Mendengar Mozart berjumpa Thales bersama Yuja Wang


Nurel Javissyarqi
http://pustakapujangga.com/?p=429

Seorang kelana kecapean, biasanya kalau tiba di puncak suatu bukit berhenti sebentar, lalu memandang ke lembah di bawahnya. Ia melihat keseluruhan pemandangan indah pelbagai macam, hanya sambil dilakukan di perjalanan. Ini suatu gambaran simbolis arti Mozart dalam musik. Ialah lembah indah itu. Berada di pinggiran sejarah dan evolusi musik, tak punyai maksud seperti Wagner. Tidak mencari bentuk baru, tetapi yang ada dibawanya ke puncak kepurnaan. Kalau kita hanya punya Mozart, musik akan banyak segi-seginya seperti sekarang. Semua kita jumpai padanya mempunyai hampir sama, kecuali barangkali minatnya untuk alam. Seluruh memuas pada Mozart: ruh, hati, perasaan, kenangan. Keajaiban lain bisa menuang semua ini dalam bentuk sempurna, yang selalu menampung isi. Ketawa meriang, airmata paling menyedihkan pandangan, yang penuh duka dan kegembiraan memuncak, semua itu dituangkan juga dalam bentuk soneta yang sulit.

Tak seorang penyair musik mengenal kepahitan, serupa ia tiada yang mencipta musik kegembiraan itu. Hampir selamanya Mozart mengakhiri dengan nada riang kalbu. Ia lekas melupa……Sedang dalam hidupnya masa-masa riang kurang, namun saat-saat dukalah hampir tak ada dalam musiknya. Dengan Mozart kita berhadapan masalah pelik: perpisahan antara manusia biasa dan seniman penciptanya. Itu soal memusingkan yang tak bisa didalami. Andaikata bisa dipecahkan, mungkin kita mengerti keanehan Mozart, dan bisa tahu rahasia seninya {J. Van Ackere, buku Musik Abadi, terjemahan J. A. Dungga, Gunung Agung Djakarta, tahun lenyap, judul buku aslinya Eeuwige Muziek, diterbitkan N.V. Standaard-Boekhandel, Antwerpen, Belgie}
***

Wolfgang Amadeus Mozart (27 Jan 1756 – 5 Des 1791), seorang komposer produktif berpengaruh dari zaman Klasik.

Telah mencipta lebih dari 600 karya, banyak diakui sebagai puncak simfoni, concertante, kamar, piano, opera serta musik paduan suara. Ialah paling populer enduringly komposer klasik.

Di sini, aku menarik watak musiknya segarisan pantul hayatnya, dengan diiringi petikan piano oleh Yuja Wang kala belia atas karya Mozart.

Sungguh bertolak gambaran nasibnya yang sempat sebagai pemusik istana di Salzburg. Tersebab gelisah, berkelana mencari posisi terbaik jiwanya, dengan tekun menulis hingga berlimpah.

Mengunjungi Wina tahun 1781, di mana mencapai puncak ketenaran, namun sedikit uang yang didapat.

Meninggalkan istrinya Constanze, pula kedua anak laki-lakinya. Mozart terpaksa kurbankan semua, mungkin demi mendapati ketenangan bermusik dalam jiwanya.

Waktu berolah rasa kepahitan, musiknya seolah pelepas penat bathiniah, yang bertambah meradang ke relung-relung sukma.

Hatinya dilayarkan angan untuk mengimbangi tempaan pedih kembara, bergelayut menemui keriangan.

Seakan tuhan meniupkan ruh halus ke ubun-ubun yang didera kemalangan, sedari ketulusan berjiwa mantang.

Tiada ganjalan meski sejumput umpat dalam musiknya, melodian berlarian selincah kaki-kaki kanak diberkahi keriangan dunianya.

Mozart girang belajar pada semua, mengembangkan bakatnya lewat berbagai gaya, hingga peroleh keanggunan ruh pesona.

Seperti bebuah anggur matang pencarian cahaya matahari, dari kemelaratan di gang-gang kota; tekadnya berkehendak berbagi senyuman.

Beethoven pun menulis sendiri komposisi awal dalam bayangan Mozart, ialah seniman sejati yang sanggup merindingkan bebulu, bagi mendalami karakternya.

Yang dibangunnya keniscayaan hidup, tempaan ruang-waktu, debu-debu di sudut kota Wina; melewati sungai diperoleh bayangan dirinya, tersenyum mekarkan jiwa-jiwa.

Pancaindranya cerlang gemilang memancarkan cemerlang, segemintang terang di langit malam.

Dengan secarik kertas meyakinkan pribadinya dipenuhi nikmat ketaatan nasib yang diemban, berbuah senandung merdu mengisi tiap jaman. Mozart tersenyum dalam diam.

Cobaan hidup letih perut, mata berkunang, sakit demam berat kepala, pun serba kurang lainnya.

Dihayatinya sampai kelezatan ganjil; hanya orang tertentu mampu imbangi kekurangan, dengan tidak berhenti dalam kepasraan.

Ditekannya semua demi keindahan musik yang diperjuangkan berabadi, ke dasar kehakikian.

Mencari yang dikehendaki waktu terbesar takdirnya; betapa manis ruang kepahitan itu.

Jiwa Mozart terkepal padat sebatu-batu sungai, bening air menampakkan keelokan. Kesabaran menuntun ke segenap pandang ilalang persoalan.

Menjelma senandung kesantunan sahaja, dari ketabahan diolah berulang demi purnanya jiwa temukan watak paripurna.

Keselarasan riwayat digembolnya di jalanan mengarungi masa-masa, makin genap terus berulang.

Dibalik tekunnya latihan; bermusik, berpuisi, ialah hasil mempurnakan soal kehidupan.

Sang seniman pertaruhkan segenap jiwa-raga persembahkan kemajuan, tapak-tapak dilalui sewujud bakti hayati.

Meraih yang diwedarkan bau kembang, warna dedaun di gelap malam, terang siang, angin membius pandangan.

Keterlenaan, terburu, membuncah dalam gejolak kawah memerah di tubuh kadikjayaan;

titian penyebrangan menunjukkan keberhasilan belajar, pula menyinauhi lewat bersuntuk perihal alam diri.

Dan Yuja Wang telah sejak kecil digembleng kesabaran, pribadi mungilnya belum penuh menyadari pesan ajaib yang disenandungkan Mozart.

Musik dilantunkannya memberi banyak pengajaran tanpa menggurui, demikian keberhasilannya karya seniman sejati.

Memberi petuah tak harus menyenggol penalaran pribadi, tetapi melantak fikir berharmoni membius.

Yang terjadi, kenangan timbul sendiri, hanyut ke dasar lamunan waktu membentangi maknawi.

Hati tak mau beranjak pergi, sebab tengah diruapi gelombang laut kesadaran buih nikmat tiada terbilang.

Juga tidak terlena, sebab dataran pedalaman menyambut dengan wajah sumringah; diolah leladangnya bagi kemakmuran bersama.

Demikian seperti gambaran gagasan filsuf Thales (624-545 SM), akan keindahan penyebaran demi kemeriahan cahaya kemanusiaan.

Dari keterbatasan, Mozart memiliki kelapangan jiwa, kesahajaannya tercermin pada keluwesan bermusik.

Sonetanya lembut sericikan ombak di kaki-kaki pejalan malam, tubuh perasaan pantai membujur dalam penantian.

Para penyimak diserang kehausan, ruh-ruh merindu tarian, memenuhi bathin insani.

Kegirangan jelita, kesenduan perempuan dan peristiwa rahayu; renungannya bening menuju alam suksa.

Betapa halus tiada tampak rayuan, namun jiwa-jiwa larut dalam kidung kekudusan.

Keajaiban nasib pahit memberkah di setiap lekukan memaknai nyawa.

Debu-debu beterbangan, segemintang disorot cahaya dan pagi suci menaburkan harapan.

Semua terangkat dengan tarikan tubuh dinaya, sebinaran perasaan membumbung ke angkasa.

Diterbangkan angin di padang purnama; naluriah mengejawantah atas nafas-nafas bertembangan sentausa.

Ketika mengawali musik kesedihan, keperihan hati tak membuat mati ruh perasaan.

Ada sentuhan gaib terpantul, meniscayakan daya sesal demi meniti jalan kembali dengan kehati-hatian.

Mengembalikan denting kelahiran, kefitrian melembut pandangan bathin kedewasaan, air mata tumpah menyeruah.

Embun gugur matangkan daun, demi mengenal masa sesungguhnya.

Menghitung nada juwita, tapakan pelahan penuh yakin, atas meresapi tingkatan pedasnya hayat yang kadang tak kenal persaudaraan.

Mozart menuntun kalbunya, memeram perih menjelma garam pengetahuan. Untuk ikhlas mencerna kehalusan bathinnya, bersanding disegenap warna masa depan.

Ialah pelajaran jarak waktu, menekuni hidup bertafakkur dari tiap-tiap tekukan peristiwa.

Dicumbui kerelaan, kepasrahan seniman ulet berkeindahan bagi sesama, atas karunia-Nya.

Keselarasan irama bergandeng perubahan, dari lentikan kasih sayang alam kepada kehidupan.

Pengajaran tiada habis, tidak tandas masa berlarut kepahitan, oleh keteguhan berharap keharmonisan.

Sungguh kepahitan menyenangkan dikemudian, kenangan abadi diceritakan. Ke alam apa pun tetap merdu berkumandang.

Matang mempelajari alam antara, menjelma alunan ke setiap telinga, mencecap kerinduan puja.

Begitulah musik penyair Mozart hidup di antara kita, menghibur kegundahan yang datang tidak tentu arah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *