Kerudung Hitam Sanikem

Rakhmat Giryadi
http://sastraapakah.blogspot.com/

Adzan Dhuhur terdengar sayup-sayup. Dokar yang ditumpangi Sanikem, tergoncang-goncang, karena jalan aspal yang bergelombang dan penuh lubang, persis seperti hidupnya yang penuh jebakan.

?Beginilah Neng kalau jalan dikorupsi itu,? kata kusir dokar.

Sanikem, hanya tersungging sedikit. Lesung pipinya tertutup kerudung hitam yang dikenakannya. Matanya melihat-lihat sekitar. Pikiranya juga masih mereka-reka, apakah orang tuanya masih ada atau tidak?

Kini Sanikem sudah berubah. Ia tidak sehitam dulu. Kini kulitnya sudah kuning langsat. Badanya terawat, dan kelihatan seperti Mulan Jamaela. Wajahnya polesan metropolitan. Rambutnya bergaya Krisdayanti. Tidak salah kalau kusir dokar tak mengenalinya.

Namun Sanikem masih merekam segala kenangan dengan desanya, meski kini telah berubah total. Apalagi wajah Paryono, laki-laki berkacamata tebal yang ambisinya menjadi lurah melebihi keinginannya untuk berumahtangga.

Begitu juga bapaknya, yang ambisinya menjadi lurah, melebihi cintanya pada istri dan anaknya. Ambisi itulah yang membuatnya menghalalkan segala cara. Bahkan Sanikem yang masih kencur, dijadikan taruhan.

?Kalau aku kalah, ambilah anakku, sebagai istri, Paryono,? kata Bapaknya, kala itu.
?Ya, itu artinya meskipun kamu tidak menjadi lurah, tapi punya Bu Lurah,? ledek Paryono.

Mendengar rencana Bapaknya itu, Sanikem merinding. Lebih merinding lagi, nasibnya ditentukan dalam suasana pesta minuman keras, di tengah dentuman musik dangdut koplo. Dan yang lebih menakutkan, rencana itu bukan basa-basi. Setelah dinyatakan menang di Pilkades, Paryono menagih janji.

?Sastrotomo, mana calon Bu Lurah, saya??

Sanikem memberontak. Jelang Subuh, Sanikem nekat menerobos kabut dan hutan, minggat ke kota.
***

Dokar berhenti di depan rumah gedhong magrong-magrong bercat kuning. Pohon petai, rambutan, dan nangka tumbuh di pekarangan. Sanikem hanya ingat, pohon petai dan rambutan itulah, pohon yang pernah ditanam Bapaknya. Tetapi rumah itu rumah siapa?

?Apakah ini benar rumahnya, Pak Sastro?? tanya Sanikem, sembari memberikan uang pada kusir dokar.
?Sastrotomo, maksud, Neng?? Sanikem membenarkan. ?Lo, dia kan sudah meninggal enam tahun yang lalu. Ini rumah mantan lurah sini, Pak Paryono,? lanjut kusir dokar itu.

Sanikem ragu-ragu melangkah ke rumah gedhong magrong-magrong itu. Dalam hatinya bertanya, apakah itu rumahnya yang dulu? Pintu dari kayu jati diketuknya. Seorang laki-laki berkacamata tebal muncul dari balik pintu. Kumisnya yang tebal, bertabur warna putih. Dahinya tiba-tiba berkerut. Ada sesuatu yang diingatnya. Berselang lima belas tahun, tak membuatnya lupa. Karena gadis itu masih melekat dalam hatinya.

?Kamu pasti Sanikem?? tanyanya tiba-tiba.
?Apakah ini benar rumahnya, Pak Sastro?? tanya Sanikem, tanpa menghiraukan pertanyaan, laki-laki setengah tua.

?Sudah aku duga, kamu Sanikem. Saya, Paryono. Silahkan masuk,? kata Paryono.
?Tidak. Saya ingin bertemu Ibu,? sahut Sanikem sambil mengangkati barangnya kemudian pergi begitu saja.

Paryono, tersenyum kecut. Ia masih terpikat betul dengan kecantikan Sanikem.
?Hai, Ibumu ada di belakang sana!? seru Paryono.

Sanikem segera menuju belakang rumah Paryono. Sebuah tempat mirip kandang sapi. Dari celah gedheg, ia mendengar dengus napas tersengal-sengal. Segera ia membuka pintu. Seorang perempuan tua, tengah berbaring di tikar butut, di atas amben reot.

?Ibu, ini aku. Sanikem, anakmu!?

Mendengar kata Sanikem seketika Ibunya bergairah. Tubuhnya yang menua segera bangkit memeluk anak satu satunya. Isak tangisnya, njujeh ati. Di dalam isak tangisnya itulah Ibunya menumpahkan segalanya.

?Nafsunya menjadi lurah, telah merubah semuanya,? kata Ibunya memulai kisah penderitaannya.
Setelah kalah taruhan saat menjadi lurah, hutang Bapaknya menumpuk. Sawah, dan rumah terpaksa dijual untuk menutup hutang taruhan.

?Yang belum terbayar, hanya balasan cintamu, Nduk,? kata Ibunya. ?Untuk menebus cintamu itu, Paryono meminta rumah kita. Namun karena kamu tak juga pulang, Ibu dan Bapak diusir,? lanjut Ibunya.

Karena diusir, terpaksa Ibu dan Bapaknya menempati bekas kandang sapi yang berada tak jauh dari rumah Paryono. ?Bapakmu, mati ngenes. Karena dimasa tuanya ia harus menderita seperti ini.?

Sementara Sanikem sendiri tak kuasa berbicara apa-apa. Kerudung hitam yang dikenakannya telah menjadi saksi perjalanannya selama menggelandang di Surabaya, Pontianak, Batam, dan Medan. Lima belas tahun, telah menjadi catatan panjang yang tak akan habis-habisnya untuk diceritakan.

?Astafirullah. Jangan kau katakan itu pada Ibu,? bisik hatinya.
?Ehem!? tiba-tiba Paryono, nyelonong masuk. Laki-laki ini masih memendam bara cinta di hatinya.

Meski sudah udzur ternyata cintanya pada Sanikem masih segar.

?Nak Paryono, dia baru pulang dari jauh, mungkin masih lelah, ? kata Ibu.
?Nanti mampir ke rumah, Kem,? kata Paryono, kemudian pergi begitu saja.
?Istrinya sudah meninggal setahun lalu. Kayaknya ia masih berharap padamu,? bisik Ibu.

Sampai malam, Sanikem bergeming. Ia duduk di kursi reot. Paryono hanya berdehem-dehem di luar gubuk. Ibunya mendorong Sanikem agar mau menemui Paryono. Namun, Sanikem telah menjadi batu.

?Nanti kita diusir!? bisik, Ibunya.
?Sebernarnya ia sudah membunuh kita!? sahut Sanikem.

Di luar terdengar deheman. Namun tak membuat hati Sanikem gentar. ?Kalau kamu mau usir saya dan Ibu, usir saja!? serunya.

Paryono terdiam. Suara burung hantu membelah malam. Napas Paryono tersengal-sengal. ?Kalau tidak mau, ya pergi sana!? kata Paryono. Suara dehemnya kini berganti batuk rejan.
***

Hidup yang keras, membuat Sanikem memilih kembali ke Surabaya bersama Ibunya. ?Apa kamu sudah punya rumah, punya suami, atau punya anak, Nduk?? Tanya Ibu.

?Apakah perempuan kalau tidak punya suami, tidak disebut perempuan,? kata Sanikem. Ibunya Sanikem tidak tahu apa yang dikatakan anaknya itu.
?Ini tempat apa, Nduk?? tanya Ibunya.

Sanikem tidak menjawab. Kerudung hitam, ia lepas. Rambutnya berwarna-warni. Kaca mata hitam ia kenakan. Ibunya linglung dengan perubahan penampilan anaknya.

?Mari Non, saya bawakan?? kata pemuda tinggi besar yang menghampiri Sanikem, yang baru turun dari taxi.
?Apa dia suamimu?? bisik Ibunya.
?Dedy, ini Mamaku, kenalkan?? kata Sanikem, yang dipanggil Nona Ike.
?Saya Dedy, anak buah Nona Ike.?

Sejenak Ibunya, mengerutkan kening. Bahkan sesampai di ambang pintu rumah yang gedhong magrong-magrong seperti kerajaan itu, air mukanya bertambah pucat pasi, karena puluhan pemuda, menyambut kedangatan Non Ike. Mereka semua memberi tabik.

?Sssttt?mereka semua bojomu, Nduk??
?Mereka pengagum saya,? jawab Non Ike, sekenanya.

Jawaban anaknya itu membuatnya pusing. Lebih pusing lagi, setiap malam, ada saja tamu yang datang ke rumah anaknya itu. Mereka adalah perempuan-perempuan seusia anaknya.

Tapi yang tak kalah memusingkan setiap malam di rumah anaknya ini berdentum suara musik. Di lantai dansa perempuan-perempuan seusia anaknya berjoget bersama laki-laki kekar. Musik itu baru berhenti tengah malam. Kemudian rumah kembali sepi, Sementara laki-laki dan perempuan-perempuan itu menghilang seperti ditelan malam.

?Ah peduli amat dengan semuanya ini,? kata Ibu, yang kini sering dipanggil Mama.
?Ya, aku bisa!? Serunya.

Ibunya, memoles wajah dengan make up, sembari bergoyang ke kiri dan ke kanan. ?Yah, aku bisa!?
?Selamat datang di kota buaya!? seru Nona Ike.

Musik berdentum keras, ditingkai suara manja. Malam semakin malam. Ibu dan Non Ike merasakan ada kunang-kunang di keningnya.

?Apa ini yang namanya mabuk, Nduk? Eh..Non???
?Iya, Bu?eh, maksudku, Ma?..?
Kerudung hitam itu membuka mesterinya.

Sidoarjo, Akhir Tahun 2007

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *