USAHA MENCINTAI HUJAN RAHMAT GIRYADI

; refleksi SelaSastra #11
Khoshshol Fairuz *

Tidak banyak orang mengerti tentang dunia perpuisian, termasuk saya yang waktu itu secara sepihak ditugasi menjadi moderator dalam bincang buku terbaru Rakhmat Giryadi atau lebih akrab dipanggil Lik Gir: Usaha Mencintai Hujan. Hanya karena rasa pengin tahu yang besar, saya manut saja dan berangkat menuju Boenga Ketjil milik Mas Andhi Kepix. Sesuai namanya, SelaSastra juga dilaksanakan pada hari selasa (6/12/2016). Hadir dalam bincang sastra sang pengulas Mas Anjrah Lelono Broto yang sudah dahulu menempati lesehan, para pegiat sastra Jombang dan penyair-penyair Mojokerto. Acara dimulai pukul 20:00 diawali dengan engkel-engkelan soal siapa dulu yang membuka, dan secara simbolik Mas Andhi Kepix menyampaikan pembukaan dengan mengucapkan salam dilanjutkan dengan penyatuan persepsi ala saya.

Kesempatan berikutnya dialihkan kepada Mas Anjrah selaku pengulas untuk menyampaikan sepasang kertas yang telah dibagi-bagikan kepada pengunjung, ulasan yang ia berikan mengenai kesusastraan Lik Gir yang mempunyai background Jawa, tentang diksi jawa yang tidak bisa ditemukan KBBI. Menurutnya, identitas penulis bisa dengan kuat secara implisit hadir tanpa menyebutkan secara nyata, akan tetapi bisa lewat coretan puisi misalnya, makna tempat berasal akan senantiasa melekat. Dia menambahkan analisa pemilihan diksi hujan pada judul bukunya secara tidak langsung menambah deretan panjang penyair yang menganut ideologi perspektif alam, sebutlah nama Sapardi Djoko Darmono dengan “Hujan Bulan Juni” dan Afrizal Malna dalam “Arsitektur Hujan”. Lik Gir ingin menunjukkan diferensiasi dari anak-anak sajaknya, atau justru kita yang sebenarnya yang sedang diperbarui opininya tentang hujan.

Alih-alih mendinginkan suasana ulasan tersebut, Lik Gir justru memperdalam diskursus malam itu, menurutnya interpretasi yang bermacam-macam tentang sebuah puisi menjadikan karya sastra menjadi lebih kaya makna. Dalam pengembaraan meniti pembelajaran puisi misalnya, Lik Gir juga tak lepas dari sosok Tengsoe Tjahjono yang menyebutkan bahwa karya sastra puisi berbeda dengan cerpen, dimana dalam naskah cerpen seolah penulis dibuat berjarak, sedang dalam perpuisian menyatu, istilahnya adalah impresif, yaitu setelah satu karya puisi dinikmati yang timbul adalah sikap kesan, tidak cukup hanya ekspresif saja. Lagi, Lik Gir dengan tanpa rasa bersalah mencatut nama Plato yang menyebutkan teori bahwa seni atau karya sastra adalah tiruan dari tiruan, Aristoteles yang tidak sependapat membeberkan toerinya bahwa karya sastra akan lebih indah dari realita ketika ia diciptakan, kedua pendapat ini kemudian dipatahkan oleh Lik Gir dengan menyebutkan teori Art Poetica, menurutnya menulis puisi adalah proses dialektika, yaitu hal bernalar dan berbahasa dengan dialog sebagai cara untuk menyelidiki suatu masalah yang diawali dengan tesis, antitesis, dan sisntesis.

Jujur dalam otak saya timbul kecemasan, bagaimana tidak? Jalannya suatu perbincangan ditentukan sedikit-banyak oleh moderator, sedang yang hadir di sana ’orang-orang besar’ semua. Tapi semua itu hanya fiktif belaka, realitanya adalah justru guyonan yang ada, meski sebentar-sebentar mulai menegang dengan keseriusan Lik Gir membawa suasana seni yang kental, atau mungkin justru para hadirin yang datang terlalu bersikap serius nyastra, rasa humornya serius, membuat diskusi menjadi hangat-hangat Wedang Uwuh.

Usai menerangkan panjang kali lebar dengan banyak istilah asing yang jarang saya dengar, kini giliran Mas M.S Nugroho yang turut hadir di sana tidak menyampaikan pendapatnya tentang puisi. Eh ternyata bukan puisi yang dikupasnya, akan tetapi ia bercerita seni rupa, tentang bahan, seni rupa yang berasal dari bahan berkualitas baik akan dengan mudah menghasilkan karya seni yang baik, berbeda halnya jika menggunakan bahan dengan kualitas yang kurang baik, maka perlu usaha lebih untuk menjadikannya menarik. Ini apa korelasinya? Ternyata puisi juga perlu bahan sama halnya dengan seni rupa, bahan perenungan yang dalam akan menciptakan karya sastra yang dominan berkelas, meski tidak mutlak.

Menariknya lagi ketika novelis flamboyan Dadang Ari M menguraikan tentang ‘pembacaan’ karya sastra dari generasi ke generasi, menurutnya proses kebudayaan jamak dihasilkan dari warisan generasi sebelumnya. Intinya, puncak kepenyairan seseorang tidak semata berdiri sendiri, akan tetapi juga karena hasil regenerasi yang terus berlanjut dari jamannya Chairil Anwar sampai Lik Gir dan selanjutnya. Senada dengan Mas Dadang, Mas Dahliargo Ciptanugraha berpendapat bahwa penulis tidak boleh ngawur, ia harus mempunyai alasan untuk menulis, entah alasan teknis maupun ilmiah. Dengan sedikit berdehem Lik Gir menjawab pelan, bahwa ia menulis puisi atau cerpen tidak serta-merta paham bagaimana cara menulis puisi atau cerpen, ia belajar menulis karena ia banyak menulis dan tahu teknik menulis setelah dirinya melewati proses menulis itu, tentunya dengan sedikit-banyak membaca buku sebagai referensi.

Malam itu sebagai upaya pemanggungan puisi, saya membacakan sedikit hasil makalah tentang ‘pembacaan’ buku Usaha Mencintai Hujan, saya menyampaikan adanya penempatan unik ember-ember di beberapa puisi tapi tidak semuanya. Ada hal menarik antara posisi ember dengan kesesuaian isi dari puisi, hal yang tidak disengaja ini menurut Lik Gir adalah kebetulan yang betul dengan diamini sendiri, iya yah bener kata mas moderator … (loh lumayan dapat nama). Lik Gir yang didampingi oleh istri tercinta menutup konser tunggalnya dengan membacakan beberapa puisi, akan tetapi ia menolak dengan lembut ketika para audiens meminta dibacakan puisi tentanng ibunda tercinta Sajak Bisu Buat Ibu, menurutnya terlalu dalam makna seorang ibu untuk dipuisikan, lalu sambil mengusap ujung matanya yang basah, Lik Gir memilih membuka puisi lain untuk dipanggungkan. Usahanya sukses, emosi para hadirin dibuat meletup-letup dengan ikut serta membacakan sekumpulan puisi-puisinya, satu-persatu mulai membaca, ada yang dengan suara pelan sebab waktu sudah terlanjur malam, ada yang justru membacanya dengan semangat berapi-api seolah menyampaikan makna paling dalam melalui suara lantang dan intonasi mantap.

Acara selaSastra edisi #11 ditutup dengan pembacaan puisi oleh CEO Boenga Ketjil Mas Andhi Setyo Wibowo alias Andhi Kepix dengan judul …………. dilanjutkan dengan salam perpisahan.

*) Murid Mas Andhi Kepix
http://selasastrain.blogspot.co.id/2018/03/usaha-mencintai-hujan-rahmat-giryadi.html

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*