Puisi-Puisi Bambang Kempling

Review: Utopia Bunga-bunga

setelah lama kau sembunyikan luka
di bening mata anak-anak
bersama kita akan menulis
mimpi esok hari
setangkai bunga pagi
kepakan sayap kupu-kupu
adalah taman firdaus
yang mungkin pernah kita jaga

:generasi akan lahir kembali
dalam pikat zaman

di langit senja kita
mungkin ada yang hendak melukis
sehelai sejarah
bersama bintang-bintang
bercahaya pudar.

Puisi buat Mbak Min

…Malam di Jalan Lengang

gerimis menuntun malam di jalan lengang
butir-butir air perlahan menetes dari ujung daun jati
bening
sunyi

siapa bisa menahan sayat gelombang
semua kisah selalu menyisakan sayatan panjang
teramat panjang

sesampai perhentian
segala usai menitipkan pesan
kepada rumput-rumput basah
di atas tanah basah
: bahwa ia adalah kesaksian akan ketabahan

begitu keranda berlayar menuju keabadian
angin lembut mendesir sampai ubun

kita jadi terperangah
atas hening yang menyayat itu

6 Desember 2010

Quatrain Berderai

membaca sajak-sajakmu
tawa berderai
memunguti serpihan air mata
dari kerontang langit-langitku