Sajak-Sajak Mujtahidin Billah

http://sajaksufi.wordpress.com/
Aku Mencintai Ikan-Ikan Dalam Tubuhku

Telah Kaubina kasus akuarium itu dalam tubuhku aku pun mencintai ikan-ikan dalam air waktu dalam usia karang dalam uban lumut dalam hijab zarah pasir dalam igau buih nafas ikan-ikanku tak mahu lagi mengunyah roti taburkan zikir asma?Mu hanya asma?Mu merasuk di balik sisik-sisik ikan cahaya menembus cahaya gelisah mencakar dinding-dinding kaca air apakah rupa apakah kata-kata apakah lemas ikan-ikan beradu di singgahsana air makrifat sesudah mengenal hakikat akulah itu bercermin dalam warna air tanpa perasingan Kau adalah rahsia kalbu di antara semua kalbu yang mabuk fana terhukum pada makam kematian dan tatkala terbuka pintu kehidupan hanyalah ngalir air di bawah arasy memuarakan rakit doa selaksa abad menanggung rindu atma cinta derita sang maulana musafir resah ikan-ikan yang tak pernah tidur merenangi wilayah sejati mentafsir tirai kebenaran kuleraikan wadi mani manikam kulepaskan semua wajah yang bukan wajahMu di mihrab malakut maka kun jadilah aku asal muasal mentajallikan diri dalam kerajaan air yang kusaskikan hanya Kau di samawi jabarut ghaib di khutub lahut seribu ikan-ikanku menjadi satu di

l a u t a n k h u l z u m

Sang Peribadi
Untuk anggota Kalam_Senja.

Ketika waktu belum Kauciptakan
hanya cinta dalam kebadian
di lautan suara Kau menjaring kata

“Kun…..”

di negeri lain Kaurumuskan pelbagai wajah
aku adalah sebutir atom yang pernah memecahkan tangis
menggelepar saat mengupas kulit wajah
seketul daging akal tiba-tiba menguak pintu
saujana cakerawala bernama raga, menapak turun
dari tiap-tiap tangga langit, menjejaki tanah akar
berkelana dengan sebilah wujud tajalli
bukan kerana terusir dari langit, bukan kerana tersalah makan
buah larangan, bukan kerana hasutan ular di bawah redup
pohon syurga, bukan kerana bongkaknya iblis enggan sujud
di kakimu Adam, bukan juga kerana teramat mencintaimu Hawa
sampai terlucut celana dalam tanpa sehelai benang pun
melekat di tubuh

ya Alif,

tatkala kubedah daging akal ini
‘aku manusia keterlanjangan!’
namun bukan dari unsur jasad alam semesta
tidak akan hancur walau dikerat dan dibedah
Kaujelmakan ratusan tunas peribadi
berjubah cahaya, aku pun menyarungnya
maka kutahu keberadaan-Mu
di dalam tubuh jagat ini jua, bukan di luar

Di Balik Wajah Kalem
Untuk anggota Antologi Sajak_sufi

Memang bulan pun tidak pernah melihatkan keindahan wajahnya
bila malam terlalu pekat untuk diterangi
warna-warna kelam berbaur dengan dingin malam
mengulit sama rongga si tubuh kerdil dalam laluan jauhnya

Memang begitu lumrah malah kebiasaan yang digumul
bersama ketulan-ketulan rasa mendongkol di dada sebaknya
walaupun belum sampai menitis airmata tapi sendu yang
menggoncang bahu cukup menggegarkan seluruh
keupayaan seorang aku
dalam sia-sisa perjalanan panjangnya

Memang begitulah jika sudah ada tanda-tanda keletihan di mamah usia
yang tidak pernah kenal siapa engkau dulunya
tidak pernah tunduk dan berundur biar sejinjit langkahnya
malah akan terus meraung mengejar dan memburu waktu sisa
yang tinggal bersama kenangan yang mesti dibuang sama
sejak tabir senja tadi telah mengelubungi jagatraya kehidupannya

Memang belum ada yang boleh membantu
selain dari paduan citarasa yang unggul dan jatidiri
di bawah naungan sebuah nama yang dibina di atas
puing-puing kertas dijilat bersama baramasa tak punya ihsan
di balik wajah kalem yang tidak pasti di mana hujungnya
tempat berlabuhnya tubuh di kala panggilan Mu tiba
tanpa di duga tidak boleh dibilang hari begitupun saat
tidak lagi berkesan untuk mengembalikan segala kepayahan
menjadi untaian mutiara

Memang begitulah akhirnya bukan sebuah kesudahan yang direka
sejak tercongolnya jasad telah ditandai dengan tangisan pertama
hingga akhirnya tiada lagi airmata untuk mengiringi
kepergian jauh ke liang kamar sepimu sendiri
dalam tidur yang lama

Memang begitulah segalanya terakam Cuma
di balik wajah kalem
menyimpan dendam ? dendam rindu seorang insan
meraih keperluan fitrahnya anak manusia
terlalu pegal-linu
mendenyut-denyut dari langkah ke langkah
sampai bilakah itu yang tidak boleh dibilangnya tapi tahu
pasti bilakah akhir di manakah penghujung penitian usia
yang hampir benar dengan panggilan-panggilan Mu

ya Rabbi!!!

Memang di balik wajah kalem inilah kurakam pendam
kusimpan rapi segalanya hingga di sana kelak dalam
kumpulan besar yang dijanjikan barulah segalanya
terlerai biarpun belum tentu terhurai satu demi satu dalam
kerana aku kau dia dan mereka adalah sama tapi tak
serupa di bawah naungan-Nya

memang di balik wajah kalem inilah kusimpan
rindu dalam diamku.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *