas sastra yang lain.

Komunitas-komunitas sastra yang berbasis di kampus, sekolah, atau pesantren tentu punya anggota yang spesifik, yakni mahasiswa, siswa, atau santri. Komunitas-komunitas sastra itu ada yang menjadi bagian dari struktur organisasi unit kesenian yang resmi dibentuk perguruan tinggi, sekolah, atau pesantren masing-masing dan ada pula yang didirikan secara independen oleh sejumlah dosen, mahasiswa, guru, siswa, kiai, atau santri di masing-masing lembaga pendidikan itu. Unit kesenian di kampus, sekolah, atau pesantren tentu dihadirkan setiap institusi pendidikan untuk menyalurkan minat dan bakat setiap mahasiswa, siswa, atau santri di masing-masing lembaga itu sendiri sekaligus memberi perimbangan dan atau pengayaan terhadap pelbagai pengetahuan ilmu yang mereka terima dalam proses pembelajaran dan pendidikan yang sesuai dengan tuntutan kurikulum di masing-masing lembaga itu. Yang terbanyak tentulah komunitas sastra yang berbasis di kampus lantaran sekurangnya sejak Orde Baru hampir setiap kampus atau perguruan tinggi memiliki organisasi Unit Kesenian Mahasiswa (UKM). Pemicu utama lainnya tentulah keberadaan fakultas sastra atau fakultas ilmu budaya di suatu kampus. Dan, hampir semua perguruan tinggi berbentuk universitas di Indonesia memiliki fakultas sastra atau fakultas ilmu budaya. Peran sastrawan yang tak menjadi bagian dari komunitas kampus juga tak dapat ditepiskan. Komunitas-komunitas sastra yang berbasis di kampus ini mampu memberikan kontribusi yang lumayan besar bagi perkembangan kesusastraan Indonesia sekurangnya selama sekitar 30 tahun terakhir.

Talent Cooter, Dewa Pemelihara Benih

Komunitas sastra sering diibaratkan sebagai habitat yang demokratis. Tak ada anggota yang berposisi lebih tinggi ketimbang anggota yang lain di luar konteks struktur organisasi. Tapi, walau tak banyak, ada saja anggota komunitas sastra yang menjadi titik as atau pusat dari komunitasnya. Anggota seperti itu biasanya punya pengaruh atau hegemoni yang lebih besar ketimbang anggota-anggota yang lain. Pada titik tertentu, hegemoni yang besar tampak dari sungkan atau ?tak beraninya? para anggota yang lain membantah pendapatnya, misalnya. Pengaruh itu muncul bisa karena faktor pengetahuan atau karya sastra (otoritas kesastrawanan)-nya yang dinilai lebih unggul, hubungan yang luas, kepemilikan otoritas di rubrik sastra dan atau budaya media massa, kemampuan ekonomis yang besar, atau sekadar usia yang lebih tua atau senioritas. Dalam kaitan itu, tak heran jika Komunitas Utan Kayu (KUK) selalu diidentikkan dengan Goenawan Mohamad, Wowok Hesti Prabowo dengan KSI, Helvy Tiana Rosa dengan FLP, dan Gola Gong dengan Rumah Dunia. Sebelumnya, pada 1980-an, Putu Arya Tirtawirya selalu dikaitkan dengan Himpunan Penulis, Pengarang, dan Penyair Nasional (HP3N) dan Umbu Landu Paranggi selalu diidentikkan dengan Persada Studi Klub (PSK) di Jogjakarta pada 1970-an. Begitu pula dengan WS Rendra yang diidentikkan dengan Bengkel Teater, baik ketika masih di Jogjakarta maupun setelah Bengkel Teater pindah ke Depok, Jawa Barat, hingga sekarang.

Khusus untuk faktor pengetahuan, sejumlah nama dapat disebut karena kemampuan mereka dalam melatih atau mendidik. Misalnya, selain Umbu Landu Paranggi, ada Saini KM, Herman Ks, Diah Hadaning, Korrie Layun Rampan, Victor G Rusdiyanto, Piek Ardijanto Soeprijadi, dan Widjati yang laksana dewi atau dewa pemelihara benih kesastrawanan atau kesastrawatian. Tentu, tak semua dari mereka berkecimpung dalam ?komunitas sastra? sebagaimana kita memahami KUK, KSI, FLP, dan Rumah Dunia, misalnya.

Puisi Bergemuruh, Karya Melimpah

Nah, dalam deretan panjang komunitas sastra tadi, banyak sastrawan berkarya. Mereka begitu bergairah menghasilkan karya sastra, terutama puisi. Bahkan, akibat begitu banyaknya, ada yang mengatakan bahwa kesusastraan Indonesia sedang mengalami inflasi penyair dan booming puisi. Karena banyak orang menciptakan puisi, predikat ?penyair? pun disandang banyak orang. Boleh dikatakan, puisi, penyair, dan komunitas sastra mengalami booming serempak selama 1990-an. Booming yang muncul lantaran adanya keterkaitan kuat di antara ketiganya. Pemetaan yang dilakukan KSI tadi menyebutkan, 20 komunitas sastra di Jabotabek sa?ja telah menerbitkan sekitar 140 buku sastra atau terbitan berkala sejak awal 1990-an hingga 1998. Jumlah itu belum termasuk penerbitan yang dilakukan secara pribadi. Padahal, penerbitan jenis terakhir ini lebih bergairah. Ia juga belum termasuk karya rekam audio dan audio-visual.

