Demokratisasi dan Problem Kompleks Kuratorial

Satmoko Budi Santoso

EKSISTENSI kurator dalam khazanah dunia seni rupa kini dipertanyakan. Hal itu mencuat dalam diskusi yang tergolong fenomenal pada pertengahan bulan Mei 2008 lalu di Bentara Budaya Yogyakarta. Diskusi yang diprakarsai Makna sebagai media yang mengkhususkan diri mengulas persoalan seni rupa tersebut mengambil tema “Kurator di Mata Perupa”. Bagi saya yang sama sekali tidak berkecimpung di dalam praktek ilmu seni rupa kecuali hanya mengikuti perkembangan wacana dan menikmati karya-karya seni rupa yang saat ini sedang booming, momen diskusi tersebut sangatlah mengejutkan. Secara tegas forum tersebut mempertanyakan peran signifikan dalam proses kuratorial: apa yang sebenarnya telah dilakukan oleh para kurator dan output-nya seberapa jauh?
Continue reading “Demokratisasi dan Problem Kompleks Kuratorial”

GERAKAN BARU SASTRA LAMONGAN:

Catatan Singkat atas Forum Sastra Lamongan (FSL)
Haris del Hakim *

Tulisan ini tidak hendak merekonstruksi sebuah gerakan secara komprehensif, namun sekadar mengambil salah satu sebuah gerakan halus yang terjadi secara simultan dan dapat disebut sebagai fenomena yang luar biasa. Selain dari itu, tulisan ini tidak menjamah ranah analisa karya yang memerlukan waktu yang panjang dan kajian lebih intens, tapi sekadar ulasan beberapa hal yang dapat dianggap penting. Continue reading “GERAKAN BARU SASTRA LAMONGAN:”

Narasi Sastra Religius

Hamdy Salad

Segala sastra, baik puisi maupun prosa, tak pernah lahir dari ruang hampa. Selalu saja tersirat di dalamnya jejak-jejak kehidupan manusia. Jejak-jejak yang dapat dibaca secara estetis melalui kenyataan psiko-individual, sosio-kultural, dan religio-spiritual. Itu sebabnya dalam dinamika sejarahnya sampai kini, banyak definisi dan istilah sastra yang berkembang di tengah masyarakat, termasuk di dalamnya apa yang sering disebut dengan – sastra religius. Continue reading “Narasi Sastra Religius”

Menziarahi Karya-karya Sang Maestro

Sri Wintala Achmad

Manakala bertandang ke rumah seorang kawan, perhatian saya terserap habis pada coretan-coretan liar dan naïf di dinding ruang tamu yang membentuk gambar binatang, mobil, kapal terbang, atau orang. Tanpa bertanya pada kawan tersebut, perkiraan saya tidak bakal meleset. Gambar-gambar itu pasti karya anak-anaknya. Manusia-manusia kecil yang mulai membutuhkan penghargaan atas karya-karyanya, serta pengakuan eksistensinya dari lingkup internal (orang tua dan keluarga) atau lingkup eksternal (orang luar).
Continue reading “Menziarahi Karya-karya Sang Maestro”

SASTRA DEVELOPMENTALISTIK DAN ECRETURE PENYAIR PEREMPUAN

Ahmad Muchlish Amrin

Robert Pinsky, demikianlah nama penyair Amerika yang pernah menjadi poet laureat, ia menurunkan sebuah idealitas bahwa karya sastra (puisi) tidak hanya barisan kata pilihan yang berat membawa kata-kata, melainkan karya sastra juga membawa setangkup makna, sejarah, idealitas dan wawasan humanistik diluar lajur “kepentingan” personal atau kelompok. Bagi Robert, menikmati sastra (puisi) seperti menikmati suara, musik, tanpa mengetahui pengetahuan khusus yang secara ilmiah mengkaji sastra seperti hermeneutika, semiotika yang dapat digunakan untuk menginterpretasi karya sastra. Continue reading “SASTRA DEVELOPMENTALISTIK DAN ECRETURE PENYAIR PEREMPUAN”