Mengenang Rendra (3 habis)

Dami N. Toda Mengkritisi Rendra
Yohanes Sehandi *
Flores Pos (Ende), 7 Agu 2010

Dalam perjalanan panjang kariernya sebagai kritikus sastra Indonesia modern, Dami N. Toda memberikan perhatian khusus pada karya-karya W.S. Rendra, baik karya puisi maupun drama/teater, serta pementasan-pementasannya. Dari hasil penelusuran/pelacakan yang saya lakukan terhadap karya-karya Dami N. Toda yang tersebar luas, yang secara khusus menelaah/mengkritisi karya-karya Rendra, ditemukan minimal empat karangan/tulisan Dami.

Pertama, tulisan Dami yang berjudul “Willy yang Mencari, Terluka, dan yang Berang: Studi Sajak-Sajak Terbaru WS Rendra” dalam majalah Horison (Nomor 1/Tahun 8, Januari 1973). Karangan ini dimuat kembali dalam buku Dami N. Toda yang berjudul Hamba-Hamba Kebudayaan (1984, hlm. 110-119, dengan judul yang dipenggal menjadi “Willy yang Mencari Terluka dan yang Berang”). Kedua, tulisan yang berjudul “Suatu Coba-Coba untuk Sedikit Membahas Rendra” dalam harian Sinar Harapan (19 Juli 1973). Ketiga, tulisan yang berjudul “Aspek Rendra dalam Teater Indonesia: Kesadaran Teater Baru” dalam harian Sinar Harapan (24 Desember 1973). Karangan ini dimuat kembali dalam Hamba-Hamba Kebudayaan (1984, hlm. 34-40, dengan judul yang diubah menjadi “Teater Baru Indonesia”). Keempat, tulisan yang berjudul “Eksistensialisme dan WS Rendra” dalam majalah Horison (Nomor 5/Tahun 15, Mei 1980).

Yang menarik dari empat tulisan Dami di atas adalah tulisan tentang “Teater Baru Indonesia.” Menurut Dami, sejumlah lakon/pementasan yang dilakukan Rendra setelah pulang dari Amerika Serikat tahun 1967, baik karya asli milik Rendra maupun karya terjemahan/saduran lakon klasik Yunani, menunjukkan sesuatu yang “baru” dalam teater Indonesia modern, yang lain dari yang pernah ada sebelumnya. Karya-karya teater itu, antara lain: Bip-Bop Rambate Rate Rata (1968), Peristiwa Sehari-hari (1968), Pahlawan yang Kalah (1969), maupun karya-karya terjemahan/saduran dari sastrawan asing yang disutradarai “khas Rendra,” seperti Oedipus Sang Raja (karya Sophokles, 1969), Hamlet dan Macbeth (karya William Shakespeare), dan Menunggu Godot (karya Samuel Beckett).

Menurut Dami, kehadiran teater/drama Rendra di Indonesia, harus diakui sebagai “pembuka mata” untuk memahami pengertian teater yang sesungguhnya. Kehadirannya mempertanyakan kembali salah paham kita selama ini tentang teater/drama yang senantiasa kita runut semata-mata secara “teks” dan “lakon mimesis belaka.”

Dami menyatakan bahwa Rendra menyadarkan kita tentang arti “aktor” di atas panggung, yang tidak hanya sekedar “mesin kata-kata” dan tata kostum serta asesoris pelengkap yang lain, tetapi karena “ekspresi konkret” yang ditampilkan oleh aktor itu sendiri di atas panggung. Dami N. Toda berpendapat, “kehadiran teater Rendra” lewat Bengkel Teater, yang antara lain lakon-lakonnya yang telah disebutkan di atas, menunjukkan sudah terjadinya “pembaruan” dalam teater Indonesia modern. Di sini kritikus sastra Dami N. Toda menunjukkan sekali lagi kemampuan intelektual dan kematangan wawasan sastra budayanya yang luas dalam meyakinkan pendapat/pandangannya, sebagaimana ia lakukan pada tahun 1970-an pada waktu ia “menemukan” Iwan Simatupang sebagai novelis besar Indonesia dan pada waktu ia “melambungkan” Sutardji Calzoum Bachri sebagai penyair besar dalam sastra Indonesia modern (lihat Yohanes Sehandi, “Dami N. Toda Sebagai Kritikus Sastra,” dalam Pos Kupang, 23/6/2010).

Kehadiran teater baru Rendra ini memang mengundang tanggapan beragam dari berbagai pengamat/kritikus sastra/teater di Indonesia. Dami N. Toda sendiri menyebut teater baru Rendra ini sebagai Teater Puisi, Goenawan Mohamad menyebutnya Teater Mini Kata, Trisno Sumardjo menyebut Teater Abstrak, Subagio Sastrowardojo menyebutnya Teater Murni, dan Arifin C. Noer menamakannya Teater Primitif (Dami N. Toda, Hamba-Hamba Kebudayaan, 1984, hlm. 39). Dalam perjalanan waktu, sebutan Teater Mini Kata yang dilontarkan Goenawan Mohamad menjadi lebih populer dikenal orang sampai saat ini.

Karangan Dami N. Toda yang berjudul “Teater Baru Indonesia” sebagaimana telah disebutkan di atas adalah karangan yang menarik sekaligus menantang publik sastra Indonesia modern. Mengapa? Karena “kebaruan” atau “semangat kebaruan” teater Rendra bersama Bengkel Teaternya menjadi “modal dasar” bagi Dami dalam menyatakan sikap pandangannya tentang perlu hadirnya angkatan baru dalam sejarah sastra Indonesia. Arus “kesadaran baru” dalam teater Indonesia yang dibawakan Rendra, ditambah dengan “fenomena baru” dalam novel-novel eksistensialisme Iwan Simatupang, serta munculnya “kreativitas baru” dengan menemukan kembali unsur “magis” dan “mantra” dalam puisi-puisi Sutardji Calzoum Bachri, menjadi landasan yang kokoh dan kuat bagi Dami N. Toda untuk “memproklamasikan” hadirnya angkatan sastra/pujangga baru dalam sejarah sastra Indonesia, yang Dami sebutkan sebagai Angkatan 1970-an. Dalam ceramah panjang dan ilmiah yang berjudul “Peta Perpuisian Indonesia 1970-an dalam Sketsa” yang dibawakan Dami N. Toda pada Dies Natalis ke-5 Majalah Tifa Sastra (25 Mei 1977) di Jakarta, kritikus Dami N. Toda mengumumkan lahirnya Angkatan 1970-an dalam sastra Indonesia. Makalah yang sangat menarik itu dimuat kembali dalam buku Sejumlah Masalah Sastra (Ed. Satyagraha Hoerip, 1982, hlm. 173-192). Kalau dalam perjalanan sejarah sastra Indonesia, nama Angkatan 1970-an menjadi “populer” dan “diterima” sebagaimana halnya dengan Angkatan Balai Pustaka, Angkatan Pujangga Baru, Angkatan 45, dan Angkatan 66, itu tidak terlepas dari jasa besar “pencetus” Angkatan 1970-an dalam sastra Indonesia, yang tidak lain dan tidak bukan adalah kritikus sastra Dami N. Toda.

*) Pengamat Bahasa dan Sastra Indonesia
Dijumput dari: http://yohanessehandi.blogspot.com/2011/05/mengenang-rendra-3.html