Sayangnya, semua itu hanya mampu diakses segelintir orang. Masyarakat luas tak mampu mengaksesnya. Satu hal itu terjadi lantaran masyarakat Indonesia tentu bukan pemburu buku. Dua, ketakmampuan mengakses tersebut terjadi lantaran karya-karya itu umumnya dicetak sangat terbatas. Bahkan, ada yang difotokopi hanya puluhan eksemplar.

Tiga, penyebarannya sangat sempit. Biasanya karya-karya itu hanya beredar dalam sejumlah komunitas yang memiliki jaringan dengan penerbit atau penulisnya. Paling sial ?dan ini tak jarang terjadi? karya-karya itu hanya dinikmati anggota komunitas penerbitnya. Empat, kesadaran mereka untuk mendaftarkan karya-karya cipta itu sangat tipis. Akhirnya, pelbagai karya sastra lahir di pelbagai komunitas sastra bak cendawan di musim hujan dan jejaknya hilang laksana asap.

Puisi Dibaca, Diskusi Digelar

Lebih banyak komunitas sastra dengan kegiatan utama berdiskusi ketimbang komunitas sastra dengan kegiatan utama pementasan karya sastra, terutama pembacaan puisi (baca: deklamasi), musikalisasi puisi, atau teaterisasi puisi. Tapi, hal itu bukan jaminan bahwa kegiatan berdiskusi lebih banyak dilakukan ketimbang pementasan karya sastra, khususnya pembacaan puisi.

Yang justru terjadi adalah sebaliknya: pementasan karya sastra, terutama pembacaan puisi, mendominasi berbagai kegiatan yang dilakukan komunitas-komunitas sastra di seluruh Indonesia. Diskusi formal atau informal, seminar, saresehan, pelatihan, penerbitan buku, dan jenis kegiatan lain tentang sastra yang diselenggarakan komunitas-komunitas sastra hampir selalu diselingi dengan kegiatan pementasan karya sastra, khususnya pembacan puisi. Bahkan, diskusi, seminar, saresehan, dan pidato yang membahas bukan tentang sastra tak jarang diselingi dengan aktivitas pementasan karya sastra, khususnya pembacaan puisi. Banyak demonstrasi buruh dan mahasiswa diselingi pembacaan puisi, termasuk demonstrasi mahasiswa yang akhirnya memaksa Soeharto mundur sebagai Presiden RI.

Kegairahan membaca atau mementaskan karya sastra seperti didedahkan di atas tentu tak lepas dari relatif terjaminnya kebebasan berekspresi. Di sisi lain, sambil meminjam terminologi dari buku Walter J Ong, Orality and Literacy: The Technologizing of the Word, A Teew pernah menyimpulkan bahwa masyarakat Indonesia terimpit dilema di antara kelisanan dan keberaksaraan dengan kenyataan yang jauh lebih kompleks.

Kegiatan lain yang dominan dilakukan pelbagai komunitas sastra di Indonesia adalah berdiskusi. Ada sejumlah bentuk kegiatan yang dikategorikan sebagai berdiskusi dalam pembahasan ini. Mulai dari mengobrol, berdebat, seminar, saresehan, kongres, hingga bentuk-bentuk lain perbincangan yang memungkinkan peserta bertukar informasi, pikiran, dan perasaan; serta menyampaikan dan menerima pujian, tanggapan, saran, kritik, atau celaan dalam suatu topik tertentu.

Tak seperti kegiatan pembacaan atau pementasan karya sastra, kegiatan berdiskusi tak selalu hadir pada setiap kegiatan sastra. Selain sebagai kegiatan mandiri, kegiatan berdiskusi umumnya hadir pada kegiatan sastra dengan cakupan yang lebih luas. Pada pertemuan seperti itu, berdiskusi kerapkali menjadi kegiatan utama. Ada lumayan banyak nama yang digunakan untuk kegiatan-kegiatan seperti itu. Misalnya, dialog sastra, forum sastra atau sastrawan, festival sastra, jambore sastra, kongres sastra atau sastrawan, pekan sastra, pertemuan sastra atau sastrawan, silaturahmi sastra atau sastrawan, dan temu sastra atau sastrawan. Yang paling banyak digunakan adalah temu sastra. Cakupan peserta atau wilayahnya bisa satu daerah tingkat dua (kabupaten atau kota madya), beberapa daerah tingkat dua, satu daerah tingkat satu (provinsi), beberapa daerah tingkat satu, satu pulau, beberapa pulau, nasional atau se-Indonesia, beberapa negara serumpun (Melayu), dan bahkan ada yang bercakupan lebih luas dari itu. Acara-acara itu ada yang digelar hanya sekali, tiap tahun, atau tiap dua tahun. Tak semua kegiatan seperti itu diselenggarakan secara penuh oleh komunitas sastra. Kegiatan dengan skala yang lebih besar dan cakupan yang lebih luas lebih sering digelar oleh lembaga pemerintah, dewan kesenian, atau komunitas sastra yang memiliki jaringan yang luas dan dukungan finansial yang kuat, termasuk memiliki jaringan atau dukungan di lembaga pemerintah, dunia usaha, atau lembaga donor dari luar negeri. Tak heran jika jaringan atau dukungan tersebut menyempit atau melemah, kegiatan yang semula diniatkan dapat diselenggarakan secara rutin terpaksa menjadi beberapa kali saja atau bahkan hanya satu kali.

