Menjadikan Ketakutan Sumber Kekuatan

Judul Buku : Fear is Power
Penulis : Anthony Gunn
Penerbit : Hikmah
Cetakan : I, Oktober 2007
Tebal : x + 312 Hal
Peresensi : A. Qorib Hidayatullah*

Syahdan, Joe Bugner, mantan juara tinju dunia kelas berat, bertanding dua kali melawan Muhammad Ali dan kalah dalam kedua kesempatan tersebut. Lalu, ia dinasehati oleh Muhammad Ali, “siapapun yang masuk ring tinju tanpa rasa takut adalah orang bodoh.” Rasa takut menghampiri kehidupan manusia suatu hal niscaya, kendati ditepis, ketakutan mesti dipastikan mampir juga.

Wujud dari rasa takut tiap-tiap orang, cukup beragam. Misalkan, ada rasa takut ditolak, bila ia mengajak pergi pacarnya untuk kencan. Ada rasa takut hendak mempresentasikan opininya secara bebas diforum berkumpulnya banyak orang. Ada pula rasa takut mengembalikan barang cacat ke toko asal ia membeli, yang dimungkinkan akan terjadi percekcokan antara penjual dengan pembeli, dsb.

Meski serasa sepele, rasa takut berpotensi mengabrukkan kehidupan seseorang. Ibarat gelombang pasang dilaut, rasa takut siap menggulung dan menggilas siapa saja. Manusia bukanlah sepotong gabus yang setelah terombang-ambing dapat dengan mudah dihempaskan ke daratan dan menjadi sampah di pantai. Seamsal sumber masalah terbesar dalam kehidupan manusia, bermuara pada rasa ketakutannya. Sehingga, perihal kegagalan dan kesuksesan seseorang, turut ditentukan bagaimana ia piawai menyikapi rasa takut yang dimiliki.

Ironis, bila seseorang terjangkit rasa takut, tak ayal ia dianggap sebagai manusia lemah-rapuh tak berdaya. Sejarah tentang unggulnya harapan di zaman bergelimang daya-dera yang menggilas. Sejarah yang gagal membikin manusia bertekuk lutut menyerah pada nasib. Rasa takut diibaratkan tanggungan aib. Menyebabkan, orang pun bingung untuk temukan cara bagaimana menghilangkan dan menutupi rasa takutnya agar tak muncul-mengemuka. Bukan sebaliknya, rasa takut tak dipetik hikmah sebagai sumber kekuatan mahadahsyat.

Secara alamiah, rasa takut menjadi pelindung alami, akan memicu kelenjar adrenalin mengeluarkan hormon ke pembuluh darah, yang disebut adrenalin (atau epinefrin). Adrenalin membantu memproduksi serangkaian perubahan nyata dalam tubuh. Semua perubahan itu bertujuan mempersiapkan kewaspadaan akan bahaya (signal of warning).

Antony gunn, penulis buku ini, menjelaskan bagaimana rasa takut memiliki potensi positif dan negatif dialegorikan seperti halnya air. Tanpa air, kita mati; terlalu banyak air, kita tenggelam. Namun, jika dimanfaatkan dengan baik, rasa takut, layaknya air, merupakan alat pemberi kehidupan. Ketika dituangkan ke dalam wadah, air membentuk sesuai wadahnya. Begitu juga dengan rasa takut, menyesuaikan dengan situasi diri seseorang. Menjadi piranti kebetulan yang bermakna.

Temuan Gunn dalam karyanya ini, menawarkan sepuluh rahasia sederhana mengatasi, memaksimalkan dan memanfaatkan rasa takut. Gunn berhasil menyiasati rasa takut dengan mengubahnya menjadi inspirasi hidup hebat yang dapat memunculkan sikap berani hingga dijadikan alat capai dalam meraup banyak keuntungan. “Rasa takut adalah faktor motivasi yang sangat kuat. Takut gagal merupakan komponen pusat menuju sukses,” ujar Alan Jones, mediator kepribadian dan pembicara publik paling berbakat di Australia.

Sebagai psikolog spesialis rasa takut, Gunn, berikhtiar dan beriktikad gigih, bermodal kuriositas tinggi mencari tahu konsepsi orang-orang (ia sebut “pakar rasa takut”) yang menghadapi rasa takut dengan cara berbeda. Gunn mendapati mereka para pakar rasa takut mendekati situasi berisiko tinggi tak bedanya saat sedang berjalan dan melintas di taman yang indah. Pokok pertanyaan Gunn, “Bagaimana para pakar rasa takut bisa mengatasi rasa gugupnya? Bisakah semua orang melakukannya?” Inilah kunci sukses eksperimen Gunn, ketika awal kali ia meneliti dan mewawancarai beberapa pakar rasa takut.

Optimisme Penuh Harap
Menyitir falsafah semangka, meski kulit luar tampak hijau tak berdaya, tapi daging dalam merah menyala. Persoalan hidup yang kian rumit tak terelak, karut-marut bahkan getir, menuntut kelihaian hadapi risiko dan tantangan besar sekalipun, membutuhkan manajemen matang dalam melakukannya.

Kecenderungan diri yang hanya ingin terus-menerus berada di zona nyaman tanpa masalah, justru membawa kiriman asap tebal rasa takut yang dimilikinya. Sehingga, diri itupun akan terjebak dalam labirin penundaan tindak laku untuk melaksanakan tugas atau pekerjaan, sebab kadung diliputi rasa takut yang luar biasa.

Gunn ditiap bab dalam bukunya ini, tanpa lelah mengajarkan secara berulang-ulang, bahwa perihal menunda melakukan sesuatu karena takut gagal, takut salah, takut hasilnya jelek, dsb, merupakan tipuan ilusif dari rasa takut itu sendiri. Gunn menginginkan lewat karyanya ini, tercipta orang yang penuh spekulasi dan tak goyah hadapi banjir problem. “Tak ada keputusan lebih baik daripada keputusan salah,” ujarnya.

Lebih jauh, Gunn, mengimbau segeralah untuk ambil keputusan. Tidak memutuskan sama saja dengan terlalu lama berpikir dan tidak berbuat apa-apa. Cara tercepat untuk menjembataninya adalah dengan mengambil keputusan. Penundaan tidak menginginkan seseorang mengambil keputusan, agar tetap dapat terpenjara di zona nyamannya.

Mengambil keputusan dan bertindak dengan melangkah sedikit demi sedikit, merupakan dua alat untuk mengalahkan penundaan. Tekanan hidup bukanlah bencana melainkan rahmat. Suasana hati turut memproyeksikan pesimisme. Memutus mata rantai depresi dengan menumbuhkan optimisme penuh harap. Tapi yang perlu diingat, jangan membuat keputusan strategis saat kondisi mental sedang buruk, capek, dan tertekan. Proses penyelaman ke dalam diri jangan sampai membuat tenggelam dan terputus dengan dunia nyata. Tanggalkan kecenderungan berpikir usang (tend to think the way they are). Cari alternatif jalan keluar terbaik (tend to think the way they could be).

Terakhir, buku ini merupakan gubahan duologi gabungan genius keprigelan seorang maestro menciptakan motivasi sekaligus kedalaman refleksi seorang pemikir yang bersikeras hendak mengubah tragika nasib menjadi ironi. Sehingga, buku ini layak dibaca siapapun, agar terbimbing visi dan nilai, mengambil manfaat dari kemalangan, kerendahan hati, serta keterpanggilan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *