Puisi dan Dunia Maya

Soni Farid Maulana
pikiran-rakyat.com

PADA Kamis pertama bulan Mei 2011, laman Mata Kata kembali hadir dengan menampilkan puisi karya penyair Wahyu Goemilar (Bandung, Jawa Barat), Bunyamin F. Syarifudin (Bandung) dan Hudan Nur (Palu, Sulawesi Tengah). Seharusnya tampil pada hari Selasa kemarin, hanya karena ada masalah teknis, maka baru bisa disajikan pada saat ini.

Lepas dari persoalan teknis, ketiga penyair tersebut menampilkan kemampuan yang berbeda dalam menulis puisi. Masing-masing penyair mengekspresikan pengalaman batinnya dengan sungguh-sungguh. Sehubungan itu, menulis puisi memang harus sungguh-sungguh, sekalipun dalam penulisan itu ada permainan makna, bunyi, kata, dan sebagainya.

Saya yakin, jika ketga para penyair ini mau melakukan eksplorasi lebih jauh lagi dalam soal penjelajahan daya ungkap, niscaya akan menjadi penyair yang akan diperhitungkan lebih lanjut, baik ditingkat lokal, nasional, maupun internasional.

Bakat ketiga penyair ini cukup menjanjikan dalam menulis puisi-puisinya, yang selain enak dibaca, juga cukup serius dalam menghayati hidup dan kehidupan yang berdenyut di seputar dirinya. Artinya, para penyair ini cukup peka dengan apa yang bergolak di dalam batinnya, maupun di luar batinnya masing-masing.

Sehubungan dengan itu pula, diakui atau tidak dengan adanya jejaring social facebook, perkembangan dan pertumbuhan puisi Indonesia yang kian marak saja. Masing-masing penyair berupaya mengekspresikan kemampuannya dalam mengolah kata, menjadi bahasa ungkap yang mempribadi, dalam sejumlah puisi yang ditulisnya. Dan menulis puisi sebagaimana dikatakan para pakar puisi, tidak lahir dari ruang batin yang kosong, melainkan lahir dari ruang batin yang sarat dengan pengalaman. Pengalaman itu disebut dengan pengalaman puitik.

Pada sisi yang lain, dalam perkembangan dan pertumbuhan puisi Indonesia dewasa ini, ada kalanya kita bisa menemukan sejumlah puisi yang ditulis oleh para penyairnya di laman catatan dalam facebook itu, lebih bermutu dari apa yang dipublikasikan di media massa cetak.

Untuk itu dengan suburnya penulisan puisi di dunia maya ini, diakui atau tidak merupakan sebuah tantangan baru bagi para kritikus sastra untuk menelusuri dan memberikan catatannya dengan tekun. Hal semacam ini sangat penting dilakukan, agar pemetaan puisi Indonesia kini menjadi lebih beragam. Sekali lagi, ketiga penyair yang memublikasikan puisinya kali ini di laman Mata Kata, merupakan para penyair yang juga aktif memublikasikan sejumlah puisi yang ditulisnya di media dunia maya.

Pembaca yang mulia, selamat menikmati sejumlah puisi di laman ini. Ada nilai yang bisa dipetik, sekecil apapun nilai itu. Masing-masing penyair dengan sungguh-sungguh telah mengekspresikan pengalaman batinnya, yang ditulis tidak dari ruang yang kosong. Jika sebuah puisi ditulis dari ruang yang kosong, biasanya akan terasa bahwa puisi itu tidak ada “denyut nadinya,”. Dingin, seperti batang pisang. Puisi-puisi di bawah ini, tidak demikian adanya. Terasa hangat alir darahnya, juga denyut nadinya. (Soni Farid Maulana/”PRLM”).
***

Sajak-sajak Wahyu Goemilar
AKU INGIN MENULIS PUISI

Aku ingin menulis puisi
seperti pembatik yang menuangkan cantingnya diatas kain
lalu di buatnya titik, setelah itu ditarik garis
kemudian menjelma rupa

ia kemudian meniupkan rohnya
dan mencelupkannya pada cinta
dan kita menggunakannya dimana-mana

Aku ingin menulis puisi seperti sang mpu membuat keris
ia menaklukan logam dan baja, menempanya di dalam jiwa
kemudian membasuhnya dengan darah
dan di catat sejarah

Aku ingin menulis puisi seperti anak-anak bercinta
ia begitu sederhana, sangat sederhana
bahkan ketika mereka harus kawin muda

PADAHAL

Padahal aku telah berdoa kepadamu
di tempat yang sekiranya engkau berada
di hutan, gunung, bahkan samudra
engkau tetap menggelengkan kepala
dan kami tertimbun gempa

Padahal aku telah berzikir kepadamu
ditempat yang sekiranya engkau berada
di lapangan upacara, radio, televisi dan istana negara
engkau tidak peduli
dan tetap mengirim kami tsunami

Padahal aku telah meminta pertolongan
lewat teman dekatmu
para kiai, ustadz, pendeta dan biksu
engkau tetap membisu
sepertinya suara kami tak sampai padamu
(atau engkau tetap ragu?)

WAHYU GOEMILAR lahir di Cianjur 27 september. Pernah menjadi penyair dan menulis puisi di surat kabar. Pernah juga menjadi karyawan BUMN kemudian ikut pensiun muda. Sekarang menikmati hidup membesarkan anak – anak sambil berjualan.
***

Sajak-sajak Hudan Nur
TEMBANG TOLARE
: (alm) Hidayat Lembang

Nyanyian itu hanya sampai di teras-teras rumah orang-orang Biromaru yang gemar berdadu, nyanyian anak lembah yang ditiupkan angin sebelum kamis memanggilnya sebagai bujang lumbago. Terkadang ia hanya tahu bagaimana meniup lalove sedang lupa mewarnai bilur-bilur nadinya dengan dedaunan. Nyanyian itu pernah kudengar di Sigi saat nelayan dari Pantai Barat menangkap napoleon dan cakalang, menggali teluk yang tak lumus dalam prakiraan manusia sampai di bibir pantai dan malamnya hanya mampu menterjemahkan lelah selebihnya nyanyian itu berlumang di telingaku. Marilah ‘nak menyanyi di Loru jangan kau dengar orang kampung mengusik iramanya karena peta batin sudah tidak merurut lagi dengan dendang-dendang kakula, sudah jarang didengar tabuhannya menyuarakan dekaknya ke kita. Ia ligakan senandung dalam solmisasi hidup yang sangat sumbang. Hanya dengan melarungi secawan dupa bertuhankan ritus balia-balialah ia mengenal gugusan kelenjar air mata yang setiap hari harus diminumnya. Nyanyian itu berakhir seminggu lalu saat lelaki tolare itu ingin memanen akustik ciptaannya lewat roh-roh lembah yang selama ini sempat menjaganya tetapi ia lupa ada tembang lain yang kapan saja bisa datang menculik roh-roh itu!

Lembah Palu, November 2010

MENIKAHI MALAM
: Hands Ranjiwa

seorang paroki membaptismu sebagai pemazmur rupa
semangkuk hujan telah dipersiapkannya
kau simpan dalam album jalanan yang kau rajut di sepanjang musim

lalu dijadikan garda melamar kekasihmu
hands,
kau merambang malam sebagai galas tuhan
yang maha pedih
airmata anakmu hanya sebaris kebekuan yang kau rasa bila dingin menerjabmu
tetapi kau tetap bertahan
membina hubungan dengan malam
lalu menyetubuhinya
hands,
di jantung kota ini kita berkenalan dalam selembar kanvas
kau pagut malam dengan lukisan muram
aku masih melihat wajahmu menekan kemerdekaan
dibalik ruang yang kau pasung
sebagai ranum kepura-puraan
menikahi malam telah membuatmu haus
: kembaramu mengaduh
kau memakunya dalam segandeng rana
hands,
percuma kau menuba jiwa belantara,
memetik bintang di kantung mata pernikahanmu
kau tetap berhati gersang!

Teras Puitika, 16 Januari 2011

TRIWIKRAMA CINTA

lelaki kusut itu telah menjadi sarjana cinta
di sajak-sajak tuanya dalam perban kesetiaan
merembang bujana meniti keingsunan
cinta yang fasik
dongeng petang di serambi hatimu
merubah batin menjadi nubuat sangsai
tak lunas menghalau rindu yang terselip disaku rompinya
lantaran jodoh hanya separagraf kalimat
kau lasah hari-hari dengan keringat perempuan
angin menukil proposal cinta tanpa gelagat berkesudahan
lelaki kusut itu masuki balai agung
pendeta umumkan gelar barunya
: fetus dilanglang alamat kasih
mazbah gereja disesaki pelawat-pelawat kata
karantina penghabisan lalu-landang di hadapanmu
seorang pastur berkata:
di jari manismu ada rindu*

Teras Puitika, 17 Januari 2011
* Judul buku puisi Hamami Adaby tahun 2008

HUDAN NUR lahir pada 23 November 1985. Sekarang dipercaya sebagai ketua Komunitas Sastra Indonesia (KSI) Palu-Sulawesi Tengah. Karya-karyanya berupa puisi, cerpen, essay dan artikel tersebar pada Untaian Mutiara RRI Nusantara, Banjarbaru Post, Banjarmasin Post, Radar Banjarmasin, Buletin Sloka Tepian, waTas Media, Buletin Rumah Sastra Bandung, Tabloid Realitas, Rakat Media, Buletin Aliance BenKilTra, Sinar Harapan, Republika, Suara Karya, Sinar Kalimantan, Radar Sulteng, Mercusuar, Media Alkhairat, Buletin Hysteria, Majalah Sastra Horison .

Sering mengikuti dan membuat diskusi, apresiasi dan event bertajuk sastra. Diundang pada Kongres Komunitas Sastra Indonesia di Kudus, 2008. Mengikuti Pertemuan Literasi Indonesia Oleh Ode Kampung, Rumah Dunia di Serang Banten pada Desember 2008. Menghadiri Temu Sastrawan Indonesia II di Pangkalpinang (Kepulauan Bangka Belitung) 2009 dan Temu Sastrawan Indonesia III di Tanjungpinang (Kepulauan Riau) 2010. Tahun 2007 menjadi peserta MASTERA (Majelis Sastra se-Asia Tenggara): Puisi.

Sajak-sajaknya bisa ditemukan dalam bunga rampai: Narasi Matahari (KSBK:2002), Notasi Kota 24 Jam (KSBK:2003), Bulan di Telan Kutu (KSBK:2004), Bumi Menggerutu (KSBK:2005), DIMENSI (KSSB:2005), Ragam Sunyi Jejak Tsunami (Medan, 2005), Melayat Langit (KSBK:2006), Rahasia Sedih Tak Bersebab (Pan.Aruh Sastra:2006), Seribu Sungai Paris Barantai (Pan.Aruh Sastra:2006), 142 Penyair Nusantara Menuju Bulan (KSSB:2007), Kugadaikan Luka (KSBK:2007), Antologi Penyair Kontemporer Indonesia Antologi Puisi Dwi Bahasa: Indonesia dan Mandarin (Perhimpunan Penulis Yin Hua, Jakarta:2007), Malaikat Hutan Bakau (KSBK:2008), Tarian Cahaya Di Bumi Sanggam (Pan.Aruh Sastra:2008), Wajah Deportan (Pusat Bahasa, Jakarta:2009), Menggoda Kehidupan (KSBK:2009), Pedas Lada Pasir Kuarsa (TSI II, Bangka Belitung:2009), Do’a Pelangi Di Tahun Emas (Pan.Aruh Sastra:2009), Kaos Hitam Cinta, Antologi Puisi Penyair Perempuan Indonesia Mutakhir (Masyarakat Sastra Jakarta:2009), Nyanyian Pulau-Pulau Wanita Penulis Indonesia (Yayasan Obor Indonesia:2010), Berjalan Ke Utara In Memoriam Moh. Wan Anwar (Magma, Bandung: 2010), Beranda Senja (Kosa Kata Kita, Jakarta: 2010), Percakapan Lingua Franca (TSI III, Tanjungpinang–Kepulauan Riau) dan Menulis Dalam Gelap: Blogger di balik Sampul (Komunitas Blogger Kayuh Baimbai: 2010).

Cerpen-cerpennya terdapat dalam antologi: Bunga Penyejuk Hati (2007) dan Tanpa Nyanyian (TahuraMedia:2008). Manuskrip pribadi: Si Lajang (2002) dan Tragedi 3 November (2003). Di perpuisian bersama kawan-kawan ikut mendirikan Komunitas Teras Puitika dan AUK. Alamat Jalan Tanderante No. 30 RT01/05 Kel. Kabonena Palu Barat Sulteng 94228. Weblog: http://hudannur.blogspot.com Email hudan.nur@gmail.com
***

Sajak-sajak Bunyamin F. Syarifudin
Bersandar Pada Senja

bersandar pada senja
sahaya terpukau dengan
selendang pelangi yang kau kenakan

bersandar pada senja
sahaya berkirim salam
padamu yang selalu membayang

“assalamualaikum ya rahiim”,
dan ku titikkan di Qalb!

2010

Kita Berdua Duduk; Tiba-tiba Kau Bertanya

Kita berdua duduk
Tiba-tiba kau bertanya tentang Ia
Aku bilang ada, kau bilang hilang
Aku bilang di nadi, kau bilang tak berdetak

Aku bilang, ”mari kita menghela nafas dulu.”
Kau malah terengah-engah, tak sabaran
Aku bilang, ”mari kita memesan riak air untuk rasa haus kita.”
Kau malah mengeringkan kerongkongan

Aku memesan adzan yang bersembunyi di mushola-mushola
Kau memesan rintik hujan yang mengiris pelangi
Aku memesan malam yang dirindu para Molana
Kau memesan lembayung yang memerah dan bertanduk

Aku makan wafak-wafak pelipur rindu
Kau jalin huruf-huruf menjadi sihir

Kita berdua duduk
Pada sepi yang purba
Aku bilang, “mari kita cari rumah Ia, di Qalbu!”

;kau tertidur lelap

2010

Pertemuan

Menasbihkan namamu
Seperti api yang membakar air
Meluap-luap
tak terbatas

Mencintai namamu
seperti air yang merindu alir
mula-mula masuk tanah
diisap akar lalu diserap pembuluh dan urat-urat
menjadilah reranting,
dedaun dan bebunga

Namamu adalah waktu
Yang menopang bebatang dari hembus angin
Tegak tak bersandar

Dalam namamu
Kulihat namaku

Hilang!

2010

Dalam Hujan

dalam Hujan, ku pasrahkan doa-doa
bersama riciknya yang mengalir ke selokan,
ke sawah-sawah, lalu ke tempat-tempat yang menanti basah

mungkin besok; padi-padi dan bunga-bunga
serta cakrawala akan merekah
juga burung-burung dan kupu-kupu serta malaikat;
akan mengibaskan sayap-sayapnya pada cuaca yang mengabut

dalam Hujan, yang tetap terisak,
ku pasrahkan segalanya
pada yang Tak Terhingga

Hu!

2010

BUNYAMIN F. SYARIFUDIN (Beni), lahir di Tasikmalaya, 16 November 1978. Alumnus IAIN (UIN) SGD Bandung. Puisi dan esainya pernah dimuat di Pikiran Rakyat, Kompas Jabar, Majalah Suaka, Majalah Seni Budaya, Buletin Grandis, Wacana Publik, Situseni, Sasaka. Puisinya terkumpul dalam antologi bersama “Metamorfosa” Komunitas Siraru 2003, ”Ziarah Kata” Majelis Sastra Bandung 2010, antologi puisi dan cerpen ”Bersama Gerimis” Majelis Sastra Bandung 2011.