Two Heart In One Love

Ariera*
http://media-jawatimur.blogspot.com/

Sebenarnya apa sih artinya cinta? Banyak orang yang memujanya dengan sejuta barisan syair cinta. Ada juga yang mengutuk cinta dengan api neraka. Aku jadi bingung memikirkannya. Sudahlah. Apa juga untungnya aku memikirkan semua itu.

?Wayooo?? ngelamun aja lu, pake? bengong lagi. Awas loh, bengong kayak kingkong. Haa,? Haa,?? Suara Nelly yang cempreng itu membuat aku tersadar dalam perjalananku ke dalam dunia tanya. Dia adalah sahabat dekatku yang doyan banget nggosip.

?Sialan lu Nel, kaget tau.? Aku jadi sewot.
?Salah siapa pake? ngelamun segala. Ntar kesambet baru nyaho? lu,? balasnya.
?Yee,? siapa juga yang ngelamun. Orang gue cuma mikirin soal cinta, zee??
?Ciye,… si tomboy sudah bisa falling in love nich. Sama sapa za…??celotehnya sok tau.

?Siapa juga yang falling in love. Emang nggak boleh mikirin cinta. Orang gue cuma heran sama orang-orang. Mereka kalo urusan cinta senaitife amat sich. Kayak kalo nggak ada cinta tuh dunia bakal berakhir aja. Eh, satu lagi, jangan ngatain gue tomboy, ok!? jelasku.

?Ya jelas dong, dunia bakal berakhir. Coba lu bayangin, kalo cinta nggak ada. Perang di mana-mana dan dunia bakal ancur. Lagian lu ?kan emang tomboy. Nggak salah dong gue ngomong gitu??
?Sialan lu, iya deh, iya. Susah ngomong sama penggila cinta. By the way, ngapain lo nyariin gue, tumben nggak mojok ama cowok lu??

?Brian lagi pergi. O, ya, lu di cariin Egi tuh. Katanya, mau ngomong penting. Entar pulang sekolah. Hayo? ada apa Egi dengan Arisanti? Gosip hangat nich. Cowok idola di sekolah mau ngomong serius ama Arisanti, si cewek tomboy,? godanya.

?Rese? lu. Awas ya kalo ada gosip aneh-aneh. Paling dia cuma mau ngomong soal acara OSIS. Di mana dia sekarang?? balasku.
?Duuuhhh, takut. Diancem si tomboy. Haa… haa?, sorry-sorry. Dia di kantin.?
?Sialan lu, dasar peri gosip,? jawabku sambil pergi ninggalin Nelly.
Jantungku berdetak kencang. Badan jadi gemetar. Pasalnya dua hari yang lalu ada kejadian unik antara kita berdua.
* * *

TEE?.T, TEE?.T, TEE?..T
Bel tanda pulang sekolah sudah berteriak memenuhi seluruh ruangan di sekolah dan siswa-siswi pun berhamburan keluar kelas seperti gerombolan tawon yang diusik dari sarangnya. Tiba-tiba suara yang tak asing menyapaku.

?Ris udah di kasih tau Nelly nggak?? tanya Egi.
?O, iya, hampir aja lupa. Elu mau ngomong apa? Kebetulan aku juga mau ngomong serius sama lu.?
?Ya udah, ngomongnya di kelas aku aja yach,? pintanya.
?Okey,? jawabku singkat. Kami pergi ke kelas Egi.
?Lu dulu deh yang?? kami hampir saja bersamaan ngomongnya. Tawa pun meledak.

?Lu aja deh yang duluan. Elu ?kan yang ngajak duluan,? tawarku.
?Oke, gue mau ngomong, ehm?? Egi terdiam. Aku jadi penasaran.
?Ngomong apa? Kok diem?? buruku.

?Ris kita sudah kenal lama. Kita juga sudah tau semua tentang kita. Sebenarnya gue bingung mau ngomong dari mana. Tapi yang pasti,… gue suka sama lu. Elu mau nggak jadi cewek gue??
Degh. Jantung gue seakan berhenti berdetak. Nafas pun berhenti.
?Apa?, gak salah denger tuh? Elu nggak usah bercanda deh. Ngaco lu,? jawabku gugup.

?Ris, lihat mata gue. Ada tanda-tanda gue bercanda nggak?? Egi terlihat serius. Aku hanya menggelengkan kepala. Jujur, dalam hati aku sangat bahagia. Tapi juga sedih. Soalnya sahabat gue sangat mencintainya. Bahkan menggilainya. Semua hening. Hanya ada suara kendaraan yang berlalu lalang di jalan raya.

?Lu nggak perlu jawab sekarang. Yang jelas, gue bakal tunggu lu sampai kapanpun.? Ketegasannya mengutarakan kalimat itu memecah keheningan. Aku jadi serba salah menjawabnya. Akhirnya, aku putuskan untuk berkata.

?Sorry, Gi. Gue nggak bisa nerima cinta lu.? Gue nggak sanggup menatap matanya. Aku takut menangis.
?Kenapa? Apa ada yang kurang atau lu sudah punya cowok?? balasnya dengan kecewa.

?Lu nggak kurang apapun. Masalahnya gue sudah punya cowok. Lagian gue nolak lu karena Dira cinta sama lu. Elu pasti tau Dira ?kan? Dia begitu mencintai lu. Memuja lu. Bahkan dia menggilai lu. Pindahin aja cinta lu ke dia. Gue bakal bangga kalo lu lakuin itu,? jawabku lirih.

?Gila lu. Elu kira mindahin cinta itu semudah mindahin buku apa? Gue nggak suka sama dia. Kenapa nggak lu aja yang mindahin cinta lu ke gue. Yang gue tanya sekarang, lu suka nggak sama gue?? bantahnya emosi. Aku hanya bisa diam. Di hatiku berkecamuk kata-kata yang tak ingin kuungkap.

?Sesungguhnya rasa ini sudah ada dari dulu buat lu, Gi. Gue cuma nggak mau nyakitin hati sahabat gue,? gumam hatiku.
?Gue, gue su? Nggak. Gue nggak suka sama lu. Yang suka sama lu itu Dira dan gue harap lu mau nerima cintanya, please? Demi gue! Sebenernya ini yang mau gue omongin sama lu. Gue mau nembak lu buat Dira,? mohonku memelas.

?Sial, kenapa sich lu lebih mentingin Dira daripada diri lu sendiri? Gue udah suka sama lu lama banget. Gaya lu, sifat lu. Elu itu beda banget sama cewek-cewek lain. Jadi gue mohon sama lu, please? Terima cinta gue.? Ia pun ikut memelas.
?Gi, gue udah punya cowok. Lagian Dira juga lebih cantik, pinter, feminism, kaya, dan segala- galanya dari gue. Kenapa lu nggak suka sama dia. Gue ?kan? Nggak suka sama lu.? Nada bicaraku semakin menurun.

?Cinta nggak pilih-pilih Ris. Gue mohon lu nggak maksa gue. Gue tersiksa dengan kata-kata lu itu dan kalo lu memang sudah punya cowok, buktiin ke gue!? tantangnya.
?Oke. Gue bakal buktiin asal lu mau nerima Dira.? Nggak terasa airmata sudah meluncur ke pipi. Aku berlari ke arah gerbang secepat mungkin menghindari Egi.

?Oh, Tuhan. Haruskah aku korbankan kebahagian Dira untuk keegoisanku. Rasanya tak manusiawi bila itu aku lakukan. Dia sahabat karibku. Tuhan, kenapa kami harus mencintai orang yang sama?? rintihku dalam hati.

Entah berapa lama aku berdebat dengan Egi, hingga tak sadar gerbang telah terkunci rapat. Alhasil, aku harus memanjat pagar.
?Sial banget sich gue. Udah sakit hati pake? panjat pagar segala,? kataku lirih.
Sejak pulang sekolah aku nggak keluar dari kamar. Bahkan untuk makan pun tak ada nafsu.
* * *

?Hai, Ris. Baru datang?? sapa Egi. Hati ini seakan teriris pisau cinta yang tajam saat melihat Dira menggandeng tangan Egi. Memang itu yang aku mau, tapi hati ini tak mau.
?Ii?.iya,? jawabku kaget campur gugup.

?Eeh, Ris. Tau nggak sih, kita baru jadian. Makasih ya, lu sudah mau jadi penembak cinta yang TOP BGT buat gue. Entar gue traktir deh di kantin.?
Kelihatan banget kalo Dira bahagia. Tapi taukah dia, hatiku menangis?

?Enggak ah, aku lagi naggak nafsu makan nich. Tapi, kalo diajak lihat tanding bola gue mau banget,? jawabku dengan senyum terpaksa.
?Ya udah. Entar kita nontonnya rame- rame. Tapi, lu harus bawa gebetan lu dong. Masa? kita seneng-seneng, lu mlongop sendirian,? celoteh Egi yang membuatku terbelalak.
?Haa?, gebetan. Sejak kapan Risa punya gebetan? Siapa juga gebetannya. Ah, rese? lu Ris. Nggak bilang-bilang gue.? Dira jadi tau deh.

?Hee, sorry. Tenang aja kok. Gue bakal kenalin gebetan gue ke lu berdua. Nggak usah kawatir. Tapi cowok gue di traktirkan? Jagain cewek lu biar nggak kecantol cowok gue. Oke, Gi.?
?Oke, kita tunggu besok,? balas Egi singkat.
?Maksud lu apa, Gi? Ngomong kaya? gitu? Elu sengaja ?kan?? gumamku dalam hati.

?Yee,? apaan si lu, Ris. Gue ?kan sudah punya Egi. Apalagi punya temen. Itu namanya pengkhianat, dan orang kayak gitu pantes disingkirkan dari yang namanya dunia,? jelas Dira.
Aku tergugah dari kata-kata Dira. Aku dan Egi saling bertatapan.

?Udah-udah. Jadi panas denger dalil lu itu. Gue ke kelas dulu. Mau ngerjain PR. Gue doain kalian langgeng dan bahagia terus, dan gue tunggu besok,? kata gue sambil beranjak meninggalkan mereka berdua. Gue sakit melihat mereka lama-lama.
?Dir, gue ke toilet dulu ya,? kata Egi.
?Kok Dir sih?! Switty-ku dong,? jawab Dira manja.
?Sorry, ?kan baru jadian. Aku ke toilet dulu ya, switty-ku.? Senyum Egi getir menyertai.

Terdengar ada yang lari di belakangku dan memanggilku.
?Ris, gue mau ngomong sama lu,? panggil Egi.
?Ngomong apa? Kok Dira lu tinggalin sich??
?Emang kenapa? Elu puas gue jadian sama Dira?! Hee… gue cuma mau memperjelas besok. Elu lekas datang bawa gebetan lu. Gue nggak percaya lu sudah punya cowok. Itu cuma alasan lu buat nolak gue. Ngaku aja deh lu!? kata-kata yang sinis dan menantang.
?Hee?, siapa yang bohong?! Tunggu aja besok gue bakal buktiin ke lu,? balasku sinis.
* * *

Sore yang menegangkan. Aku pergi ke tempat yang sudah ditentukan. Dan di sana sudah menunggu Egi dan Dira. Penampilan Egi yang selalu cool dan Dira yang feminis. Cocok banget.

?Hei, udah lama nunggu?! Kenalin ini cowok gue, namanya Alex. Lex, ini Egi dan Dira,? kataku mulai pembicaraan.
?O, ini temen lu yang penasaran sama aku,? jawab Alex dengan menjabat tangan Egi. Kelihatan banget kalo Egi nggak seneng dengan Alex.
?Kita masuk yuk. Sudah mau mulai tuh tandingnya,? kata Dira.

Kami masuk. Sepanjang pertandingan Egi terus mangawasiku, seakan tak percaya kalo Alex adalah cowokku. Pertandingan yang sengit pun berakhir, dan kami berpisah untuk pergi ke tempat tujuan kami yang berikutnya.
* * *

Dua minggu sudah Egi dan Dira jadian. Tapi, kenapa hati ini tak bisa menerimanya. Segala cara telah kucoba, tapi tetap tak bisa menghancurkan dinding cinta di hatiku.
TEE?.T, TEE?.T, TEE?..T.
Bel pulang sekolah sudah berdering nyaring. Para siswa-siswi pun berlari keluar seperti narapidana dibebaskan dari penjara secara massal.

?Ris, lu mau pulangkan?! Gue anterin ya. Gue juga mau ngomong sama lu,? tawar Egi.
?Nggak usah deh. Emang lu nggak nganterin Dira pulang?? kataku.
?Enggak. Dia dijemput supirnya. Lagian males banget nganterin dia pulang. Elu pulang sendiri, ?kan?! Gue anterin ya. Ada yang mau gue omongin. Penting,? melasnya.

?Oke deh,? jawabku singkat.
Sampai di pinggir jalan dekat jurang, Egi berhenti. Dia ngajak aku ke dekat jurang yang udaranya sejuk banget. Sesaat semua diam seribu bahasa.
?Katanya mau ngomong?! Ngomong aja. Soal apa sih?? Aku berusaha memecah keheningan.

?Gue tau cowok yang lu ajak nonton tanding bola itu sepupu lu dari Surabaya ?kan? Dia ke sini buat liburan, dan lu minta bantuan dia buat pura-pura jadi cowok lu. Iya ?kan?! Jujur aja deh lu!? jelasnya panjang lebar.
Jelas saja gue kaget. Dari mana dia tau soal itu? Temen-temenku ?kan nggak ada yang kenal sama Alex.

?Eng? eng? enggak kok. Dia bukan sepupu gue. Dia cowok gue kok. Lagian sok tau sich lu,? jawabku gugup.
Hee, udah deh. Elu nggak usah ngelak lagi. Asal lu tau ya, gue tau ini dari nyokap lu. Dia sudah cerita semuanya. Semua sudah jelas. Kenapa sich lu bohong sama gue?! Kenapa?? Nadanya yang terus meninggi penuh dengan emosi.

?Aduh, bunda. Kenapa pake? cerita segala sich?! Harus jawab apa nih?. ? rintihku dalam hati.
?Emang kenapa kalo gue bohong?! Apa urusan lu?! Elu ?kan bukan cowok gue. Elu nggak usah marah-marah gitu dong! Lagian sekarang lu ?kan sama Dira. Elu udah suka ?kan sama dia?! Buktinya tiap hari keliling sekolah pake? gandeng tangan segala. Kayak nggak ada tempat lain aja,? kataku seperti nggak berdosa.

?Haa? ha… lu cemburu ya?! Makanya nggak usah muna? deh. Harusnya lu nggak usah bohong sama gue. Asal lu tau, gue masih jaga cinta gue cuma buat lu. Dira cuma gue buat pelarian doang kok,? jelasnya mantap.
?Lu kejam banget sich, Gi. Gue kecewa sama lu. Kenapa Egi yang dulu baik sekarang jadi brengsek kayak gini?! Gue nggak mau kenal lu lagi.?

Aku pergi ninggalin Egi. Ada rasa senang dan sakit yang berkolaborasi di dalam hati. Aku senang karena cinta Egi masih tetap untukku. Tapi aku sakit, karena Egi menyakiti hati sahabat karibku.
?Asal lu tau, Ris. Gue bakalan putusin Dira besok malam, karena lu sudah bohongin gue,? teriak Egi. Aku hanya bisa menitikkan airmata. Aku yakin Egi tak sekejam itu.

?Tuhan, kenapa aku jadi lemah seperti ini?! Mana Aris yang dulu?? gumamku di dalam hati.
* * *

Kasih??
Tak kuasa hati ini memendam rasa cinta dalam hati
Namun dinding yang begitu kokoh
Seakan menahan bibir ini untuk berucap
Aku mencintaimu
Inginku jadi bagian dalam hidupmu
Tapi takdir seakan berkata lain
Munggkin aku hanya bisa manjadi pemujamu saja?.

(Kata-kata itu mengisi lembaran pertama diaryku. Sebelumnya tak pernah aku mengisi diaryku. Apa ini semacam pelarianku?!)

TUIT, TUIT, TUIT?.
Suara HP ku yang menjerit minta diangkat.
?Hallo. Kenapa, Lex?? tanyaku.
?Gue cuma mau tau gimana hasil sandiwara kita kemarin. Gimana hasilnya??
?Kacau semua. Egi tau sadiwara kita. Gini, bunda itu nyeritain semua.?
?Ya, gagal dong. Terus gimana tuh cowoknya??
?Dia ngancem bakal mutusin Dira gitu. Besok malam,? jawabku.
?Bagus dong. Elu ?kan bisa jadian sama dia. Elu ?kan juga suka sama dia. Eh, besok gue ke rumah lu lagi.?
?Apa kata dunia, mantan temen diembat juga. Ya, udah. Gue tunggu elo besok. Lagi BT nih. Da…? Telefon aku tutup.
* * *

Sore itu, aku sedang ngobrol sama Alex. Tiba-tiba HP-ku berbunyi.
?Hallo, Dir. Kenapa?? tanyaku.
?Hik, hik,? Egi? Egi? Egi kecelakaan Ris tadi siang. Waktu mau pergi ke rumah gue. Katanya ada yang ingin dibicarakan. Penting. Mungkin dia ngebut…? Aku sudah tidak kuat mendengarnya.

?Kenapa, Ris?! Kok elo nangis?? tanya Alex.
?Lex, kita ke pemakaman Egi. Sekarang,? jelasku.
Aku tau Alex bingung, tapi dia tetap mengantarku. Awalnya dia ngelarang aku ikut ke pemakaman. Aku memaksanya. Aku yakin Egi menungguku di sana.

Suasana pemakaman sangat memilukan. Mama Egi tak sadarkan diri di pinggir nisan Egi. Dan Dira, dia masuk rumah sakit karena jantung lemahnya kambuh.
Setelah semua pelayat pergi, aku masih di sana terpaku dengan doa-doa yang aku tujukan untuk Egi.

