Edgar Allan Poe (1809-1849)

Nurel Javissyarqi
http://pustakapujangga.com/?p=402

SENDIRI
Edgar Allan Poe

Sejak detik lahirku, tidaklah aku
Bagai orang lainnya -tidaklah pandangku
Bagai pandang orang lain -birahi dan gairah
Kubawa; bersumber di telaga yang beda.
Bukan dari sumber yang sama sedihku
Kupetik; tidaklah terbangunkan olehku
Hati, untuk bergirang atas sama-bunyi;
Dan segala sedihku punya rekaman diri.
Dulu -selagi kanak-kanak di dinihari
Hidup badai berbadai, telah diraih
Kegaiban yang senantiasa mengikat
Dari segenap lubuk baik dan jahat,
Dari kali-kali atau air membersit,
Dari batumerah di gunung atau bukit,
Dari surya yang mendesing sekitar beta
Dalam rona musim gugurnya serba kencana,
Dari kilat-kilat di luar angkasa.
Yang ketika lewat daku, terbang laiknya,
Dari halilintar, guntur dan topan,
Serta awan yang mengambil sosokan
(Bila langit selebihnya semata biru)
Bagai sebangsa hantu dalam pandangku.

Edgar Allan Poe (19 Jan 1809 – 7 Okt 1849) lahir di Boston, anak keluarga pekerja di suatu sandiwara yang tak memberi penghidupan layak. Yatim piatu sejak kanak, dipelihara pedagang tembakau kaya di Richmond, dibawah ke London tahun 1815, sesudah lima tahun bersekolah balik ke Richmond. Meneruskan akademi kemudian masuk Universitas Virginia dan mulai mengarang sajak. Setelah bertengkar dengan bapak angkat meninggalkan Universitas, bekerja di perusahaan bapak angkatnya, lalu kabur sedari rumah sebab banyak berhutang kalah berjudi. Masuk tentara diperkenankan sekolah opsir di West Point 1820, menerbitkan dua himpunan sajak yang akhirnya tak menamatkan sekolah. Beberapa masa hilang dari rimba kabar, namun tahun 1832 telah menyusupi gelanggang sastra menulis kisah-kisah, sajak-sajak, memimpin majalah kesusastraan Southern Literary Messenger, ikut dalam pimpinan Burton’s Gentlemen’s Magazine dan Graham Magazine, mendapat hadiah 100 dollar untuk cerita The Gold Bug. Pada 1845 muncul sajaknya The Raven yang menyebabkan terkenal di seluruh Amerika Serikat. Poe seorang dari tiga penyair yang besar pengaruhnya sampai Eropa, selain Walt Whitman dan T.S. Eliot. Melepaskan diri dari ikatan lama dan dipandang sebagai pelopor Poetes Maudits, penyair-penyair terkutuk. {sumber dari Puisi Dunia, jilid II, susunan M. Taslim Ali, Balai Pustaka 1953}.
***

Merasakan perbedaan nasib apalagi menemui keajaiban sudut pandang ialah jalan pertama membuka kelambu kesadaran. Jiwa terbawa petualangan pelbagai kejutan, keasyikan sendiri meski dalam derita. Betapa bernilai maknai fitroh kelahiran kanak diberkahi kemalangan, yang kelak mendapati warna keberuntungan.

Poe menyadari ketaksamaan harus diasah hingga mencapai ketajaman yang dikehendaki, ini cermin kesungguhan insan pencari. Apa saja di depannya dirasakan, jalan kodrat dilewati atas sikap mandiri, tatapan hadir pertimbangan dari benturan perjelas karakter memudahkan diraih yang diangankan terpenuhi.

Kesedihan sakit digembolnya bergejala abadi, tubuh memberi kesaksian. Jika seorang penulis kalimahnya menyerupai lempengan batu asah melandepkan besi baja melebihi mata elang tajamnya, mengasah sebilah belata takdir tampak kilatannya.

Derita perekat pengalaman terejawantah dalam sukyektifitas murni pancangan gairah berkreasi melahirkan kelembutan turun-temurun atas luka tak mau terobati. Penyair serupa seruling bambu diambil dari batangnya, betapa kesakitan terpisah melengking jerit di rerongga kesadaran rumpun moyang;

penderitaan mematangkan setua makna digali demi peroleh ribuan pendar cahaya. Keseimbangan jiwa perubahan di sekitar jalan usia, jadi letak penentu menemukan atau sekadar meneruskan. Perimbangan terjaga bathin menggali perih memantabkan langkah ke muka sepi tiada goyah, tak pamrih hikayatinya.

Allan Poe melihat tetesan keringatnya menjelma kepakan sayap malaikat penjaga cita, sehingga badai taupan kesambillauan, kantuk kepuasan menerjang dapat disiasati, kegaiban hayat mengikat kuat harapan meski nafas-nafas tersengal hampir maut menjulang ubun-ubun kepastian.

Dirinya terus menyadap rasa berkali-kali sampai terbersit gugusan kesungguhan mengambili batu-batu bukit dan gunung, pendakian memulangkan langkah kaki menuju lembah peradaban. Seperti matahari dilewati bersama musim gugur keraguan satu-persatu gemawan di angkasa merestui.

Diberkahi pribadinya sebagai diri menegakkan tulang punggung kata sulit dimengerti, kecuali masuki sum-sum putih terima pencerahan tanpa kehilangan, sebab keangkuhan menutupi pepintu kemungkinan.

Cekungan kelopak-kelopak mata Poe sedalam terima kepahitan, kuluman bibir realitas pertajam cecapan lidah memasuki rongga memberi makna halilintar, ketegasan mengguntur memantenkan ucapan;

tiada kesiaan kala terus merangsek melumat masalah tak hianati fitroh diemban; pertemuan melipat jarak sekuat badan meringkuk menggigil menyudutkan faham magnetik menghisap seluruh kemampuan.

Karena lipatan sumber kesejatian, senyum berkembang dimengerti langit sebelumnya, penerbangan lain sedari biasanya serupa awal kesadaran manusia. Poe menutup rapat-rapat rautnya dengan menekan ke dua telapak tangan kuat-kuat, demikian kutafsirkan puisinya pada hangat perapian mata jiwa teramat dekat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *