Usman Kansong
Media Indonesia, 12 Mei 2013

Kelompok konservatif mendapat giliran menguasai panggung Islam di Indonesia. Kini giliran kelompok konservatif, menyingkirlah kelompok moderat.

DI masa Orde Baru, kita mengenal Islam Indonesia sebagai Islam moderat dan toleran. Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama (NU) merepresentasikan wajah Islam yang moderat, toleran, dan ramah itu.

Di masa reformasi, kita menyaksikan Islam Indonesia sebagai Islam konservatif dan intoleran. Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Majelis Ulama Indonesia (MUI), Front Pembela Islam (FPI), Majelis Mujahiddin, dan Komite Persiapan Penegak Syariat Islam ialah beberapa kelompok yang mewakili postur Islam yang konservatif, radikal, dan garang.

Inilah suatu masa ketika kelompok konservatif mendapat giliran menguasai panggung Islam di Indonesia. Kini giliran kelompok konservatif, menyingkirlah kelompok moderat.

Pertanyaannya, kok bisa? Apa indikatornya? Apakah ini fenomena temporer atau permanen? Martin van Bruinessen mencoba menjawab semua pertanyaan itu via buku yang dieditorinya, Contemporary Development in Indonesian Islam, Explaining the Conservative Turn” (Singapura: ISEAS Publishing: 2013).

Buku ini memuat empat hasil penelitian lapangan sejumlah peneliti. Moch Nur Ichwan menampilkan hasil penelitian berjudul Towards a Puritanical Moderate Islam: The Majelis Ulama Indonesia and the Politics of Religious Orthodoxy. Lalu, Ahmad Najib Burhani mengetengahkan penelitian bertajuk Liberal and Conservative Discourses in Muhammadiyah: The Struggle for the Face of Reformist Islam in Indonesia. Ada juga hasil penelitian Mujiburrahman berjudul The Politics of Shariah: The Struggle of KPPSI in South Sulawesi. Terakhir, Muhammad Wildan menampilkan hasil penelitian bertajuk Mapping Radical Islam: A Study of the Proliferation of Radical Islam in Solo. Pengantar dan postscript buku ini ditulis Martin van Bruinessen selaku editor. Benang merah yang bisa direntangkan dari tulisan mereka ialah bahwa tampilnya kelompok konservatif dalam panggung Islam di Indonesia tidak terlepas dari pergeseran situasi politik dari masa Orde Baru ke era reformasi. Di era Orde Baru, negara praktis menekan benih-benih kelompok konservatif agar tidak berkembang liar. Sebaliknya, negara relatif memberikan keleluasaan kepada kelompok-kelompok moderat dan liberal untuk berkembang.

Era reformasi memberi ruang bagi kelompok-kelompok konservatif untuk mengembangkan serta menata diri dan organisasi. Sejumlah kelompok berubah haluan menjadi konservatif. Banyak kelompok konservatif bahkan radikal bermunculan. Suara mereka nyaring menggema ke seantero Indonesia dan dunia. Inilah indikator betapa kelompok konservatif sedang mendapat giliran menguasai panggung Islam di Indonesia.

Majelis Ulama Indonesia ialah organisasi yang berubah haluan. Sebagaimana diungkap oleh Moch Nur Ichwan dalam buku ini, MUI mengubah haluan organisasi dari khadim al-hukumah (pelayan negara) menjadi khadim al-ummah (pelayan umat).

Dengan haluan baru itu, menurut Ichwan, MUI menjadi organisasi moderat puritan. MUI melakukan purifikasi makanan lewat label halal, purifikasi pasar dengan mendukung sistem keuangan dan perbankan Islam, purifikasi moral publik dengan meng-counter pornografi dan pornoaksi, purifikasi sekolah dengan menjauhkan anak didik dari pemurtadan melalui sistem pendidikan nasional, purifikasi citra Islam dengan menolak terorisme tetapi mendukung jihad, dan purifikasi lainnya.

Berubah haluan

Dalam arena dan tataran yang berbeda dengan MUI, kecenderungan perubahan haluan juga terjadi pada Muhammadiyah. Seperti ditulis Ahmad Najib Burhani dalam buku ini, Muhammadiyah berubah haluan dari moderat di masa kepemimpinan Amien Rais dan Syafi’i Maarif menjadi konservatif di masa kepemimpinan Din Syamsuddin dewasa ini. Salah satu indikator Muhammadiyah bersalin haluan menjadi konservatif ialah absennya perempuan dalam kepengurusan pusat organisasi itu. Padahal, di masa Amien Rais dan Safi’i Maarif, perempuan hadir dalam kepemimpinan Pengurus Pusat Muhammadiyah.

Kelompok konservatif Islam yang lahir di era reformasi ini antara lain Komite Persiapan Penegakan Syariat Islam (KPPSI) di Sulawesi Selatan. Dari namanya, terang benderang KPPSI memperjuangkan penerapan syariat Islam.

Dalam tulisannya di buku ini, Mujiburrahman mengungkapkan penerapan syariat Islam di Sulsel merupakan perjuangan panjang dalam konteks sejarah, sudah ada sejak pascakemerdekaan ketika Kahar Muzakkar melakukan pemberontakan untuk mendirikan negara Islam melalui gerakan Darul Islam. Petinggi KPPSI Abdul Azis Kahar ialah anak Kahar Muzakkar.

Di Surakarta, Jawa Tengah, yang bermunculan bukan cuma kelompok konservatif, melainkan radikal. Tokoh sentral radikalisme di sana ialah Abu Bakar Ba’asyir, pemimpin Pondok Pesantren Ngruki. Menurut Muhammad Wildan, radikalisme Islam di Surakarta beroperasi dalam dua cara, yakni perjuangan bagi berdirinya negara Islam Indonesia dan kekerasan.

Namun, penguasaan pentas Islam oleh kelompok konservatif tidak serta-merta meredam suara kelompok moderat, liberal, dan progresif. Dalam postscript-nya, Martin van Bruinessen mengatakan kelompok moderat, liberal, dan progresif Islam tetap menyuarakan dan memperjuangkan moderasi Islam melalui sejumlah lembaga, antara lain Maarif Institute, Wahid Institute, Jaringan Islam Liberal, dan UIN/IAIN. Van Bruinessen sepertinya hendak mengatakan kelompok moderat Islam senantiasa berjuang merebut kembali pentas Islam di Indonesia.

Itu artinya diharapkan penguasaan panggung Islam di Indonesia oleh kelompok konservatif hanyalah fenomena temporer, bukan permanen. Pada saatnya kelak, Islam moderat akan kembali menguasai jagat Islam di Indonesia. Wallahualam.

Buku ini memberi pijakan teoretis ataupun praksis terhadap apa yang kita rasakan dan saksikan bahwa konservatisme dan radikalisme tengah mendapat giliran menguasai pentas Islam di Indonesia pasca-Orde Baru.

Dijumput dari: http://cabiklunik.blogspot.com/2013/05/jendela-buku-giliran-islam-konservatif.html

Categories: Esai