Melimpahnya Karya Sastra, Melemahnya Mutu?

Menerbitkan buku merupakan ?kegemaran? lain komunitas sastra di Indonesia selain membaca puisi dan berdiskusi. Pemetaan yang dilakukan KSI menyebutkan, 20 komunitas sastra di Jabotabek saja telah menerbitkan sekitar 140 buku sastra atau terbitan berkala sejak awal 1990-an hingga 1998. Angka tersebut belum memasukkan jumlah buku yang diterbitkan Forum Lingkar Pena (FLP) yang baru berdiri pada 1997 di Depok, Jawa Barat. Ketika berulang tahun yang kesepuluh pada 2007, FLP pernah mengklaim telah menerbitkan lebih dari 500 judul buku selama rentang eksistensinya. Jumlah itu belum termasuk penerbitan yang dilakukan secara pribadi. Padahal, penerbitan jenis terakhir ini lebih bergairah. Ia juga belum termasuk karya rekam audio dan audio-visual. Kalau cakupan wilayah diperluas hingga seluruh Indonesia dan rentang waktu diperpanjang hingga masa mutakhir, tentu, jumlahnya akan jauh lebih dari angka itu. Melimpahnya karya sastra, sementara ini, memang menjadi sumbangan terbesar komunitas sastra bagi khazanah sastra Indonesia. Sebab, sekali lagi, begitu banyak karya sastra lahir di sana.

Menerbitkan buku sastra memang menjadi obsesi setiap komunitas sastra. Bahkan, bagi komunitas sastra yang punya dana lebih dari cukup, boleh jadi, hal itu merupakan suatu ?kegemaran?. Pada sedikit komunitas sastra, obsesi dan ?kegemaran? tersebut dibarengi dengan selektivitas yang ketat, sehingga mampu menghadirkan karya sastra yang mutunya terjaga. Pada banyak komunitas sastra yang lain terjadi hal yang sebaliknya. Maklum, banyak sastrawan dalam komunitas sastra menerbitkan buku sastra hanya bermodalkan keberanian dan kenekatan. Mereka tidak menguasai kata. Padahal, kata jugalah yang mereka tekuni setiap hari. Sedikit dari mereka memang berbakat dan atau memiliki intelektualitas yang cukup. Selebihnya adalah tanpa bakat dan intelektualitas.

Sayangnya, pelbagai kegiatan sastra yang dilakukan komunitas-komunitas sastra itu bergerak dalam frekuensi yang berubah-ubah, turun-naik, dengan intensitas perubahan yang berbeda-beda antara satu jenis kegiatan dan kegiatan lain, sejak 1970-an hingga akhir 2000-an. Situasi politik dan ekonomi tentu dapat ditengarai sebagai penyebab utama.

Di sisi lain, kesemarakan pertumbuhan komunitas sastra di Indonesia selama 30 tahun terakhir belum memperoleh kajian yang menyeluruh dan mendalam dari para peneliti, baik peneliti Indonesia maupun luar Indonesia. Will Derks, peneliti dari Belanda, memang pernah mengulas komunitas sastra yang hadir sebagai gerakan pada pertengahan 1990-an, yakni Revitalisasi Sastra Pedalaman (RSP), melalui tulisan bertajuk ?Sastra Pedalaman: Pusat-Pusat Sastra Lokal dan Regional di Indonesia?, tapi RSP hanyalah salah satu riak penting dari dinamika komunitas sastra di Indonesia. Beberapa tahun belakangan ini, peneliti dari Jepang, Shiho Sawai, mencoba mengkaji fenomena komunitas sastra di Indonesia, tapi kajiannya lebih ke sisi pembiayaan (finansial)-nya. Bahkan, belakangan, perhatiannya lebih fokus ke sejumlah buruh migran di Hongkong yang bergiat menuis karya sastra. Meski begitu, bila upaya-upaya awal yang lebih spesifik itu terus dilanjutkan, kita tetap akan memiliki gambaran yang lebih menyeluruh dan komprehensif tentang dinamika perkembangan komunitas sastra di Indonesia.***

Iwan Gunadi
Sedang melakukan penelitian tentang komunitas sastra di Indonesia. Menulis esai sastra danbahasa di berbagai media. Pernah bekerja sebagai redaktur bahasa di beberapa media seperti Tabloid Penta dan Majalah InfoBank. Tinggal di Tangerang, Banten.