Tan Malaka dan “Brief Encounter” 1946

Rosihan Anwar*
Suara Pembaruan, 27 Feb 2008

Brief Encounter” (Perjumpaan Singkat) adalah judul film Inggris pada 1940-an yang menggambarkan kisah roman dan pertemuan sebentar antara seorang perwira Amerika dan seorang gadis Inggris di London. Brief encounter saya dengan Pahlawan Nasional Tan Malaka adalah suatu pertemuan pertama dan terakhir, terjadi di Kota Solo pada Februari 1946, tatkala didirikan Persatuan Wartawan Indonesia (PWI).

Harry A Poeze, sejarawan Belanda, penulis biografi Tan Malaka yang dirisetnya selama 30 tahun, diberitakan mengadakan bedah buku tentang Tan Malaka di Bukittinggi pada 20 Februari 2008, dalam rangka 59 tahun meninggalnya Tan Malaka. Poeze pernah ke rumah saya untuk menanyakan beberapa data sejarah tentang Tan Malaka.

Pada 6 Februari 1946, saya sudah berada di Solo mengikuti PM Sutan Sjahrir yang merangkap Menlu dan Mendagri menghadiri Konferensi Pamongpraja seluruh Jawa. Konferensi itu selesai 7 Februari, tapi tanggal 8 saya, sebagai wartawan surat kabar Merdeka, terus menghadiri pembukaan kongres wartawan yang dipimpin oleh Mr Soemanang, Sudaryo Tjokrosworo, dan lain-lain bertempat di sebuah societeit. Saat itu menjelang tengah hari dari Yogya tiba sebuah mobil yang membawa tiga penumpang, yaitu Pemimpin Redaksi Kedaulatan Rakyat Sumantoro, Ida Sanawi yang baru dua bulan mengungsi dari Jakarta dan bekerja di Redaksi Kedaulatan Rakyat, dan Ibrahim Datuk Tan Malaka, tokoh perjuangan kemerdekaan yang legendaris di zaman kolonial Hindia Belanda dan dikenal sebagai langlang buana “Patjar Merah” sebagaimana dilukiskan oleh pengarang Medang Matu Mona dalam seri roman picisannya.

Bagi saya suatu surprise melihat Ida Sanawi yang di zaman Jepang bekerja di surat kabar Asia Raja di Jakarta datang bersama-sama Tan Malaka. Ketika itu saya belum menikah dengan Ida Sanawi. Ini baru terjadi pada awal tahun berikutnya. Tentu saya bertanya kepada Ida, apa saja yang dibicarakan dengan Tan Malaka, selama menumpang mobil bersama dari Yogya ke Solo.

Tan Malaka berpakaian serba hitam. Serupa dengan pemuda pejuang masa itu dia memakai sepatu kaplaars. Dia mengenakan topi helm tropis warna hijau muda. Topi helm biasa dipakai oleh pejabat-pejabat Belanda dari BB (Binnenlands Bestuur) atau oleh tuan besar administratur kebun (onderneming) Belanda. Mengapa Tan Malaka berpenampilan dan berbusana demikian, saya kurang tahu.

Istri saya tidak ingat lagi apa yang dibicarakannya dengan Tan Malaka, maklum, sudah 62 tahun yang silam.

“Apakah kamu bicara dalam bahasa Belanda dengan dia?” tanya saya. Kaum intelektual zaman kolonial didikan Barat memang biasa ngomong berbahasa Belanda. Tan Malaka waktu remaja setelah jadi siswa kweekschool (sekolah raja) di Fort De Kock (Bukittinggi) bersekolah di Haarlem, negeri Belanda, kemudian sekembalinya di Tanah Air menjadi guru sekolah, sebelum bergabung ke dalam Partai Komunis di Semarang awal 1920-an bersama Semaun, Alamin, Darsono, dan Musso.

“Tidak, kami bicara seluruhnya dalam bahasa Indonesia,” jawab Ida Sanawi.

“Apa kesanmu tentang diri Tan Malaka?”

“Dia laki-laki yang gallant (sopan terhadap wanita). Dia soft-spoken, bicara dengan suara lembut. Dia tidak mendominasi percakapan. Pribadi yang menyenangkan,” kata Ida.

Dikejar-kejar Intel

Kesan yang sama saya peroleh waktu berbicara dengan Jo Abdurrachman, sejarawan, pernah jadi Sekretaris Mr Achmad Subardjo waktu menjawab Menlu di kabinet Soekarno. Jo juga kenal dekat dengan Tan Malaka yang dinilainya sebagai orang yang baik. Jo kadang-kadang bertanya apakah Tan Malaka tidak tertarik pada seks lain. Apakah barangkali dia punya kelainan? Jo tidak pernah memperoleh jawaban. Tapi, Ida Sanawi berkata: “Jangan lupa, Tan Malaka itu sudah berpuluh-puluh tahun hidup sendirian sewaktu dia bertempat tinggal di berbagai negeri. dikejar-kejar oleh pihak intel. Dia tidak sempat mendirikan atau mempunyai suatu gezin (keluarga)”.

Tan Malaka masuk ke dalam ruangan di mana para wartawan telah berkumpul. Dia menuju mimbar, lalu berpidato. Tidak pakai teks yang telah dipersiapkan. Seluruhnya di luar kepala. Lamanya empat jam non-stop. Topik yang disentuhnya berkaitan dengan apa yang kelak diterbitkan dalam bukunya “Madilog”- Materialisme, Dialektika, Logika. Saya tidak ingat lagi apa persis yang diutarakannya. Sama dengan wartawan-wartawan lain, terutama mereka yang bertugas di front, sudah tidur nyenyak, saking kelelahan. Tapi, ketika tiba Tan Malaka mengakhiri pidatonya saya sudah bangun lagi dan sempat mengiringkan Tan Malaka ke mobilnya. Berjalan di dekatnya saya tidak sempat bicara banyak dengan Ida Sanawi dan dengan Tan Malaka. Itulah perjumpaan singkat, brief encounter, saya dengan Tan Malaka.

Setelah terjadi aksi militer Belanda kedua 19 Desember 1948, terdengar kabar bahwa Tan Malaka ikut bergerilya melawan tentara Belanda di Jawa Timur. Kemudian terdengar dia ditangkap oleh tentara Indonesia. Atas perintah komandan tentara di Jawa Timur dia ditembak mati dan jenazahnya dihanyutkan di Sungai Brantas.

Kematian Pahlawan Nasional itu merupakan suatu kontroversi besar. Ahmad Syafii Maarif, mantan Ketua Umum Muhammadiyah, berkata kepada saya: ” Apakah pihak yang menembak itu tidak tahu siapa Tan Malaka dan apa jasanya bagi perjuangan kemerdekaan Indonesia?” Harry Poeze berpendapat, yang menghabisi Tan Malaka itu adalah seorang moordenaar alias pembunuh. Seorang wartawan senior bilang “tapi, waktu itu kan berlaku hukum perang?”

Tapi, bagi saya tiada kesangsian bahwa Tan Malaka adalah putra Indonesia yang besar, seorang pejuang kemerdekaan bangsa yang patut kita hormati.

* Rosihan Anwar, wartawan senior
Dijumput dari: http://cabiklunik.blogspot.com/2008/02/opini-tan-malaka-dan-brief-encounter.html