?Sorry, Gi. Gue udah bohong sama lu. Jujur, gue sayang sama lu. Gue pengen lu jadi milik gue. Tapi, lu tau sendiri ?kan alasan gue.? Gue seakan berhadapan dengan Egi.
?Kita pulang yuk, Ris. Udah mau maghrib,? ajak Alex. Aku pulang dengan pikiran hampa.

?Ya, Tuhan. Ampuni segala dosa-dosa Egi dan dosaku. Sorry, Gi. Gue telah bilang sayang banget sama lu. Semoga lu bisa ngedapetin yang lebih tulus dan abadi di sana. Dan percayalah, cinta ini akan tetap utuh hanya untukmu selamanya,? gumamku dalam hati.

?Kasih?
Apakah ini balasan untukku
Yang telah manyakitimu
Di saat aku mulai berani
Kau malah pergi
Kasih?.
Taukah kau
Betapa aku mencintaimu
Karena kaulah pencuri hatiku
Dan kini kau pergi membawa hati ini
Selamat jalan kasih
Semoga kau bahagia di sisi ilahi?..?

Kata-kata itu tertoreh di halaman kedua diary-ku. Airmata meleleh saat aku dengar bait-bait lagu di VCD playerku. Kau telah pergi tinggalkan maaf yang tak terungkap dan takkan kembali tersimpan kini janjiku di hati.
TOOK?.TOOK?.TOOK?..
?Ris,… Ris?? Terdengar suara bunda. Cepat-cepat kuhapus air mataku.
?Iya, Bun?? Aku buka pintu.
?Kamu nggak papa ?kan, sayang? Ini ada titipan dari Syasi, adiknya Egi. Katanya, ini surat yang belum sempat terkirim buat kamu.? Bunda terlihat cemas lalu pergi meninggalkan aku.
Kubuka kertas biru laut itu, lalu aku baca:

?Dear Arisa
T?lah ku buat deretan syair untuk merayumu. Telah aku kirim seribu satu rangkaian bunga untuk menyatakan perasaanku. Namun yang aku dapat hanyalah kata-kata yang mengiris hati. Aku sadar siapa aku. Mungkin aku bukanlah pilihan hatimu.
T?lah ku coba melupakan. Tapi cinta ini semakin mengakar di hatiku. Aku tak tau, apa yang harus aku lakukan dengan hati yang berbalut darah ini. Aku kecewa dengan semua omong-kosongmu kepadaku selama ini. Aku hanya ingin tau apakah cintaku bertepuk sebelah tangan atau tidak.
Bidadariku??
Kenapa kaugantung cintaku ini. Dan sampai kapan kau diamkan aku tanpa jawaban. Aku ingin kau berkata jujur agar aku tak mengharap cinta yang tak ada balas.
Mungkin salahku yang telah menyakitimu dengan segala paksaanku. Tapi itu aku lakukan karena aku takut kehilanganmu. Aku paham dengan semua alasanmu. Aku pun bangga denganmu. Kaubiarkan hatimu tercincang demi persahabatanmu.
Kasih??.
Katakanlah apa yang kau mau agar semua pasti. Menangislah agar kau lega. Agar kau tau semua. Lentera yang selama ini menerangi hatiku, kini telah redup. Sedang aku masih buta oleh kegelapan cintamu.
Seandainya kau mau mengatakannya padaku, walau sekali seumur hidupku, maka takkan kuminta apapun lagi darimu. Karena itu adalah bahan bakar lentera yang menunjukkan jalanku.
Lenteraku??.
Akan aku jaga cintaku hanya untukmu hingga nafasku berhenti berhembus. Takkan kubiarkan hati ini terisi oleh cinta yang lain. Biarlah hati ini sepi tanpa penghuni, dan biarlah hati ini hanya ditemani cahaya cintamu saja. Biarkan rasa ini menjadi penyakit yang menggerogoti tubuhku. Yakinlah kasih, cinta ini akan selalu abadi untukmu selamanya.

Egi Andrian
(yang bermimpi menjadi bidadari surga)

Air mata yang sedari tadi aku tahan di dada, kini meledak tak terbendung.
?Tuhan, salahkah yang aku lakukan ini?
Dosakah jika membohongi hati ini?
Durhakakah aku pada cinta Egi?
Munafikkah aku, bila aku berkata tidak
Sedang dalam hati berkata iya??

Setiap hari jum?at aku ke makam Egi. Menaburkan kembang pada kuburan cintaku yang mati. Menyiramkan air doa pada nisan. Menancapkan kembang cinta pada vas hati. Sebagai balasan cinta Egi yang aku abaikan.

Lamongan, 2007

* Penulis adalah Pelajar MA. Matholi?ul Anwar, Simo Sungelebak Karanggeneng Lamongan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *