Tanggung Jawab Kepenyairan Tardji?

Nurel Javissyarqi
http://www.lampungpost.com/

Saya tertarik menanggapi esai Sutardji Calzoum Bachri bertitel Sajak dan Pertanggungjawaban Penyair; orasi budayanya di dalam acara Pekan Presiden Penyair, yang dimuat Republika, 9 September 2007.

Dalam tulisan itu Tardji menyatakan teks Sumpah Pemuda sebagai puisi, yang dilandasi faham Ibnu Arabi mengenai kun fayakun, kemudian dikembangkan frasa-frasa berikut: “Peran penyair menjadi unik, karena—sebagaimana Tuhan tidak bisa dimintakan pertanggunganjawaban atas ciptaannya, atas mimpinya, atas imajinasinya—secara ekstrem boleh dikatakan penyair tidak bisa dimintakan pertanggungjawaban atas ciptaannya, atas puisinya.”

Dilanjutkan dengan kefahamannya mengenai Surat ke-26 Alquran, Asy Syuara, tapi tak mencantumkan ayatnya (225— 227 akhir), serta tidak didukung asbabun nuzul, maka tampak sekadar akal-akalan sehingga lewar dari pemahaman para ahli tafsir. Akhirnya, Presiden Penyair menutup dengan unen-unen Presiden AS John F. Kennedy: “Jika politik bengkok puisi yang meluruskan.”

Dengan titik tekan akhir: “Tetapi, tentu itu hanya berlaku bagi para politikus yang memiliki tanggung jawab dan kepekaan terhadap aspirasi hati nurani bangsanya yang sering tercerminkan pada puisi-puisi yang baik, bernas, dan bermutu dari para penyairnya.”

Penyair bukanlah turunan pokok ruhani, apalagi jasadiah para nabi. Yang jelas, ia mencintai bahasa setulus-tulusnya dan siap bertanggung jawab atas setiap perbuatan (kata-katanya) juga kisaran hayat seperti para insan yang mempertanggungjawabkan kepada sesama serta Tuhan Yang Esa, di kala dimintai pertanggungjawaban.

Seharusnya ia tampil terbuka kala mengungkap isi jiwanya dan tiada tameng ayat-ayat atau kalimat para pendahulu, kecuali sekadar bersapa. Andai telah menyerapi kandungan kitab suci, lantunan tulisannya tentu sudah mencerminkan-menggumuli nilai-nilai yang dikunyahnya. Dengan warna lain, mencerminkan dirinya purna bercampur bersegenap pernik hidup, ditambah daya ucap pengalamannya.

Para penyair kerap mengunggulkan capaiannya, karena di bidangnya ia berhasil menuangkan perasaan nalarnya. Karya-karya itu tentu berlainan dengan kata-kata yang dipunyai para kuli di pelabuhan yang tak terlatih membaca-tulis, tampak sederhana, kecuali angan-angannya kepada istri tercinta, mungkin. Tersebab seharian tubuhnya digerus kepayahan fisik, imajinya diperas realitas berat. Di dalam tidur merekalah puisi berbunga atau mungkin mengerikan wujudnya. Maka tak seharusnya para penyair merasa lebih tinggi dari capaian profesi lain yang tentu berbeda; melayarkan inovasi saling berbauran memakmurkan seluruh alam.

Kini mari kita layari khasanah karya Ibn Arabi, terutama kun fayakun. Yang tampak pada karyanya bertitel Fusus al-Hikam, menisbatkan karangan tersebut kepada Nabi Muhammad di dalam mimpinya. Secara nalar, keagungan Sang Nabi dipolitisasi demi melegitimasi karyanya menjadi pegangan umatnya yang sangat tawaduk kepada ajaran-ajaran Nabi Muhammad-sumber Islam.

Tidakkah di wilayah itu dituntut kritis demi zaman yang terus menggeliat. Penyair bukan sekadar pelaku hukum syariat dan penalarannya secorak dengan awal terciptanya ajaran yang dianut, melainkan juga mengembangkan intuisi, memperluas cakrawala jangkauan kalbu pikirannya dinamis. Seperti penggerak pengetahuan, pengolah bidang kehidupan lain diharuskan memperbarui keimanannya. Selain itu, pandangan masa depannya dalam menjalani hayat, supaya tak ada ketertinggalan, karena waktu tidak berjalan mundur. Ia melesat bersama nasib yang dibawanya.

Tersebab semua, kenapa syair (lebih khusus beraliran mantra), jauh dari masyarakat? Karena mereka membangun patung-patung mitos sebagai sesembahan. Dielu-elukan sebagai warisan kenabian tanpa memiliki fungsi yang jelas bagi masyarakat, sebagaimana napas kerja lain di belahan bumi kekinian.

Tidakkah ayat-ayat diturunkan kepada para nabi dari Tuhannya, langsung pun melalui perantara, memiliki sebab-musababnya. Jika sang penyair disepakati penerus nilai-nilai keindahan, fungsi syair yang dihasilkan dari ringkasan ajaran lama tampak sekadar tontonan, tidak berimbas resap tuntunan, seperti daya guna ilmu pengetahuan lain pada masanya.

“Kekeliruan” penyair zaman dulu sampai sekarang, watak ugal-ugalannya karena merasa sudah sangat serius melakoni hayat bersastra dengan seluruh jiwa raga. Kesuntukan itu menggodanya meloloskan diri dari tanggung jawab dengan memanfaatkan ayat-ayat, nilai, dan corak lelaku sedurungnya, sehingga abai pada ikhtiar kehidupan.

Pada gilirannya, yang suka mendongak ke langit, terlupa jinjit kaki-kakinya masih menjejak bumi dan pengetahuan pancaran dirinya tidak membumi. Makanya patut dipertanyakan mereka sudah menjadi penyair atau sekadar label suka-ria mengembangkan seluruh fitrahnya dengan mengabaikan laku pengetahuan zamannya. Atau lagu pemancing sunyi membawa kailnya, tetapi tak menuju ke sungai.

Yang asyik menganalisis, menerbangkan isyarat menuntun intuisinya, mentok di titian panjang pujian tanpa pengajuan manfaat darinya. Memang sisi tertentu tidak mengelak, puisi juga doa, mantra, tapi tidakkah ada tata cara sebelum melangsungkan hajat. Kata-kata bukanlah sekadar pipo ledeng menghantar maksud tujuan, melainkan ada energi yang mampu menggerakkan lembar jiwa ikhlas menerima sebagai nilai gemilang menyerapi kebaruan.

Kekritisan itu mengelola hayat berasal dari intrik-polemik bermasyarakat, bukan hanya luapan igauan di atas kecemerlangan bersastra.

Akhirnya hukum alam-sunatullah-menghardik jauh dari yang selama ini diikhtiarkan. Mereka terbuai pesona diri sendiri, terperdaya kilauan pandangannya atas derajat ketinggian yang sulit diterjemahkan. Mengabarkan sesuatu yang lepas dari ijtihadnya, berpanjang angan-angan dan para penerusnya terbelenggu bayangnya seperti ia terjerat hari-harinya, sampai muncul kisah yang keluar dari kehidupan normal malah dielu-elukan.

Sangat disayangkan, menafsirkan ayat dalam kitab suci memanfaatkan penggalannya, tidak menelisik jauh sejarah diturunknnya ayat tersebut, juga bagi para pengikut taat, yang mewarahkan dengan suara-suara lantang di zamannya.

Jika kepenyairan Tardji bersandar pada ajaran Islam, pun ujaran nenek moyang, juga sumpah-sumpah, seharusnya membaca detail, siapa saja pewarisnya yang benar setia mengugemi kesastrawian ajaran tersebut. Ini dapat ditelisik kepada karya-karya al-Hallaj, Rumi, tidak terkecuali Ibnu Arabi, Mereka tak mencipta sesuatu yang keluar dari ajaran Muhammad, dengan penyampaian kekhasan yang dipunyainya.

Akhirnya, kukira surat Asy Syuara bukanlah bentuk penghormatan kepada para penyair, melainkan titel tersebut tak lebih sebagai hardikan serupa yang ada pada Surat Al Lahab.

Nurel Javissyarqi, pengelana dari Lamongan